Fokus
Komunitas
Minggu, 03 Juli 2022 | 11:30 WIB
Dir. Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakri
Kamis, 30 Juni 2022 | 11:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Rabu, 29 Juni 2022 | 16:01 WIB
DDTC ACADEMY - EXCLUSIVE SEMINAR
Rabu, 29 Juni 2022 | 11:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Reportase

Rayu Investor Asing, Pemerintah Siapkan Insentif Pajak Khusus

A+
A-
0
A+
A-
0
Rayu Investor Asing, Pemerintah Siapkan Insentif Pajak Khusus

Ilustrasi. (DDTCNews)

TBILISI, DDTCNews – Perusahaan teknologi informasi dan pelayaran internasional bakal mendapatkan perlakuan pajak khusus dengan terbitnya regulasi insentif pajak pada awal Oktober 2020.

Managing Partner TP Solution Gela Barshovi mengatakan insentif pajak tersebut menjadi daya tarik baru untuk investasi asing. Sebelumnya, Georgia dikenal sebagai yurisdiksi yang menawarkan banyak fasilitas pajak bagi orang pribadi dan badan dari luar negeri.

"Georgia akan menerima perhatian yang lebih besar dari komunitas bisnis internasional sebagai tujuan investasi yang menarik karena pajak rendah dan regulasi yang sederhana," katanya, Jumat (16/10/2020).

Baca Juga: Kebut Pemulihan, Thailand Bebaskan Lagi Pajak Hotel Sampai Juni 2024

Selama ini, lanjut Barshovi, sudah banyak insentif pajak yang diberikan pemerintah untuk menarik perusahaan multinasional untuk menjalankan bisnis di negara pecahan Uni Soviet tersebut. Salah satunya rezim PPh badan yang baru dibayar pelaku usaha setelah membagikan dividen kepada pemegang saham.

Ada lagi, insentif tarif 0% untuk PPh orang pribadi atas penghasilan yang didapat dari luar negeri. Lalu, tarif PPh orang pribadi 1% untuk wajib pajak yang penghasilannya tidak lebih dari 500.000 lari Georgia atau setara Rp2,2 miliar per tahun.

"Kini akan ada tambahan kebijakan insentif pajak untuk investasi IT dan pelayaran yang mulai berlaku pada 8 Oktober 2020," tutur Barshovi.

Baca Juga: Inflasi Tertinggi Sejak 1998, Korea Siap-Siap Naikkan Suku Bunga

Barshovi menjelaskan insentif pajak khusus perusahaan IT dan pelayaran berlaku rezim PPh khusus dengan tarif sebesar 5% atau jauh lebih kecil dibandingkan dengam ketentuan umum PPh dengan tarif 15%. Selain itu, pajak atas upah karyawan juga ditetapkan sebesar 5% dan tidak menggunakan tarif umum 20%.

Untuk perusahaan IT dan Pelayaran yang memindahkan manajemen ke Georgia juga bakal mendapatkan fasilitas pembebasan pajak atas dividen, termasuk relaksasi pajak properti dan biaya gaji serta biaya penelitian yang bisa menjadi faktor pengurang pajak.

"Syarat penting untuk mendapatkan fasilitas ini dengan menunjukkan substansi bisnis di Georgia sehingga perusahaan cangkang yang hanya menjadi kotak surat tak akan memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif," sebut Barshovi.

Baca Juga: Tren Penggunaan Teknologi dalam Peningkatan Kepatuhan Pajak di Dunia

Dia menilai insentif tersebut akan sangat menarik bagi perusahaan IT dan pelayaran untuk memindahkan kantor pusat ke Georgia. Selain itu, standar tarif upah pekerja dan staf IT di Georgia jauh lebih rendah ketimbang sebagian besar negara maju di Eropa.

"Keuntungan yang sama berlaku juga untuk industri pelayaran, karena akan mengurangi biaya cukup besar jika mereka mengalihkan manajemen ke Georgia," ujarnya seperti dilansir mnetax.com. (rig)

Baca Juga: Anggota Partai Ini Dukung Penolakan Hungaria atas Pajak Minimum Global
Topik : georgia, insentif pajak, kebijakan pajak, investasi, investor asing, pajak internasional

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

berita pilihan

Rabu, 06 Juli 2022 | 20:30 WIB
PENGADILAN PAJAK

Kasus Covid Naik, Pengadilan Pajak Hentikan Persidangan 7-13 Juli 2022

Rabu, 06 Juli 2022 | 18:21 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI

Sengketa atas Transaksi Contract Manufacturing yang Tidak Wajar

Rabu, 06 Juli 2022 | 18:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu Gudang Berikat?

Rabu, 06 Juli 2022 | 17:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

DJP Kembangkan Aplikasi untuk Unduh Surat Keterangan PPS

Rabu, 06 Juli 2022 | 17:00 WIB
KP2KP REMBANG

Door to Door Lagi, Petugas Pajak Incar Pelaku UMKM Cek Pelaporan SPT

Rabu, 06 Juli 2022 | 16:30 WIB
KOREA SELATAN

Inflasi Tertinggi Sejak 1998, Korea Siap-Siap Naikkan Suku Bunga

Rabu, 06 Juli 2022 | 16:00 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK

Tren Penggunaan Teknologi dalam Peningkatan Kepatuhan Pajak di Dunia

Rabu, 06 Juli 2022 | 15:00 WIB
KANWIL DJP BENGKULU DAN LAMPUNG

Ajak UMKM Naik Kelas, Penyuluh DJP Singgung Omzet Tak Kena Pajak