Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Ekonomi RI Makin Besar, Sri Mulyani Siap Dukung Belanja Alutsista

A+
A-
1
A+
A-
1
Ekonomi RI Makin Besar, Sri Mulyani Siap Dukung Belanja Alutsista

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

JAKARTA, DDTCNews—Kementerian Keuangan siap mendukung pengadaan alat utama sistem pertahanan (alutsista) seiring dengan terus membesarnya produk domestik bruto (PDB) Indonesia.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan proses pengadaan alusista perlu lebih baik lagi. Menurutnya, Kemenkeu dan Kementerian Pertahanan perlu duduk bersama agar proses pengadaan lebih efisien dan pasti.

“Kalau tidak, proses dalam penyusunan APBN akan panjang dan menimbulkan banyak sekali konsekuensi terhadap kecepatan maupun ketepatan dari pilihan alutsista tersebut,” kata Sri Mulyani dalam keterangan resmi, Kamis (24/01/2020).

Baca Juga: Baru Januari, Defisit APBN 2020 Sudah Tembus Rp36 triliun

Menurut Menkeu, pengadaan alutsista saat ini relevan lantaran Indonesia saat ini makin banyak diperhatikan oleh negara-negara lainnya. Oleh karena itu, pertahanan keamanan harus diperkuat untuk menjaga kelangsungan kedaulatan.

“Itu adalah sesuatu yang kemudian berkonsekuensi mengenai bagaimana kita mendesain pertahanan keamanan Indonesia, karena makin besar perkembangan Indonesia, makin banyak yang memiliki interest terhadap Republik ini,” tuturnya.

Sekadar informasi, Indonesia merupakan salah satu negara dengan penduduk terbesar ke-4 di dunia. Tak hanya itu, Indonesia juga masuk dalam G-20 dan menjadi negara dengan ukuran ekonomi terbesar ke-16 atau ke-015 di dunia.

Baca Juga: Negara Ini akan Terapkan Pajak Digital Paling Lambat Desember

Dari sisi PDB, Indonesia mencatatkan hasil yang positif. Pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini berada di kisaran 5%, lebih tinggi ketimbang negara-negara lain yang tumbuh di 2%-3%.

Melihat potensi yang ada di Indonesia, Sri Mulyani optimistis Indonesia bisa masuk ke dalam lima besar sebagai negara dengan ekonomi terbesar di dunia. Apalagi, lanjutnya, Indonesia saat ini juga terus menggenjot infrastruktur.

“Negara maju adalah negara yang berproduktivitas tinggi, mampu mengadaptasi teknologi, menciptakan berbagai inovasi, serta memiliki infrastruktur yang mumpuni,” tutur mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu. (rig)

Baca Juga: Diganti Cukai, Menkeu Akui PPnBM Tidak Tepat Buat Tekan Emisi Karbon

“Kalau tidak, proses dalam penyusunan APBN akan panjang dan menimbulkan banyak sekali konsekuensi terhadap kecepatan maupun ketepatan dari pilihan alutsista tersebut,” kata Sri Mulyani dalam keterangan resmi, Kamis (24/01/2020).

Baca Juga: Baru Januari, Defisit APBN 2020 Sudah Tembus Rp36 triliun

Menurut Menkeu, pengadaan alutsista saat ini relevan lantaran Indonesia saat ini makin banyak diperhatikan oleh negara-negara lainnya. Oleh karena itu, pertahanan keamanan harus diperkuat untuk menjaga kelangsungan kedaulatan.

“Itu adalah sesuatu yang kemudian berkonsekuensi mengenai bagaimana kita mendesain pertahanan keamanan Indonesia, karena makin besar perkembangan Indonesia, makin banyak yang memiliki interest terhadap Republik ini,” tuturnya.

Sekadar informasi, Indonesia merupakan salah satu negara dengan penduduk terbesar ke-4 di dunia. Tak hanya itu, Indonesia juga masuk dalam G-20 dan menjadi negara dengan ukuran ekonomi terbesar ke-16 atau ke-015 di dunia.

Baca Juga: Negara Ini akan Terapkan Pajak Digital Paling Lambat Desember

Dari sisi PDB, Indonesia mencatatkan hasil yang positif. Pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini berada di kisaran 5%, lebih tinggi ketimbang negara-negara lain yang tumbuh di 2%-3%.

Melihat potensi yang ada di Indonesia, Sri Mulyani optimistis Indonesia bisa masuk ke dalam lima besar sebagai negara dengan ekonomi terbesar di dunia. Apalagi, lanjutnya, Indonesia saat ini juga terus menggenjot infrastruktur.

“Negara maju adalah negara yang berproduktivitas tinggi, mampu mengadaptasi teknologi, menciptakan berbagai inovasi, serta memiliki infrastruktur yang mumpuni,” tutur mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu. (rig)

Baca Juga: Diganti Cukai, Menkeu Akui PPnBM Tidak Tepat Buat Tekan Emisi Karbon
Topik : belanja apbn, alutsista, menteri keuangan sri mulyani, pdb, ekonomi Indonesia, nasional
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Minggu, 14 Agustus 2016 | 20:04 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 17 Januari 2017 | 11:56 WIB
INGGRIS
Kamis, 05 Desember 2019 | 20:08 WIB
MIDDLE INCOME TRAP
Senin, 17 Februari 2020 | 12:00 WIB
PENGAMANAN PENERIMAAN PAJAK
berita pilihan
Rabu, 19 Februari 2020 | 20:00 WIB
KINERJA APBN PER JANUARI 2020
Rabu, 19 Februari 2020 | 19:50 WIB
KINERJA APBN PER JANUARI 2020
Rabu, 19 Februari 2020 | 18:58 WIB
KINERJA APBN PER JANUARI 2020
Rabu, 19 Februari 2020 | 18:42 WIB
KINERJA APBN PER JANUARI 2020
Rabu, 19 Februari 2020 | 18:20 WIB
KOTA YOGYAKARTA
Rabu, 19 Februari 2020 | 18:13 WIB
KEBIJAKAN CUKAI
Rabu, 19 Februari 2020 | 17:58 WIB
SPANYOL
Rabu, 19 Februari 2020 | 16:44 WIB
PMK 11/2020
Rabu, 19 Februari 2020 | 15:45 WIB
KEBIJAKAN CUKAI
Rabu, 19 Februari 2020 | 15:17 WIB
INVESTASI