PENERIMAAN PAJAK

Erick: BUMN Sudah Setor Pajak Sampai Rp 278 Triliun pada 2022

Dian Kurniati | Selasa, 06 Juni 2023 | 14:30 WIB
Erick: BUMN Sudah Setor Pajak Sampai Rp 278 Triliun pada 2022

Menteri BUMN Erick Thohir saat mengikuti rapat kerja bersama Komisi VI DPR, dikutip pada Selasa (6/6/2023).

JAKARTA, DDTCNews - Kementerian Badan Usaha Milik negara (BUMN) mengeklaim kontribusi perusahaan pelat merah terhadap penerimaan pajak sepanjang 2022 mencapai Rp278 triliun, tumbuh 12,8% dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan BUMN telah memberikan kontribusi yang tidak sedikit terhadap penerimaan pajak. Dia mencatat setoran pajak BUMN pada tahun lalu tumbuh 12,8% dari tahun sebelumnya senilai Rp246,5 triliun.

"Kalau kita melihat kontribusi pajak, ini dari tahun per tahun sudah cukup konsisten," katanya dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR, dikutip pada Selasa (6/6/2023).

Baca Juga:
Dukung Penerapan Opsen Pajak, DJPK Susun Program Penguatan Basis Data

Erick menuturkan kontribusi BUMN terhadap penerimaan negara juga ada yang berbentuk dividen. Pada 2022, dividen yang disetorkan ke negara mencapai Rp39,7 triliun, tumbuh 34,6% dari 2021 yang senilai Rp29,5 triliun.

Kinerja Penerimaan Dividen

Selama ini, lanjutnya, Kementerian BUMN terus berupaya mengerek penerimaan negara dari dividen. Pada 2023 dan 2024, Kementerian BUMN menargetkan setoran dividen ke kas negara bisa menembus Rp80,2 triliun.

Dia menjelaskan target penerimaan dividen tersebut dipatok sama dalam 2 tahun mengingat kinerja perusahaan-perusahaan BUMN dalam kondisi baik walaupun bakal dihadapkan pada tantangan penurunan harga komoditas.

Baca Juga:
Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

"Saya tidak bisa menjanjikan lebih karena tentu efek dari penurunan komoditas. Tetapi, kalau lihat data-data, kondisinya masih optimistis. Masih kami jaga, terlepas dari terjadinya pelemahan juga di ekonomi beberapa negara," ujarnya.

Erick menyebut Kementerian BUMN juga ingin menyeimbangkan antara penyertaan modal negara (PMN) yang diterima dan dividen yang disetorkan. Pada 2022, pemerintah memberikan suntikan modal kepada BUMN senilai Rp51,1 triliun.

Sementara itu, PMN pada tahun ini direncanakan senilai Rp47 triliun dan diusulkan naik menjadi Rp57,96 triliun pada 2024. (rig)


Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Rabu, 12 Juni 2024 | 18:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK DAERAH

Dukung Penerapan Opsen Pajak, DJPK Susun Program Penguatan Basis Data

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:45 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:41 WIB KAMUS PAJAK

Update 2024: Apa Itu Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN)?

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:30 WIB KPP PRATAMA JAKARTA PASAR REBO

Utang Pajak Tak Dilunasi, Saldo Rekening WP Akhirnya Disita

BERITA PILIHAN
Rabu, 12 Juni 2024 | 19:00 WIB PENGAWASAN BEA CUKAI

Bea Cukai Musnahkan BKC Ilegal Rp 4 Miliar, Terbanyak Rokok dan Miras

Rabu, 12 Juni 2024 | 18:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK DAERAH

Dukung Penerapan Opsen Pajak, DJPK Susun Program Penguatan Basis Data

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:45 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:41 WIB KAMUS PAJAK

Update 2024: Apa Itu Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN)?

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:14 WIB PP 49/2022

Ini Ketentuan PPN Pakan Ternak dan Hewan Kesayangan

Rabu, 12 Juni 2024 | 16:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Anak Sekolah Perlu NPWP untuk Administrasi, Bisa Pakai Milik Orang Tua

Rabu, 12 Juni 2024 | 16:03 WIB KEBIJAKAN PEMERINTAH

Meski Sulit Dicapai, Jokowi Tetap Targetkan Stunting Turun ke 14%