Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Ini Proyeksi Setoran Pajak 2018 Versi DDTC Fiscal Research

5
5

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji seusai jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018). (Foto: DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews – Shortfall penerimaan pajak hampir pasti kembali terulang tahun ini. Namun, seberapa lebar shortfall tersebut menjadi menarik untuk ditelisik lebih dalam.

Untuk itu, DDTC Fiscal Research merilis kajian yang memproyeksikan sejauh mana Ditjen Pajak mampu mengumpulkan penerimaan pada 2018. Hasilnya, proyeksi penerimaan masih akan di bawah proyeksi outlook pemerintah di angka Rp1.350,9 triliun.

"DDTC Fiscal Research memperkirakan hingga akhir tahun penerimaan pajak akan berkisar antara Rp1.291,7 triliun (pesimis) hingga Rp1.322,5 triliun (optimis)," kata Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji dalam jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018).

Baca Juga: Genjot Penerimaan Paruh Kedua 2019, Dirjen Pajak: Data Kami Banyak

Dengan demikian, proyeksi penerimaan tersebut secara persentase akan berada dalam rentang 90,71% hingga 92,87% dari target tahun ini yang sebesar Rp1.424 triliun. Angka ini masih lebih rendah dari proyeksi outlook pemerintah di kisaran 94% dari target.

Meskipun tetap melanjutkan tradisi shortfall, masih tersisa capaian positif di 2018. Membaiknya, tax buoyancy menjadi modal berharga untuk mengejar penerimaan untuk 2019. 

"Dengan pertumbuhan nominal penerimaan pajak antara 12,2% hingga 14,9% akan berhasil memperbaiki kinerja tax buoyancy 2018 yang hampir dua kali lipat. Pertumbuhan tersebut akan berdampak positif bagi peningkatan tax ratio 2018 dan tahun-tahun selanjutnya," imbuhnya.

Baca Juga: Semester II/2019, DJP Harapkan Perbaikan Setoran Pajak 2 Sektor Ini

Adapun untuk 2019, DDTC Fiscal Research memperkirakan bahwa realisasi penerimaan pajak akan berada di kisaran Rp1.450,0 triliun hingga Rp1.491,2 triliun. Dengan kata lain, realisasi penerimaan pajak hanya antara 91,9% hingga 94,5% dari target sebesar Rp.1.577,6 triliun.

"Pertumbuhan penerimaan pajak sebesar 10% hingga 16% secara tidak langsung mengembalikan ke pola pertumbuhan penerimaan pajak yang ‘alamiah’. Dengan asumsi pertumbuhan PDB sebesar 5,3% dan tingkat inflasi sebesar 3,5%, tax buoyancy diperkirakan di kisaran 1,4," pungkasnya. (Amu)

Baca Juga: Setoran Pajak Diproyeksi Hanya Tumbuh 9,5%, Ini Langkah Sri Mulyani

"DDTC Fiscal Research memperkirakan hingga akhir tahun penerimaan pajak akan berkisar antara Rp1.291,7 triliun (pesimis) hingga Rp1.322,5 triliun (optimis)," kata Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji dalam jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018).

Baca Juga: Genjot Penerimaan Paruh Kedua 2019, Dirjen Pajak: Data Kami Banyak

Dengan demikian, proyeksi penerimaan tersebut secara persentase akan berada dalam rentang 90,71% hingga 92,87% dari target tahun ini yang sebesar Rp1.424 triliun. Angka ini masih lebih rendah dari proyeksi outlook pemerintah di kisaran 94% dari target.

Meskipun tetap melanjutkan tradisi shortfall, masih tersisa capaian positif di 2018. Membaiknya, tax buoyancy menjadi modal berharga untuk mengejar penerimaan untuk 2019. 

"Dengan pertumbuhan nominal penerimaan pajak antara 12,2% hingga 14,9% akan berhasil memperbaiki kinerja tax buoyancy 2018 yang hampir dua kali lipat. Pertumbuhan tersebut akan berdampak positif bagi peningkatan tax ratio 2018 dan tahun-tahun selanjutnya," imbuhnya.

Baca Juga: Semester II/2019, DJP Harapkan Perbaikan Setoran Pajak 2 Sektor Ini

Adapun untuk 2019, DDTC Fiscal Research memperkirakan bahwa realisasi penerimaan pajak akan berada di kisaran Rp1.450,0 triliun hingga Rp1.491,2 triliun. Dengan kata lain, realisasi penerimaan pajak hanya antara 91,9% hingga 94,5% dari target sebesar Rp.1.577,6 triliun.

"Pertumbuhan penerimaan pajak sebesar 10% hingga 16% secara tidak langsung mengembalikan ke pola pertumbuhan penerimaan pajak yang ‘alamiah’. Dengan asumsi pertumbuhan PDB sebesar 5,3% dan tingkat inflasi sebesar 3,5%, tax buoyancy diperkirakan di kisaran 1,4," pungkasnya. (Amu)

Baca Juga: Setoran Pajak Diproyeksi Hanya Tumbuh 9,5%, Ini Langkah Sri Mulyani
Topik : target pajak, penerimaan pajak, ddtc fiscal research
artikel terkait
Senin, 03 Oktober 2016 | 20:23 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Rabu, 21 September 2016 | 08:01 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Selasa, 04 Oktober 2016 | 17:55 WIB
INSENTIF PENDIDIKAN
Selasa, 20 September 2016 | 12:01 WIB
KEBIJAKAN INVESTASI
berita pilihan
Sabtu, 20 Juli 2019 | 16:21 WIB
INSENTIF ANGKUTAN UDARA
Sabtu, 20 Juli 2019 | 15:44 WIB
INSENTIF ANGKUTAN UDARA
Jum'at, 19 Juli 2019 | 18:37 WIB
INDUSTRI KEUANGAN
Jum'at, 19 Juli 2019 | 16:28 WIB
INSENTIF FISKAL
Jum'at, 19 Juli 2019 | 11:17 WIB
KINERJA SEMESTER I/2019
Jum'at, 19 Juli 2019 | 10:56 WIB
PP 50/2019
Jum'at, 19 Juli 2019 | 09:21 WIB
PERTUMBUHAN EKONOMI
Jum'at, 19 Juli 2019 | 08:42 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 18 Juli 2019 | 17:55 WIB
EDUKASI PAJAK
Kamis, 18 Juli 2019 | 15:48 WIB
KEBIJAKAN MONETER