Berita
Rabu, 03 Maret 2021 | 19:38 WIB
INTEGRASI DATA PERPAJAKAN
Rabu, 03 Maret 2021 | 18:36 WIB
PELAPORAN SPT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:30 WIB
KABUPATEN SERANG
Review
Rabu, 03 Maret 2021 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 10:30 WIB
TAJUK PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 09:00 WIB
ANALISIS PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:33 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:55 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:13 WIB
WIDJOJO NITISASTRO:
Data & Alat
Rabu, 03 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 3 MARET - 9 MARET 2021
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Reportase
Perpajakan.id

Dorong Transparansi Pajak, Indonesia Perlu Lakukan Ini

A+
A-
0
A+
A-
0
Dorong Transparansi Pajak, Indonesia Perlu Lakukan Ini

TRANSPARANSI pajak merupakan isu yang lama menjadi diskursus publik di tingkat internasional. Berbagai strategi dan terobosan telah dilakukan oleh berbagai negara dalam mewujudkan transparansi pajak, salah satunya melalui kerja sama pajak global.

Manajer program Publish What You Pay (PWYP) Indonesia Meliana Lumbantoruan meyakini strategi kerja sama pajak global dapat menjadi solusi yang tepat dalam memerangi praktik penyimpangan sektor pajak.

“Kalau dilihat dari perkembangannya, kerja sama pajak global telah cukup lama dilakukan melalui berbagai program seperti Automatic Exchange of Information (AEoI) dan country-by-country reporting yang telah diimplementasikan di lebih dari 90 negara,” katanya.

Baca Juga: Soal Konsensus Pajak Digital Global, AS Mulai Kompromi

Meliana menilai Indonesia selama ini telah berperan aktif dalam mendorong transparansi pajak. Beberapa upaya telah dilakukan di antaranya membuat regulasi pencegahan praktik penghindaran dan penggelapan pajak, menerapkan country-by-country reporting, serta kerja sama AEoI dengan berbagai negara.

Meski demikian, ia berharap agar Indonesia dapat lebih siap untuk menyongsong kerja sama pajak global yang lebih dinamis ke depan.

“Beberapa upaya penting yang penting dilakukan agar keberhasilan kerja sama pajak global tercapai adalah penyempurnaan regulasi, optimalisasi pemanfaatan data yang terdapat pada AEoI, serta penegakan hukum dalam implementasi berbagai regulasi tersebut,” tutur Meliana.

Baca Juga: Insentif PPN Berakhir, Kinerja Penjualan Ritel Berbalik Merosot

Penasaran dengan episode kali ini? Yuk simak obrolan lengkap DDTC PodTax melalui Youtube atau Spotify!

Topik : podtax, Meliana Lumbantoruan, kerja sama pajak global, nasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 01 Maret 2021 | 16:45 WIB
PMK 18/2021
Senin, 01 Maret 2021 | 16:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Senin, 01 Maret 2021 | 16:00 WIB
PMK 18/2021
berita pilihan
Rabu, 03 Maret 2021 | 19:38 WIB
INTEGRASI DATA PERPAJAKAN
Rabu, 03 Maret 2021 | 18:36 WIB
PELAPORAN SPT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:33 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:30 WIB
KABUPATEN SERANG
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:10 WIB
KOTA MALANG
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:55 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI