Fokus
Literasi
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:01 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:38 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Kamis, 25 Februari 2021 | 17:36 WIB
CUKAI (2)
Data & Alat
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Senin, 15 Februari 2021 | 11:38 WIB
STATISTIK RASIO PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Pajak Warisan Samsung Rp141 Triliun, Pemerintah Diminta Turunkan Tarif

A+
A-
1
A+
A-
1
Pajak Warisan Samsung Rp141 Triliun, Pemerintah Diminta Turunkan Tarif

Pendiri Samsung Group, Lee Kun-hee. (Foto: Lee Jae-Won/Reuters)

SEOUL, DDTCNews - Tingginya nominal pajak warisan yang harus dibayar oleh ahli waris bos Samsung Lee Kun Hee makin meningkatkan dorongan publik kepada Pemerintah Korea Selatan untuk menurunkan tarif pajak warisan.

Untuk diketahui, pewaris harta Lee ditetapkan wajib membayar pajak warisan hingga KRW11,03 triliun atau Rp141 triliun. Nominal tersebut merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah penerapan pajak warisan di Korea Selatan.

Meski demikian, pemerintah belum memiliki rencana menurunkan tarif pajak warisan. "Sikap publik atas isu pajak warisan terbelah, dibutuhkan konsensus yang kuat untuk menurunkan tarif pajak warisan," ujar pejabat di Kementerian Keuangan Im Jae Hyun, seperti dikutip Kamis (7/1/2021).

Baca Juga: Bangun Pabrik Chip, Samsung Minta Fasilitas Pajak

Untuk diketahui, tarif pajak warisan yang dikenakan Pemerintah Korea Selatan bisa mencapai 50% atas harta dalam bentuk aset berupa saham di atas KRW3 miliar. Tarif tambahan sebesar 20% juga dikenakan bila pewaris harta adalah pemegang saham terbesar.

Meski belum terdapat rencana menurunkan tarif pajak warisan, Im mengungkapkan pemerintah sudah menunjuk pakar dari luar negeri untuk mengkaji tarif pajak warisan yang berlaku saat ini. Kajian atas pajak warisan tersebut dilaksanakan setelah adanya permintaan dari parlemen.

Kelompok pengusaha di Korea Selatan sudah sejak lama mendorong pemerintah untuk menurunkan tarif pajak warisan. Tarif pajak warisan yang bisa mencapai 50% tersebut, seperti dilansir koreaherald.com, dinilai amat membebani aktivitas bisnis perusahaan.

Baca Juga: Cara Membuat NPWP Wajib Pajak Warisan Belum Terbagi

Harta milik Lee yang diwariskan kepada keluarganya mencapai KRW22,1 miliar. Sebagian besar harta yang diwariskan Lee kepada ahli waris adalah saham perusahaan terafiliasi Samsung seperti Samsung Electronics, Samsung SDS, Samsung C&T, hingga Samsung Life Insurance. (Bsi)

Topik : pajak warisan, Samsung, tarif terlalu tinggi
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

widyadisty tiara

Sabtu, 16 Januari 2021 | 23:10 WIB
waw 😱
1
artikel terkait
berita pilihan
Sabtu, 27 Februari 2021 | 07:01 WIB
SIDANG WTO
Sabtu, 27 Februari 2021 | 06:01 WIB
PMK 20/2021
Jum'at, 26 Februari 2021 | 19:16 WIB
PMK 20/2021
Jum'at, 26 Februari 2021 | 19:06 WIB
KABUPATEN KUNINGAN
Jum'at, 26 Februari 2021 | 19:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:14 WIB
KARTU PRAKERJA
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:01 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:00 WIB
PELAPORAN SPT
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:58 WIB
UNI EROPA
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:38 WIB
TIPS PAJAK