Review
Kamis, 02 April 2020 | 18:59 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Rabu, 01 April 2020 | 18:28 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 01 April 2020 | 17:29 WIB
MEMO PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Rabu, 01 April 2020 | 16:53 WIB
RESPONS PAJAK PERANGI DAMPAK CORONA (4)
Fokus
Data & alat
Rabu, 01 April 2020 | 09:14 WIB
KURS PAJAK 1 APRIL-7 APRIL 2020
Rabu, 25 Maret 2020 | 07:34 WIB
KURS PAJAK 25 MARET-31 MARET 2020
Rabu, 18 Maret 2020 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 18 MARET-24 MARET 2020
Rabu, 11 Maret 2020 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 11 MARET-17 MARET 2020
Komunitas
Kamis, 02 April 2020 | 15:11 WIB
LEE JI-EUN:
Selasa, 31 Maret 2020 | 09:52 WIB
PROGRAM BEASISWA
Senin, 30 Maret 2020 | 17:29 WIB
UNIVERSITAS PANCASILA
Senin, 30 Maret 2020 | 16:19 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Reportase

Ini Proyeksi Setoran Pajak 2018 Versi DDTC Fiscal Research

A+
A-
5
A+
A-
5
Ini Proyeksi Setoran Pajak 2018 Versi DDTC Fiscal Research

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji seusai jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018). (Foto: DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews – Shortfall penerimaan pajak hampir pasti kembali terulang tahun ini. Namun, seberapa lebar shortfall tersebut menjadi menarik untuk ditelisik lebih dalam.

Untuk itu, DDTC Fiscal Research merilis kajian yang memproyeksikan sejauh mana Ditjen Pajak mampu mengumpulkan penerimaan pada 2018. Hasilnya, proyeksi penerimaan masih akan di bawah proyeksi outlook pemerintah di angka Rp1.350,9 triliun.

"DDTC Fiscal Research memperkirakan hingga akhir tahun penerimaan pajak akan berkisar antara Rp1.291,7 triliun (pesimis) hingga Rp1.322,5 triliun (optimis)," kata Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji dalam jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018).

Baca Juga: Faktur Pajak Fiktif dan Ketidakpatuhan Rugikan Negara Hingga Rp91 T

Dengan demikian, proyeksi penerimaan tersebut secara persentase akan berada dalam rentang 90,71% hingga 92,87% dari target tahun ini yang sebesar Rp1.424 triliun. Angka ini masih lebih rendah dari proyeksi outlook pemerintah di kisaran 94% dari target.

Meskipun tetap melanjutkan tradisi shortfall, masih tersisa capaian positif di 2018. Membaiknya, tax buoyancy menjadi modal berharga untuk mengejar penerimaan untuk 2019.

"Dengan pertumbuhan nominal penerimaan pajak antara 12,2% hingga 14,9% akan berhasil memperbaiki kinerja tax buoyancy 2018 yang hampir dua kali lipat. Pertumbuhan tersebut akan berdampak positif bagi peningkatan tax ratio 2018 dan tahun-tahun selanjutnya," imbuhnya.

Baca Juga: Ternyata, Respons Pajak Indonesia Hadapi COVID-19 Sesuai Tren Global

Adapun untuk 2019, DDTC Fiscal Research memperkirakan bahwa realisasi penerimaan pajak akan berada di kisaran Rp1.450,0 triliun hingga Rp1.491,2 triliun. Dengan kata lain, realisasi penerimaan pajak hanya antara 91,9% hingga 94,5% dari target sebesar Rp.1.577,6 triliun.

"Pertumbuhan penerimaan pajak sebesar 10% hingga 16% secara tidak langsung mengembalikan ke pola pertumbuhan penerimaan pajak yang ‘alamiah’. Dengan asumsi pertumbuhan PDB sebesar 5,3% dan tingkat inflasi sebesar 3,5%, tax buoyancy diperkirakan di kisaran 1,4," pungkasnya. (Amu)

Baca Juga: Sri Mulyani: Pendapatan Negara Tahun Ini Diproyeksi Turun 10%

"DDTC Fiscal Research memperkirakan hingga akhir tahun penerimaan pajak akan berkisar antara Rp1.291,7 triliun (pesimis) hingga Rp1.322,5 triliun (optimis)," kata Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji dalam jumpa pers 'Outlook dan Tantangan Sektor Pajak 2019: Berebut Suara Wajib Pajak' di Menara DDTC, Kamis (13/12/2018).

Baca Juga: Faktur Pajak Fiktif dan Ketidakpatuhan Rugikan Negara Hingga Rp91 T

Dengan demikian, proyeksi penerimaan tersebut secara persentase akan berada dalam rentang 90,71% hingga 92,87% dari target tahun ini yang sebesar Rp1.424 triliun. Angka ini masih lebih rendah dari proyeksi outlook pemerintah di kisaran 94% dari target.

Meskipun tetap melanjutkan tradisi shortfall, masih tersisa capaian positif di 2018. Membaiknya, tax buoyancy menjadi modal berharga untuk mengejar penerimaan untuk 2019.

"Dengan pertumbuhan nominal penerimaan pajak antara 12,2% hingga 14,9% akan berhasil memperbaiki kinerja tax buoyancy 2018 yang hampir dua kali lipat. Pertumbuhan tersebut akan berdampak positif bagi peningkatan tax ratio 2018 dan tahun-tahun selanjutnya," imbuhnya.

Baca Juga: Ternyata, Respons Pajak Indonesia Hadapi COVID-19 Sesuai Tren Global

Adapun untuk 2019, DDTC Fiscal Research memperkirakan bahwa realisasi penerimaan pajak akan berada di kisaran Rp1.450,0 triliun hingga Rp1.491,2 triliun. Dengan kata lain, realisasi penerimaan pajak hanya antara 91,9% hingga 94,5% dari target sebesar Rp.1.577,6 triliun.

"Pertumbuhan penerimaan pajak sebesar 10% hingga 16% secara tidak langsung mengembalikan ke pola pertumbuhan penerimaan pajak yang ‘alamiah’. Dengan asumsi pertumbuhan PDB sebesar 5,3% dan tingkat inflasi sebesar 3,5%, tax buoyancy diperkirakan di kisaran 1,4," pungkasnya. (Amu)

Baca Juga: Sri Mulyani: Pendapatan Negara Tahun Ini Diproyeksi Turun 10%
Topik : target pajak, penerimaan pajak, ddtc fiscal research
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
0/1000
artikel terkait
Kamis, 30 November 2017 | 09:55 WIB
KOTA MEDAN
Rabu, 02 Januari 2019 | 20:15 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 17 Juni 2016 | 09:02 WIB
RESTITUSI PAJAK
Jum'at, 02 Agustus 2019 | 14:07 WIB
PENERIMAAN PAJAK
berita pilihan
Kamis, 02 April 2020 | 19:51 WIB
TRANSFER PRICING
Kamis, 02 April 2020 | 18:59 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Kamis, 02 April 2020 | 18:01 WIB
PAJAK DIGITAL
Kamis, 02 April 2020 | 17:53 WIB
KABUPATEN LANDAK
Kamis, 02 April 2020 | 16:59 WIB
DENIS HEALEY
Kamis, 02 April 2020 | 16:49 WIB
KABUPATEN TRENGGALEK
Kamis, 02 April 2020 | 16:41 WIB
PMK 23/2020
Kamis, 02 April 2020 | 16:39 WIB
PROVINSI BANTEN
Kamis, 02 April 2020 | 16:25 WIB
PAJAK TRANSAKSI ELEKTRONIK