Berita
Rabu, 20 Oktober 2021 | 16:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP
Rabu, 20 Oktober 2021 | 15:00 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP
Rabu, 20 Oktober 2021 | 14:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP
Rabu, 20 Oktober 2021 | 14:00 WIB
UU CIPTA KERJA
Review
Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 18 Oktober 2021 | 11:42 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 17 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Kepala KPP Madya Dua Jakarta Selatan II Kurniawan:
Rabu, 13 Oktober 2021 | 15:30 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 20 Oktober 2021 | 16:00 WIB
TIPS PERPAJAKAN
Rabu, 20 Oktober 2021 | 12:00 WIB
KAMUS KEBIJAKAN PAJAK
Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:05 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (7)
Senin, 18 Oktober 2021 | 19:04 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Rabu, 20 Oktober 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 20 OKTOBER - 26 OKTOBER 2021
Rabu, 13 Oktober 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 13 OKTOBER - 19 OKTOBER 2021
Rabu, 06 Oktober 2021 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 6-12 OKTOBER 2021
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Komunitas
Senin, 18 Oktober 2021 | 18:54 WIB
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 14:42 WIB
HASIL SURVEI PAJAK KARBON
Kamis, 14 Oktober 2021 | 12:15 WIB
HASIL DEBAT 23 SEPTEMBER - 11 OKTOBER 2021
Senin, 11 Oktober 2021 | 11:05 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Tidak Hanya Kasino, Tarif PPh yang Rendah Jadi Daya Tarik Negara Ini

A+
A-
1
A+
A-
1
Tidak Hanya Kasino, Tarif PPh yang Rendah Jadi Daya Tarik Negara Ini

MAKAU dikenal sebagai daerah administrasi khusus China yang memiliki otonomi sendiri seperti Hong Kong. Makau juga dijuluki Las Vegas-nya Asia. Terletak di Asia Timur, negara ini berbatasan langsung dengan Laut China Selatan dan China.

Dijuluki juga sebagai The Sin City of Asia karena The Venetian Macao-nya, Makau juga menjadi salah satu negara terpadat di dunia. Dengan ukuran wilayah lebih dari 32,9 km2, negara tersebut dihuni sekitar 679.000 jiwa.

Kegiatan ekspor, pariwisata, dan kasino menjadi sumber utama penghasilan negara bekas jajahan Portugis ini. World Bank mencatat produk domestik bruto (PDB) Makau mencapai US$55,15 miliar. Namun, pada 2020, nilai PDB tersebut turun sangat drastis menjadi US$24,33 miliar.

Baca Juga: Awasi Wajib Pajak, Ini yang Dimanfaatkan DJP

Berbeda dengan negara lain, Makau menerima 2 jenis mata uang dalam transaksi ekonomi. Pertama, mata uang resmi Makau, yaitu Macau Pataca (MOP) atau sering disebut dengan Pataca. Kedua, dolar Hong Kong.

Sistem Perpajakan

MAKAU dikenal sebagai salah satu tax haven country. Negara tersebut menawarkan kemudahan aturan pajak serta tarif pajak yang sangat rendah bila dibandingkan dengan negara lain. Hal tersebut berlaku baik untuk wajib pajak badan maupun orang pribadi.

Di negara ini, wajib pajak badan terbagi menjadi 2 kategori, yaitu grup A dan grup B. Grup A dalah wajib pajak dengan modal mencapai MOP1 juta atau memiliki rata-rata profit MOP1 juta per tahun selama 3 tahun berturut-turut. Pajak terutang dinilai sesuai dengan Surat Pemberitahuan (SPT).

Baca Juga: Lapor LACK-11 ke Bea Cukai, Ini Cara Daftar Akun Portal Pengguna Jasa

Sementara wajib pajak yang tidak memenuhi ketentuan tersebut akan tergabung dalam grup B. Wajib pajak kelompok ini tidak melakukan pembukuan dan pencatatan secara komprehensif. Pajak penghasilan akan dihitung The Macau Finance Service Bureau (MFB) berdasarkan pada deemed profit.

Pajak tidak akan dikenakan kepada perusahaan yang memiliki profit kurang dari MOP32.000. Lebih dari itu hingga MOP300.000 akan dikenakan tarif 3% sampai dengan 9%. Selanjutnya, apabila penghasilan melebihi MOP300.000 maka akan dikenakan tarif 12%.

Untuk wajib pajak orang pribadi (OP) akan dikenakan pajak selama mereka menerima atau memperoleh penghasilan dari kegiatan yang dilakukan Makau. Pajak juga akan tetap dikenakan terhadap individu yang mendapat penghasilan bersumber dari negara ini.

Baca Juga: DJP Lakukan Digitalisasi Surat Tagihan Pajak, Ini Tujuannya

Penghasilan yang bersumber selain dari negara ini tidak akan dikenakan pajak. Selain itu, Makau juga memberikan perlakuan yang sama terhadap wajib pajak OP warga negara dan bukan warga negara.

Tarif pajak tersebut dimulai dari 7% untuk penghasilan mulai dari MOP144.001 hingga 12% untuk penghasilan lebih dari MOP424.000. Rendahnya tarif pajak tersebut juga dapat dinikmati oleh nonwarga negara. Syaratnya, mereka harus memiliki izin bekerja.

Tidak seperti negara lain, perusahaan-perusahaan di Makau memberikan tunjangan terkait dengan kelahiran, kematian, juga pemakaman kepada para karyawan. Tunjangan ini kemudian dapat menjadi pengurang pajak mereka dengan batas tertentu.

Baca Juga: Uji Coba KPP Mikro Tidak Dilanjutkan, Ini Hasil Evaluasi DJP

Dari sisi penerima penghasilan, tunjangan kelahiran tidak dikenakan pajak dengan syarat kurang dari MOP5.460. Untuk tunjangan pemakaman, batas tidak kena pajaknya adalah MOP5.005. Sementara untuk tunjangan kematian, batas tidak kena pajaknya adalah kurang dari remunerasi 6 bulan.

Layaknya Indonesia, Makau memiliki pajak sejenis Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), yaitu stamp duty. Ada 3 kategori transaksi pengenaan pajak ini. Pertama, penyerahan immoveable property dengan tarif berkisar antara 1% hingga 3%.

Kedua, special stamp duty dengan tarif 10% hingga 20%. Skema pajak ini berlaku untuk penyerahan atas properti komersial, kantor, lahan parkir motor, dan lain-lain.

Baca Juga: UMKM Dapat Porsi 40% Anggaran Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah

Ketiga, residential property dengan tarif 10,5%. Bea tersebut dikenakan terhadap penyerahan residential property yang dilakukan korporasi, pemilik tunggal, atau bukan penduduk.

Uniknya, negara ini tidak memberlakukan value-added tax (VAT) ataupun goods and services tax (GST). Selain itu, tidak ada aturan spesifik terkait CFC Rules, general anti-avoidance rules (GAAR), specific anti-avoidance rules (SAAR), dan ketentuan transfer pricing.

Namun demikian, MFB secara mandiri akan memeriksa transaksi yang terjadi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa. Transaksi tersebut akan diuji sesuai dengan arm’s length principle dan justifikasi komersialnya.

Baca Juga: Pemanfaatan Insentif Sumbang 22,1% Penurunan Penerimaan Pajak 2020

Dalam konteks perpajakan internasional, Makau belum memiliki tax treaty dengan Indonesia. Sejauh ini, negara perairan tersebut telah mempunyai double tax treaty dengan China, Portugal, Republik Mozambik, Kape Republik, Vietnam, dan Hong Kong. (Sandri/kaw)



Baca Juga: Nunggak Bayar PPN, 7 Mobil Milik Perusahaan Disita DJP
Topik : profil negara, profil perpajakan Makau, Makau, kajian pajak, pajak

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

berita pilihan

Rabu, 20 Oktober 2021 | 16:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

Awasi Wajib Pajak, Ini yang Dimanfaatkan DJP

Rabu, 20 Oktober 2021 | 16:00 WIB
TIPS PERPAJAKAN

Lapor LACK-11 ke Bea Cukai, Ini Cara Daftar Akun Portal Pengguna Jasa

Rabu, 20 Oktober 2021 | 15:00 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

DJP Lakukan Digitalisasi Surat Tagihan Pajak, Ini Tujuannya

Rabu, 20 Oktober 2021 | 14:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

Uji Coba KPP Mikro Tidak Dilanjutkan, Ini Hasil Evaluasi DJP

Rabu, 20 Oktober 2021 | 14:00 WIB
UU CIPTA KERJA

UMKM Dapat Porsi 40% Anggaran Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah

Rabu, 20 Oktober 2021 | 13:30 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

Pemanfaatan Insentif Sumbang 22,1% Penurunan Penerimaan Pajak 2020

Rabu, 20 Oktober 2021 | 13:00 WIB
KOTA SURAKARTA

Nunggak Bayar PPN, 7 Mobil Milik Perusahaan Disita DJP

Rabu, 20 Oktober 2021 | 12:00 WIB
KAMUS KEBIJAKAN PAJAK

Apa Itu Edukasi Perpajakan?

Rabu, 20 Oktober 2021 | 11:20 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

5 Jenis Natura atau Kenikmatan yang Dikecualikan dari Objek Pajak