Review
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:04 WIB
KONSULTASI PAJAK
Minggu, 29 November 2020 | 09:01 WIB
SEKJEN ASOSIASI PERTEKSTILAN INDONESIA RIZAL TANZIL RAKHMAN:
Rabu, 25 November 2020 | 15:33 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 18 November 2020 | 16:01 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:15 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Jum'at, 04 Desember 2020 | 16:10 WIB
PROFIL PAJAK PROVINSI SULAWESI TENGAH
Jum'at, 04 Desember 2020 | 15:45 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Data & alat
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:00 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 02 Desember 2020 | 17:31 WIB
STATISTIK PAJAK KONSUMSI
Rabu, 02 Desember 2020 | 09:18 WIB
KURS PAJAK 2 DESEMBER - 8 DESEMBER 2020
Jum'at, 27 November 2020 | 17:22 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Komunitas
Sabtu, 05 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:20 WIB
PODTAX
Rabu, 02 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Selasa, 01 Desember 2020 | 17:14 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Reportase
Glosarium

Mengevaluasi Sistem Informasi Akuntansi Perpajakan DJP

A+
A-
13110
A+
A-
13110
Mengevaluasi Sistem Informasi Akuntansi Perpajakan DJP

SECARA teknis, sistem teknologi informasi kini telah berkembang pesat dan secara kualitas sistem teknologi informasi juga meningkat dengan drastis (Jogiyanto, 2007). Perkembangan teknologi informasi juga sudah merambah ke hampir setiap aspek termasuk aspek perpajakan.

Salah satu buktinya adalah diluncurkannya aplikasi Sistem Informasi Ditjen Pajak (SIDJP) sejak 2004 yang menggantikan SIP dan SIPMOD yang dikembangkan dalam perangkat lunak basis data sebagai standar pengolahan basis data.

Tujuan SIDP adalah meningkatkan kinerja dalam mengolah informasi dan menjamin keamanan informasi yang tersimpan (Setiawan, 2018). SIDJP didefinisikan sebagai sistem informasi administrasi di DJP dengan perangkat keras dan lunak yang dihubungkan jaringan kerja (Indrayanto, 2014).

Di samping itu, bentuk perkembangan lainnya adalah penerapan pelaporan SPT secara elektronik (e-SPT) bagi wajib pajak. Aplikasi e-SPT bertujuan meningkatkan kepatuhan wajib pajak. Dengan sistem yang baru, tentu diharapkan mampu menyelesaikan permasalahan pada sistem yang lama.

Meskipun demikian, permasalahan yang berkaitan dengan kepatuhan wajib pajak masih sering terjadi. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan Indonesia memiliki rasio pajak yang rendah dan proses reformasi perpajakan terus dilakukan untuk meningkatkan kualitas perpajakan.

Salah satu tantangan perpajakan menurut Staf Ahli Menkeu Bidang Kebijakan Penerimaan Negara Robert Leonard Marbun adalah sistem informasi perpajakan yang masih lemah. Hal itu dapat menjadi hambatan nyata bagi pemerintah untuk meningkatkan penerimaan dari sektor perpajakan.

Upaya mengatasi permasalahan tersebut antara lain mengevaluasi sistem informasi dan teknologi. Evaluasi ini dilakukan dengan menganalisis apakah sistem dan teknologi itu sudah sesuai dengan prinsip sistem informasi akuntansi perpajakan berbasis teknologi informasi yang baik.

Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah sistem pengumpulan dan pemrosesan data transaksi serta penyebaran informasi keuangan kepada pihak yang berkepentingan. SIA berbasis teknologi adalah SIA yang menggunakan teknologi komputer dalam pemrosesan transaksi (Windarta, 2017).

SIA memiliki tanggung jawab memberikan laporan keuangan dan statistik tepat waktu dan akurat untuk pengambilan keputusan internal dan pihak eksternal. SIA dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti ukuran organisasi/perusahaan dan jenis usaha (Edi dan Wahyuningrum, 2017).

Karena itu, SIA harus dirancang dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut supaya menghasilkan informasi yang berkualitas dan akurat. Selain itu, dalam menyusun SIA yang efektif, perlu mempertimbangkan komponen yang terdapat pada SIA.

Kelemahan SIA
MENURUT Felicia Limantara, dkk. (2016) terdapat sedikitnya 6 komponen dalam SIA. Pertama, orang yang menggunakan sistem. Kedua, prosedur dan instruksi yang digunakan untuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan data.

Ketiga, data transaksi. Keempat, program yang digunakan untuk memproses data. Kelima, infrastruktur teknologi infromasi, termasuk komputer dan jaringan komputer. Keenam, kontrol internal dan pengukuran keamanan pada data.

SIA perpajakan berbasis teknologi informasi memiliki kelemahan, antara lain terjadinya error dalam penginstalan aplikasi e-SPT, perusahaan harus membeli komputer karena belum seluruh e-SPT multiuser, dan seringnya terjadi gagal load saat lapor di loket KPP (Indrayanto, 2014).

Kelemahan tersebut merupakan indikasi implementasi dan penerapan SIA perpajakan berbasis teknologi informasi itu kurang baik, Karena itu, menimbulkan ketidakpuasan wajib pajak dan mengakibatkan berkurangnya tingkat kepatuhan wajib pajak.

DJP perlu menyusun SIA perpajakan berbasis teknologi informasi dengan mempertimbangkan komponen SIA sehingga dapat meningkatkan kepatuhan wajib pajak. Selain itu, SIA tersebut perlu dirancang untuk berbagai jenis dan ukuran perusahaan sehingga menghasilkan informasi akurat.

(Disclaimer)
Topik : lomba menulis DDTC 2020, lomba menulis pajak, artikel pajak, sistem informasi pajak, SIDJP
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Putu Sudiyana

Rabu, 28 Oktober 2020 | 14:02 WIB
penulisan artikel yg sistematis dan ilmiah, sukses ya

Tam

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:55 WIB
Artikel ilmiah yang sangat bermanfaat, sukses selalu.

Tabby Bagus

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:52 WIB
klo sistem gak dievaluasi maka tdk akan bisa memenuhi harapan pemangku kepentingan

Tabby Bagus

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:51 WIB
sistem akuntansi memang perlu evaluasi secara berkelanjutan

Goty P.

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:45 WIB
nice artikel, sangat bermanfaat

Biti

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:38 WIB
good.., sukses selalu ya..

Budi Laksono

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:33 WIB
teknologi sistem informasi memang dibutuhkan baik oleh negeri atau swasta, namun seringkali teknologi sistem informasi tsb msh terdapat kelemahan2 yg malah kadang menyulitkan utk dioperasikan.. yg terpenting perlu adanya kerjasama dgn semua pihak baik pimpinan maupun karyawan atau pemangku kepenting ... Baca lebih lanjut

Magda S. M.

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:26 WIB
dalam era digital saat ini, sistem dg teknologi dibutuhkan spy operasional & pengendalian organisasi dpt lebih efektif. selain itu, evaluasi thd sistem sangat diperlukan secara berkelanjutan

I Made Oka Mulya

Rabu, 28 Oktober 2020 | 09:19 WIB
saat ini sistem akuntansi adalah kebutuhan penting di banyak instansi. dalam perkembangannya suatu sistem perlu utk terus dilakukan evaluasi spy lebih efektif

Dr. Bambang Prasetia

Minggu, 25 Oktober 2020 | 19:36 WIB
ada yang penting yi system pencarian data dlm prosesor ..dan regulasi yg belum dijalankan seluruh Intansi dan lembaga negara dlm hal penguploading data transakasi smpai ke hal minuta .. atas transakasi atau pengalihan aset.. dll Mk bisa dibilang DJP miskin Data ?informasi perpajakan... shg dlm penga ... Baca lebih lanjut
1
artikel terkait
Jum'at, 13 November 2020 | 14:30 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Jum'at, 13 November 2020 | 09:42 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Kamis, 12 November 2020 | 14:32 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Kamis, 12 November 2020 | 09:38 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
berita pilihan
Sabtu, 05 Desember 2020 | 16:01 WIB
JEPANG
Sabtu, 05 Desember 2020 | 15:01 WIB
KABUPATEN PATI
Sabtu, 05 Desember 2020 | 14:01 WIB
ITALIA
Sabtu, 05 Desember 2020 | 13:01 WIB
RUU PELAPORAN KEUANGAN
Sabtu, 05 Desember 2020 | 11:01 WIB
FILIPINA
Sabtu, 05 Desember 2020 | 09:01 WIB
KABUPATEN SUMBAWA BARAT
Sabtu, 05 Desember 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Sabtu, 05 Desember 2020 | 07:01 WIB
KEBIJAKAN EKSPOR
Sabtu, 05 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Sabtu, 05 Desember 2020 | 06:01 WIB
KEBIJAKAN PAJAK