Review
Rabu, 19 Januari 2022 | 15:20 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 11:15 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:15 WIB
DIRJEN PERIMBANGAN KEUANGAN ASTERA PRIMANTO BHAKTI:
Fokus
Literasi
Rabu, 19 Januari 2022 | 16:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:45 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 17 Januari 2022 | 18:00 WIB
KAMUS BEA METERAI
Jum'at, 14 Januari 2022 | 21:24 WIB
PROFIL PAJAK KOTA PADANG
Data & Alat
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Senin, 03 Januari 2022 | 10:45 WIB
KMK 70/2021
Reportase
Perpajakan.id

Sistem Pajak Penghasilan Orang Pribadi Dirombak

A+
A-
1
A+
A-
1
Sistem Pajak Penghasilan Orang Pribadi Dirombak

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. ANTARA FOTO/REUTERS/Kevin Lamarque/FOC/sa.

WASHINGTON D.C., DDTCNews – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengusulkan kenaikan pajak atas orang kaya untuk membiayai program-program pada rancangan beleid American Families Plan.

Joe Biden berencana untuk merombak total kebijakan pajak dalam Tax Cuts and Jobs Act (TCJA). Pasalnya, kebijakan yang dirilis pada masa kepemimpinan Donald Trump tersebut dinilai tidak adil dan berpihak pada orang-orang kaya.

“[American Families Plan] akan mengakhiri sistem perpajakan yang tidak adil dan cenderung memajaki penghasilan berbentuk upah dan sedikit memajaki penghasilan dari bisnis serta capital income,” demikian bunyi keterangan resmi pada laman whitehouse.gov, dikutip pada Kamis (29/4/2021).

Baca Juga: Berlaku Tahun Ini, Tarif Pajak Pendidikan Tinggi Dinaikkan Jadi 2,5%

Tambahan penerimaan pajak dari kebijakan ini nantinya akan digunakan untuk membiayai program-program yang dibutuhkan bagi kelas menengah. Program itu mulai dari peningkatan kualitas pendidikan hingga peningkatan upah.

Tidak hanya itu, keringanan pajak juga akan diberikan kepada keluarga kelas menengah agar mengurangi kemiskinan anak dan memangkas biaya yang ditanggung keluarga kelas menengah untuk merawat anaknya masing-masing.

“Hasil dari reformasi pajak Biden adalah sistem pajak yang memberikan lebih sedikit celah kepada orang kaya dan memberikan banyak kesempatan kepada keluarga miskin dan kelas menengah," imbuh keterangan resmi tersebut.

Baca Juga: Percepat Pemulihan, Subsidi Gaji Disiapkan untuk Pekerja Pariwisata

Pada American Families Plan, tarif pajak penghasilan orang pribadi pada lapisan penghasilan tertinggi akan ditingkatkan 37% menjadi 39,6%. Tarif ini tidak hanya berlaku atas penghasilan berupa upah. Penghasilan yang biasa dinikmati oleh orang kaya seperti capital gains dan dividen juga akan dikenai pajak sebesar 39,6%.

"Rumah tangga dengan penghasilan di atas US$1 juta harus membayar pajak sebesar 39,6% atas semua jenis penghasilannya. Dengan demikian, penghasilan dari investasi dan upah akan mendapatkan perlakuan yang sama,” imbuh pemerintah. (kaw)

Baca Juga: DJP Luncurkan Buku Panduan Lengkap Cara Ikut PPS, Unduh di Sini
Topik : Amerika Serikat, AS, Joe Biden, Donald Trump, American Families Plan, TCJA

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Rabu, 19 Januari 2022 | 09:44 WIB
INSENTIF PAJAK

Insentif Pajak Mobil Diperpanjang, Menperin: Jaga Momentum Pemulihan

Rabu, 19 Januari 2022 | 09:30 WIB
VIETNAM

Mulai Februari 2022, Tarif PPN Dipangkas 2 Persen

Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022

Bergerak Dinamis, Rupiah Kembali Menguat Terhadap Dolar AS

Selasa, 18 Januari 2022 | 19:37 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Pengumuman! Tahun Ini Tak Ada Rekrutmen CPNS, Kecuali untuk Kedinasan

berita pilihan

Rabu, 19 Januari 2022 | 16:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

DJP Luncurkan Buku Panduan Lengkap Cara Ikut PPS, Unduh di Sini

Rabu, 19 Januari 2022 | 16:14 WIB
KANWIL DJP JAKARTA BARAT

PPS Diproyeksi Mampu Tingkatkan Kepatuhan Wajib Pajak Lapor SPT

Rabu, 19 Januari 2022 | 16:00 WIB
TIPS PAJAK

Cara Memperpanjang Waktu Penyampaian Tanggapan atas SPHP Pajak

Rabu, 19 Januari 2022 | 15:39 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Catat! Kalau Sudah Rajin Bayar Pajak, Tak Perlu Ikut PPS

Rabu, 19 Januari 2022 | 15:20 WIB
KONSULTASI PAJAK

Pembetulan SPT Masa PPh Unifikasi, Seperti Apa Risiko Sanksinya?

Rabu, 19 Januari 2022 | 15:13 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL

Sri Mulyani Anggarkan Ibu Kota Baru di PEN 2022, DPR Beri Catatan

Rabu, 19 Januari 2022 | 15:00 WIB
KANWIL DJP JAKARTA BARAT

Kanwil DJP Ini Bakal Manfaatkan PPS untuk Capai Target Setoran Pajak