Review
Kamis, 21 Oktober 2021 | 07:00 WIB
LAPORAN DDTC DARI VIENNA
Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 18 Oktober 2021 | 11:42 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 17 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Kepala KPP Madya Dua Jakarta Selatan II Kurniawan:
Fokus
Data & Alat
Rabu, 20 Oktober 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 20 OKTOBER - 26 OKTOBER 2021
Rabu, 13 Oktober 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 13 OKTOBER - 19 OKTOBER 2021
Rabu, 06 Oktober 2021 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 6-12 OKTOBER 2021
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Reportase
Perpajakan.id

Menjawab Tantangan PPN pada Era Ekonomi Digital

A+
A-
2
A+
A-
2
Menjawab Tantangan PPN pada Era Ekonomi Digital

DALAM beberapa tahun terakhir, lanskap perekonomian global mengalami perubahan signifikan. Globalisasi dan digitalisasi ekonomi melahirkan model bisnis baru. Hal ini berimplikasi pada sistem perpajakan, salah satunya pajak pertambahan nilai (PPN), di Uni Eropa.

Topik itulah yang menjadi pembahasan menarik dalam buku yang berjudul VAT/GST in a Global Digital Economy. Buku yang dirilis oleh Wolter Kluwer pada 2015 ini terdiri dari beberapa esai yang disusun sebanyak 12 akademisi dan praktisi yang ahli di bidang perpajakan.

Buku ini menjelaskan tentang peluang dan tantangan pemungutan PPN atas ekonomi digital, ketentuan pemungutannya, dan cara meningkatkan kepatuhan kooperatif. Selain itu, penulis juga membahas tentang pemajakan produk digital dan mata uang virtual (cryptocurrency).

Baca Juga: Tarif Listrik Naik, Sumber Energi Terbarukan Dapat Diskon Pajak

Menurut penulis, globalisasi dan digitalisasi tidak hanya terbatas pada perubahan transaksi jual-beli secara konvensional menjadi online. Teknologi turut memberikan banyak peluang untuk menciptakan model bisnis baru yang masih sulit dijangkau otoritas pajak untuk memungut PPN.

Tidak tanggung-tanggung, banyak dari model bisnis baru ini memberi tekanan pada sistem perpajakan nasional. Pasalnya, sistem perpajakan sering kali tidak fleksibel atau dinamis untuk beradaptasi dengan perkembangan yang begitu cepat.

Perubahan nyata yang terjadi ialah banyaknya produk digital yang saat ini beredar. Marie Lamensch, salah satu kontributor buku ini, mengungkapkan internet memungkinkan pengiriman produk digital kepada konsumen yang berlokasi di berbagai tempat dalam satu waktu.

Baca Juga: Ini Alasan Penyidik DJP Bisa Sita-Blokir Harta Tersangka Pidana Pajak

Produk digital tidak dapat dipersamakan dengan jasa elektronik, tetapi dianggap sebagai barang tidak berwujud. Melihat banyaknya barang tidak berwujud yang beredar luas, dibutuhkan aturan khusus dan sistem pemungutan PPN yang baru untuk menjawab tantangan globalisasi dan digitalisasi ini.

Adapun pemungutan PPN tetap dengan berpegang teguh pada prinsip destinasi yang penentuannya melihat pada lokasi dari konsumen akhir. Namun, tantangan selanjutnya ialah cara otoritas pajak menentukan lokasi dari konsumen akhir dengan tepat.

Buku yang disunting Michael Lang dan Ine Lejeune ini juga membahas aspek PPN atas berkembangnya cryptocurrency. Mata uang virtual saat ini banyak digunakan sebagai alat pembayaran dalam aplikasi jual beli online.

Baca Juga: Sita-Blokir oleh Penyidik DJP Tak Terbatas Izin PN, Ini Penjelasannya

Cryptocurrency juga dapat ditemukan dalam aplikasi games online tertentu. Terlebih lagi, mata uang virtual ini banyak dipindahtangankan kepada pihak lain sebagai hadiah, hibah, ataupun warisan.

Penulis berpendapat cukup sulit mengkaji aspek PPN terhadap berkembangnya cryptocurrency. Hal ini dikarenakan cryptocurrency tidak dikeluarkan institusi tertentu. Peredarannya juga tidak diawasi. Karakteristik, risiko, dan ketentuan penggunaan mata uang virtual ini sangat berbeda dengan uang yang kita pahami secara konvensional.

Meskipun demikian, penulis berpendapat perlakuan pajak atas penggunaan cryptocurrency harus disamakan dengan mata uang konvensional. Sayangnya, pada bagian ini tidak ada penjelasan lebih lanjut terkait upaya yang dapat ditempuh otoritas pajak untuk memajaki cryptocurrency.

Baca Juga: Sengketa Pengkreditan Pajak Masukan Penyerahan Hasil Olahan TBS Sawit

Lebih lanjut, merespons adanya perkembangan teknologi, sistem pemungutan PPN atas ekonomi digital juga perlu diperhatikan. Menurut penulis, setidaknya terdapat tiga hal yang perlu dilakukan untuk optimalisasi pemungutan PPN atas ekonomi digital.

Pertama, perlu adanya modifikasi dan inovasi ketentuan pemungutan PPN. Dalam proses pemungutan PPN, pihak penyedia produk digital atau layanan berbasis internet dapat ditunjuk sebagai pemungut. Dengan demikian, terjalin kerja sama antara otoritas pajak dengan pihak penyedia produk digital atau layanan berbasis internet.

Kedua, simplifikasi proses registrasi untuk menjadi pemungut PPN. Ketiga, perlunya kerja sama antarnegara untuk meningkatkan administrasi pajaknya. Saat ini banyak penyedia produk digital atau layanan berbasis internet yang domisilinya tidak berada di tempat konsumen akhir berada. Kapasitas penegakan hukum dan kerja sama antarnegara harus ditingkatkan.

Baca Juga: Indonesia Siap Sambut Konsensus Pajak Global, DJP Siapkan Ini

Secara keseluruhan, buku ini disusun dengan sistematis dan memberikan pandangan yang menarik atas berkembangnya ekonomi digital. Buku ini dapat digunakan oleh pembuat kebijakan, praktisi, dan akademisi dalam mengembangkan pemahaman terkait dengan pemungutan PPN atas ekonomi digital.

Tertarik membaca buku ini? Silakan datang ke DDTC Library! (kaw)

Baca Juga: Uni Eropa Siap Hapus Pajak Layanan Digital Asal AS Mau Lakukan Ini
Topik : buku, buku pajak, resensi, ekonomi digital, PPN, cryptocurrency

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 12:30 WIB
KONSENSUS PAJAK GLOBAL

Ini Alasan Kenya Enggan Setujui Konsensus Pajak Global

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 10:30 WIB
KONSENSUS PAJAK GLOBAL

Konsensus Global, Korea Selatan Bakal Dapat Tambahan Penerimaan

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN

Isu Terpopuler: Ketentuan Soal PPN Final dan PPS Hindarkan Sanksi 200%

berita pilihan

Minggu, 24 Oktober 2021 | 09:00 WIB
KETUA UMUM METI SURYA DARMA:

‘Pajak Karbon Diperlukan untuk Mendukung Level of Playing Field’

Minggu, 24 Oktober 2021 | 08:30 WIB
UU HPP

Ungkap Harta 1985-2015 dalam PPS Hanya untuk Peserta Tax Amnesty

Minggu, 24 Oktober 2021 | 08:00 WIB
PENGAWASAN PAJAK

Penerbitan SP2DK untuk Wajib Pajak, DJP: Belum Sepenuhnya Digital

Minggu, 24 Oktober 2021 | 07:00 WIB
FILIPINA

Cegah Kejahatan Pajak, Bank Diimbau Cermati Transaksi Mencurigakan

Minggu, 24 Oktober 2021 | 06:00 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

Publikasi Penegakan Hukum Pajak Terus Digencarkan, Ini Penjelasan DJP

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Penetapan Upah Minimum 2022, Kemnaker Minta Semua Pihak Tahan Diri

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 16:00 WIB
JERMAN

Tarif Listrik Naik, Sumber Energi Terbarukan Dapat Diskon Pajak

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP 2020

Indeks Efektivitas Tinggi, DJP Pertahankan Penyuluhan Pajak Daring

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:00 WIB
PENEGAKAN HUKUM

PPATK: Pengelakan Pajak Masih Jadi Isu Menantang di Masa Depan

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 14:47 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP 2020

Hasil Survei, Indeks Kepuasan Layanan Pajak Turun Tipis di 2020