Review
Rabu, 08 Juli 2020 | 06:06 WIB
PERSPEKTIF
Selasa, 07 Juli 2020 | 10:28 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 07 Juli 2020 | 09:06 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 30 Juni 2020 | 09:33 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & alat
Rabu, 08 Juli 2020 | 15:37 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 08 Juli 2020 | 08:29 WIB
KURS PAJAK 8 JULI - 14 JULI 2020
Minggu, 05 Juli 2020 | 14:31 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Kamis, 02 Juli 2020 | 14:26 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Reportase

Delegasi DDTC Hadiri Konferensi Pajak HNWI di Vienna, Ini yang Dibahas

A+
A-
1
A+
A-
1
Delegasi DDTC Hadiri Konferensi Pajak HNWI di Vienna, Ini yang Dibahas

Yusuf W. Ngantung dan Cindy Kikhonia Feby, dua delegasi DDTC yang mengikuti konferensi pajak HNWI di Vienna, Austria selama 21-23 Februari 2018. (Foto: DDTCNews)

VIENNA, DDTCNews – Dua delegasi DDTC, Yusuf W. Ngantung dan Cindy Kikhonia Feby, mengikuti High-Level Conference bertajuk “High Net-Worth Individuals: The Challenge They Pose for Tax Administrations, FIUs and Law Enforcement Agencies” di Vienna, Austria.

Konferensi ini berlangsung selama 21-23 Februari 2018 yang diselenggarakan oleh Institute for Austrian and International Tax Law (Vienna University of Economics and Business) atas kerja sama dengan Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (United Nations Office on Drugs and Crime / UNODC) dan World Bank Group.

Sesi pada hari pertama (21/2), hanya diperuntukkan bagi pemerintah dan perwakilan regional pemerintahan serta organisasi internasional dan tidak dibuka untuk peserta umum.

Baca Juga: Danai Pemulihan Ekonomi, Orang Kaya Didorong Kena Pajak Lebih Tinggi

Topik yang dibahas pada hari pertama di antaranya dibawakan oleh perwakilan dari World Bank Group, Otoritas pajak Kenya, World Customs Organization, Global Forum on Transparency and Exchange Information (OECD) dan perwakilan dari organisasi non pemerintahan dan perwakilan dari pemerintah lainnya.

Adapun topik yang dibahas di hari pertama mengenai bagaimana pencapaian Tax and Good Governance Project di Afrika serta bagaimana proyek ini dapat membantu pemerintahan negara Afrika dalam menghadapi “Illicit Financial Flow” (IFF) atau peredaran uang secara ilegal.

Kemudian pada sesi kedua (22/2), acara ini diperuntukkan bagi seluruh peserta, dari mulai pemerintahan, swasta, mahasiswa, konsultan dan juga pengacara. Sesi kedua ini membahas 6 topik yang dibawakan oleh sekitar 20 narasumber.

Baca Juga: Efek Covid-19, Serikat Pekerja Serukan Kenaikan Pajak Orang Terkaya

Adapun topik yang dibahas di antaranya adalah perkembangan terbaru terkait peran High Net-Worth Individuals (HNWI) dengan konsultannya atau disebut Designated Non-Financial Businesses and Professions (DNFBPs). DNFBP mencakup profesi seperti auditor, konsultan pajak, kasino, perusahaan pemberi jasa, dealer barang berharga, pengacara maupun notaris.

Peran DNFBP menjadi penting dalam pembicaraan ‘peredaran uang secara ilegal’ karena DNFBP mempunyai potensi yang sebanding dengan lembaga keuangan dalam hal pencucian uang. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir, pencucian uang justru banyak ditemukan di sektor non-keuangan sebagai cara inovatif untuk menyembunyikan peredaran uang secara ilegal.

Topik selanjutnya yang diketuai oleh Jeffrey Owens adalah pembicaraan mengenai apa yang menjadi perhatian dari HNWI dan DNFBP dalam menghadapi tren adanya program voluntary compliance (seperti program tax amnesty di Indonesia) di berbagai negara.

Baca Juga: Pajak untuk Orang Kaya, Sudahkah Mencapai Konsensus Akademis?

Selanjutnya pada sesi ketiga (23/2), fokus pembicaraan adalah pada bagaimana perkembangan teknologi dalam hal ini FinTech (Financial Technology) dan RegTech (Regulatory Technology), termasuk blockchain dapat membantu dalam mencapai agenda global terkait transparansi keuangan dan pertukaran informasi yang efektif.

Pembicara pada sesi ketiga ini didominasi oleh otoritas pajak dari berbagai negara seperti Norwegia, Kenya, Argentina dan Inggris. Selain itu terdapat juga pembicara dari perwakilan perusahaan teknologi. (Amu)

Baca Juga: Hadapi Corona, 50 Fiskus Usul Tarif Pajak Orang Kaya Dinaikkan
Topik : laporan dari austria, pajak hnwi, pajak orang kaya
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 26 Februari 2019 | 08:12 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 13 Februari 2019 | 10:46 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 08 Februari 2019 | 14:18 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 04 Februari 2019 | 15:05 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:53 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:46 WIB
DDTC NEWSLETTER
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:35 WIB
HASIL OPERASI DJBC
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:30 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN KARAWANG
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:28 WIB
PMK 85/2020
Jum'at, 10 Juli 2020 | 18:19 WIB
FILIPINA
Jum'at, 10 Juli 2020 | 17:16 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 10 Juli 2020 | 17:08 WIB
PERCEPATAN BELANJA
Jum'at, 10 Juli 2020 | 16:52 WIB
PENGELOLAAN ASET NEGARA
Jum'at, 10 Juli 2020 | 16:30 WIB
TEKNOLOGI INFORMASI DJP