Fokus
Literasi
Rabu, 17 Agustus 2022 | 12:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Selasa, 16 Agustus 2022 | 17:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 15 Agustus 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Senin, 15 Agustus 2022 | 12:45 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 17 Agustus 2022 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 AGUSTUS - 23 AGUSTUS 2022
Rabu, 10 Agustus 2022 | 09:07 WIB
KURS PAJAK 10 AGUSTUS - 16 AGUSTUS 2022
Rabu, 03 Agustus 2022 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 3 AGUSTUS - 9 AGUSTUS 2022
Senin, 01 Agustus 2022 | 16:00 WIB
KMK 39/2022
Reportase

Tax Amnesty Jilid II, Apa Perlu?

A+
A-
2
A+
A-
2
Tax Amnesty Jilid II, Apa Perlu?

Ilustrasi. (foto: Setkab)

JAKARTA, DDTCNews – Wacana penerapan program pengampunan pajak (tax amnesty) jilid II yang bergulir akhir pekan lalu, masih menjadi soroton beberapa media nasional pada hari ini, Senin (5/8/2019).

Wacana itu muncul saat Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati hadir dalam diskusi bersama Kamar Dagang dan Industri (Kadin) atau Kadin Talks, Jumat (2/8/2019). Ketua Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengatakan banyak pelaku usaha yang menyesal tidak ikut tax amnesty.

“Kami masih dalam tahap awal menghimpun masukan-masukan tersebut. Kami cukup yakin, jumlah peserta akan bertambah lebih banyak jika pemerintah benar menggelar pengampunan pajak lagi,” kata Rosan.

Baca Juga: RAPBN 2023, Sri Mulyani Sebut Optimistis tapi Waspada

Menanggapi hal tersebut, Menkeu mengaku akan mempertimbangkan masukan dari pelaku usaha. Pemerintah, sambungnya, masih butuh banyak pertimbangan sebelum benar-benar merealisasikan wacana tax amnesty jilid II.

“Kalau bicara mungkin, pasti mungkin. Tapi apakah itu yang terbaik? Kita pertimbangkan secara matang untuk yang terbaik bagi Indonesia,” ujar Sri Mulyani.

Masih terkait dengan pelaku usaha, beberapa media juga menyoroti tentang rendahnya kepatuhan formal wajib pajak korporasi. Hingga Juli 2019, kepatuhan formal WP badan tercatat hanya 57,28%. Realisasi ini cenderung stagnan dibandingkan tahun lalu 58% dan lebih rendah dari 2017 sebesar 65%.

Baca Juga: Ada Relaksasi Pasal 6 ayat (6) PER-03/PJ/2022 Soal Faktur Pajak

Berikut ulasan berita selengkapnya.

  • Ketegasan Pemerintah

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui pelaksanaan program tax amnesty belum maksimal karena peserta yang turut serta kurang dari 1 juta. Namun, dia mengaku akan menimbang wacana penerapan tax amnesty jilid II.

Pemerintah, menurutnya, perlu juga menunjukkan ketegasan kepada para wajib pajak. “Kalau kami berikan amnesti, lalu tidak lama lagi kita berikan lagi, akan muncul pertanyaan bagaimana kita tahu nanti memang tidak akan ada lagi amnesti?”

Baca Juga: Ingat, Pasal 6 ayat (6) PER-03/PJ/2022 Soal Faktur Pajak Direvisi
  • Gerus Kepercayaan Masyarakat

Managing Partner DDTC Darussalam menilai tax amnesty jilid II akan lebih banyak menimbulkan dampak negatif daripada efek positifnya. Pengulangan program tax amnesty akan membuat wajib pajak (WP) cenderung memilih tidak patuh sembari menunggu kemungkinan pelaksanaan program serupa di masa mendatang.

Tax amnesty, menurutnya, sudah memberikan durasi yang cukup lama, yaitu 9 bulan. Sosialisasi juga sudah secara massif dilaksanakan. Otoritas juga sudah memberikan sosialisasi ke beberapa negara, seperti Singapura, Hongkong, China, Selandia Baru, Jepang, Malaysia, dan Inggris.

“Jadi, tidak ada alasan untuk tidak tahu bagi mereka yang tidak mengikuti tax amnesty. Yang pasti, tax amnesty jilid II ini riskan karena dapat meruntuhkan kepercayaan wajib pajak,” tutur Darussalam.

Baca Juga: DJP Makin Leluasa Awasi WP, Muncul Wacana Tak Ada Lagi Pemutihan Pajak

Darussalam menganjurkan pemerintah untuk berfokus saja pada agenda reformasi paja yang mencakup proses bisnis, pengembangan informasi dan teknologi, organisasi, basis data, hingga revisi paket undang-undang perpajakan.

  • Sinyal yang Keliru

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji mengatakan idealnya pengampunan pajak hanya dilaksanakan sekali per generasi (once per generation). Menurutnya, pengampunan pajak juga kerap bertujuan untuk transisi ke era reformasi yang transparan dan penuh penegakan hukum.

“Adanya pengampunan pajak yang berulang justru bisa memberi sinyal yang keliru bagi masyarakat bahwa penegakan hukum belum bisa diterapkan secara optimal,” tegasnya.

Baca Juga: NIK Sebagai NPWP, Bagaimana DJP Jaga Keamanan Data Wajib Pajak?
  • Intensifikasi dan Ekstensifikasi

Direktur Potensi Kepatuhan dan Penerimaan Ditjen Pajak (DJP) Yon Arsal mengatakan sejumlah langkah akan dijalankan untuk meningkatkan kepatuhan WP badan. Salah satu langkah yang akan ditempuh yakni peningkatan pengawasan dan law enforcement.

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji mengatakan pemerintah perlu konsisten melakukan ekstensifikasi untuk memperbaiki basis data. Apalagi, pemerintah cenderung memperluas cakupan pengurangan dan pembebasan pajak.

  • Belanja Perpajakan Naik

Pemerintah mencatat realisasi belanja perpajakan atau tax expenditure lebih tinggi dibandingkan dengan 2 tahun sebelumnya. Belanja pajak pada 2018 diestimasi senilai Rp180 triliun atau 1,21% terhadap produk domestik bruto (PDB).

Baca Juga: Tak Kunjung Lunasi Utang Pajak? DJP Bisa Lakukan Penagihan Aktif Ini

Angka ini lebih tinggi dibandingkan pada 2016 yang tercatat senilai Rp143,5 triliun atau 1,16% PDB dan pada 2017 yang tercatat senilai Rp154,7 triliun atau 1,14% PDB. Hitungan ini diestimasi masih akan terus bergerak karena ada beberapa fasilitas yang dulu tidak dihitung mulai dimasukkan. (kaw)

Topik : berita pajak hari ini, berita pajak, tax amnesty, tax amnesty jilid II, pengampunan pajak, AEoI

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 28 Juli 2022 | 08:38 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

Integrasi NIK-NPWP, DJP Bisa Deteksi Transaksi Keuangan Wajib Pajak

Rabu, 27 Juli 2022 | 08:24 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

PSIAP DJP, Proses Bisnis Pengawasan dan Pemeriksaan Pajak Ikut Berubah

Selasa, 26 Juli 2022 | 17:37 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Kembali Tawarkan SBSN Khusus PPS, Pemerintah Raup Rp393,85 Miliar

Selasa, 26 Juli 2022 | 08:28 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

Mau Pengurangan 50% Angsuran PPh Pasal 25 Sampai Desember? Ingat Ini

berita pilihan

Rabu, 17 Agustus 2022 | 15:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Sri Mulyani Sebut Ada Insentif Perpajakan Rp41,5 Triliun pada 2023

Rabu, 17 Agustus 2022 | 14:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Tahun Depan, Pemerintah Minta Dividen Rp44 Triliun dari BUMN

Rabu, 17 Agustus 2022 | 14:00 WIB
RAPBN 2023 DAN NOTA KEUANGAN

Tidak Ada Lagi Alokasi PEN di APBN 2023, Begini Kata Sri Mulyani

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:30 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Begini Optimisme Sri Mulyani Soal Pertumbuhan Penerimaan PPh Nonmigas

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Pajak Minimum Global Ternyata Bisa Pengaruhi Penerimaan Pajak 2023

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:00 WIB
HUT KE-15 DDTC

Membangun SDM Pajak Unggul, DDTC Tawarkan Akses Pendidikan yang Setara

Rabu, 17 Agustus 2022 | 12:30 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Pemerintah Targetkan Setoran PPh Rp935 Triliun Pada Tahun Depan

Rabu, 17 Agustus 2022 | 12:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu Costums Declaration?

Rabu, 17 Agustus 2022 | 11:30 WIB
KANWIL DJP BALI

Tak Perlu ke KPP Bawa Berkas Tebal, Urus Ini Bisa Lewat DJP Online

Rabu, 17 Agustus 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS KEPABEANAN DAN CUKAI

Mengenal Barang Lartas dalam Kegiatan Ekspor Impor