Review
Jum'at, 09 April 2021 | 11:41 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 06 April 2021 | 09:23 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 04 April 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA BARAT SUPARNO:
Selasa, 30 Maret 2021 | 09:10 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 07 April 2021 | 09:20 WIB
KURS PAJAK 7 APRIL - 13 APRIL 2021
Jum'at, 02 April 2021 | 10:00 WIB
KMK 20/2021
Rabu, 31 Maret 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 31 MARET - 6 APRIL 2021
Rabu, 24 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 24 MARET - 30 MARET 2021
Komunitas
Senin, 12 April 2021 | 12:59 WIB
UNIVERSITAS SURABAYA
Minggu, 11 April 2021 | 08:01 WIB
KETUA UMUM ASPAKRINDO TEGUH KURNIAWAN HARMANDA
Sabtu, 10 April 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 09 April 2021 | 15:15 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Soal Insentif PPnBM Mobil Baru, Begini Pendapat Konsumen

A+
A-
1
A+
A-
1
Soal Insentif PPnBM Mobil Baru, Begini Pendapat Konsumen

Karyawan menjelaskan salah satu produk mobil kepada calon pembeli di salah satu dealer di Jakarta, Senin (15/2/2021). Mayoritas konsumen menyambut baik rencana pemerintah untuk memberikan insentif pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) untuk pembelian mobil baru. (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/hp)

JAKARTA, DDTCNews - Mayoritas konsumen menyambut baik rencana pemerintah untuk memberikan insentif pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) untuk pembelian mobil baru.

Omar Abdillah, analis Continuum Data Indonesia, perusahaan pengolah data, mengatakan hasil analisis big data dari konsumen di media sosial Twitter menunjukkan 72% konsumen menyambut positif rencana insentif pajak untuk pembelian mobil baru.

Dia menuturkan hasil analisis tersebut diambil dari 3.000 topik pembicaraan Twitter pada 28 Desember 2020 sampai 17 Februari 2021. "Kami menghilangkan akun buzzer pemerintah dan oposisi agar bisa dapatkan hasil dari masyarakat riil," katanya dalam diskusi online, Senin (22/2/2021).

Baca Juga: Dengan PPnBM DTP, Harga Mobil Sedan Bisa Susut Rp23 Juta

Omar menyampaikan sentimen positif dari konsumen tersebut terbagi dalam 3 alasan utama terkait dengan insentif PPnBM mobil baru. Pertama, sebanyak 63% konsumen yang menyambut positif insentif karena akan membuat harga jual mobil baru lebih murah.

Kedua, sebanyak 33% konsumen menilai insentif akan mampu mendongkrak industri otomotif dan menciptakan lapangan kerja. Ketiga, 4% konsumen menyambut positif karena baru kali ini ada insentif untuk kelas menengah.

Pada sisi lain, analisis itu juga menggali alasan konsumen yang kontra terhadap insentif pajak mobil baru. Sebanyak 61% konsumen yang kontrak terhadap insentif PPnBM mobil baru berpendapat kebijakan tersebut berisiko terhadap kinerja pendapatan pajak.

Kemudian 28% kebijakan akan makin menambah kemacetan dan polusi. Ketiga, sebanyak 11% konsumen menyebutkan kebijakan insentif tersebut bersifat elitis dan diskriminatif.

"Jadi untuk yang kontra ini juga punya alasan tersendiri menolak insentif PPnBM mobil listrik dan sebagian besar menganggap pendapatan pajak akan turun," ujarnya.

Selain itu, hasil analisis big data juga menunjukkan konsumen di kota besar seperti Jabodetabek, Bandung dan Surabaya lebih menyambut positif rencana kebijakan insentif pajak mobil dibandingkan dengan konsumen di luar kota besar.

Omar menyebutkan konsumen di kota besar 71,5% menyambut positif insentif PPnBM mobil baru. Sementara yang kontra 28,4%. Sementara itu, sentimen positif konsumen di luar kota besar datang dari konsumen di tingkat kabupaten 67,4%. Konsumen di luar kota besar yang kontra 32,5%.

"Temuan analisis big data itu 72% konsumen sambut positif kebijakan PPnBM mobil baru dan konsumen di kota besar lebih antusias dan positif dibandingkan konsumen di kota kecil atau second city," imbuhnya. (Bsi)

Topik : insentif PPhBM mobil baru, harga mobil baru, pendapat konsumen, Continuum Data Indonesia
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Franco Hardyan Dewayani Putra

Minggu, 28 Februari 2021 | 00:43 WIB
Dalam artikel ini banyak dijelaskan mengenak pro dan kontra. Menurut saya insentif ini merupakan hal yang baik karena dapat membantu industri otomotif yang di dalamnya juga banyak industri terkait seperti salah satunya adalah karet sebagai komponen ban. Efek dari insentif ini sangat masif dan mengar ... Baca lebih lanjut
1
artikel terkait
berita pilihan
Senin, 12 April 2021 | 22:30 WIB
BELGIA
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
SEKOLAH KEDINASAN
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
PENGAWASAN KEUANGAN NEGARA
Senin, 12 April 2021 | 18:01 WIB
KABUPATEN LAMPUNG SELATAN
Senin, 12 April 2021 | 17:44 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 12 April 2021 | 17:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Senin, 12 April 2021 | 16:33 WIB
SURVEI PENJUALAN ECERAN
Senin, 12 April 2021 | 16:30 WIB
PELAPORAN SPT TAHUNAN
Senin, 12 April 2021 | 16:19 WIB
CUKAI (9)