Review
Selasa, 28 September 2021 | 12:00 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 28 September 2021 | 11:15 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 28 September 2021 | 10:30 WIB
Deputi Bidang UKM Kementerian Koperasi dan UKM Hanung Harimba Rachman:
Rabu, 22 September 2021 | 17:55 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Selasa, 28 September 2021 | 18:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Selasa, 28 September 2021 | 17:47 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (4)
Selasa, 28 September 2021 | 11:30 WIB
KAMUS AKUNTANSI PAJAK
Selasa, 28 September 2021 | 11:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Data & Alat
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Rabu, 15 September 2021 | 11:00 WIB
STATISTIK FISKAL DAERAH
Rabu, 15 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 15 - 21 SEPTEMBER 2021
Rabu, 08 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 8 - 14 SEPTEMBER 2021
Reportase
Perpajakan.id

Pajak Digital Indonesia Dibawa ke WTO, Ini Kata Kemenlu

A+
A-
1
A+
A-
1
Pajak Digital Indonesia Dibawa ke WTO, Ini Kata Kemenlu

Ilustrasi. (DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews – Kementerian Luar Negeri menyatakan akan membantu mengoordinasikan perundingan isu e-commerce di World Trade Organization (WTO), termasuk di dalamnya isu pajak digital Indonesia yang menjadi perhatian AS sejak tahun lalu.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah mengatakan dalam konteks DST Indonesia, aspek dari substansi kebijakan akan tetap berada pada Kementerian Keuangan dan bukan pada Kementerian Luar Negeri.

"Koordinator itu tidak berarti Kementerian Luar Negeri menangani substansinya secara langsung. Aspek substansi tetap menjadi kewenangan di Kementerian Keuangan," katanya, Rabu (27/1/2021).

Baca Juga: Dilatari Politik, Korea Bakal Tunda Pengenaan Pajak Kripto

Faizasyah menjelaskan Kementerian Luar Negeri selama ini memang selalu turut mengoordinasikan proses perundingan di WTO bersama kementerian lain, termasuk dalam hal DST bersama dengan Kementerian Keuangan.

"Jadi tidak ada tim khusus [pajak digital], Kemenlu hanya berperan dalam mengoordinasikan rapat antarkementerian," tuturnya.

Seperti dikutip dari Bisnis Indonesia, AS memperkarakan pajak digital Indonesia ke WTO. Terdapat dua isu utama yang menjadi polemik antara lain penerapan klasifikasi barang dan pembebasan tarif bea masuk atas peranti lunak yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 17/2018 dan pemajakan ekonomi digital dalam UU No. 2/2020.

Baca Juga: Keuangan Negara Stabil, Tak Ada Kenaikan Pajak Tahun Depan

Khusus untuk masalah pajak digital dalam UU No. 2/2020, AS melalui United States Trade Representative (USTR) sebelumnya telah menerbitkan laporan awal mengenai klausul-klausul yang dinilai diskriminatif dalam pajak digital Indonesia, yakni pajak penghasilan (PPh) atas perdagangan melalui sistem elektronik (PMSE) dan pajak transaksi elektronik (PTE).

Dalam laporan dengan judul Status Update in Digital Services Tax Investigations of Brazil, the Czech Republic, the European Union, and Indonesia tertanggal 13 Januari 2021, USTR memandang PPh PMSE dan PTE Indonesia berpotensi diskriminatif karena hanya dikenakan atas subjek pajak nonresiden.

Meski begitu, USTR mencatat Indonesia masih belum memiliki aturan turunan yang menjadi dasar atas pelaksanaan PPh PMSE dan PTE pada UU No. 2/2020. Dengan demikian, USTR akan terus melanjutkan investigasi Section 301 atas Indonesia sembari memantau perkembangan dan pengimplementasian PPh PMSE dan PTE Indonesia ke depan. (rig)

Baca Juga: Menyambut Momentum Baru Digitalisasi Sistem Pajak Indonesia

Topik : pajak digital, WTO, AS, Kemenkeu, Kemenleu, nasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Selasa, 28 September 2021 | 12:30 WIB
KINERJA PEMERINTAH

3 Hal Ini Jadi 'Utang' Kemenkeu, Jajaran Diminta Berinovasi

Selasa, 28 September 2021 | 11:15 WIB
KONSULTASI PAJAK

UMKM Beralih ke Rezim PPh Normal, Bagaimana Angsuran PPh Pasal 25-nya?

Selasa, 28 September 2021 | 10:17 WIB
BELANDA

Kelompok Menengah ke Bawah Bakal Dapat Keringanan Pajak Tahun Depan

Selasa, 28 September 2021 | 10:01 WIB
RUU KUP

Bersifat Omnibus, DPR Usulkan Perubahan Nama RUU KUP

berita pilihan

Rabu, 29 September 2021 | 08:00 WIB
KINERJA FISKAL

Menkeu Minta Jajarannya Kerja Keras Kerek Defisit APBN ke Bawah 3%

Rabu, 29 September 2021 | 07:30 WIB
KOREA SELATAN

Dilatari Politik, Korea Bakal Tunda Pengenaan Pajak Kripto

Rabu, 29 September 2021 | 07:00 WIB
LATVIA

Keuangan Negara Stabil, Tak Ada Kenaikan Pajak Tahun Depan

Selasa, 28 September 2021 | 18:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Menyambut Momentum Baru Digitalisasi Sistem Pajak Indonesia

Selasa, 28 September 2021 | 17:47 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (4)

Pengenaan Sanksi Kenaikan Pajak dalam UU KUP, Apa Saja?

Selasa, 28 September 2021 | 17:37 WIB
KINERJA BUMN

Erick Thohir: Setoran Pajak BUMN Masih Stagnan Tahun Ini

Selasa, 28 September 2021 | 17:05 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Sri Mulyani Lantik 4 Pejabat Eselon II Kemenkeu

Selasa, 28 September 2021 | 17:00 WIB
PRANCIS

Dukung Bisnis Restoran, Penghasilan dari Tip Bakal Bebas Pajak

Selasa, 28 September 2021 | 16:45 WIB
WEBINAR STIE MNC

Berperan Strategis, Tax Center Perlu Memperdalam Riset Pajak

Selasa, 28 September 2021 | 16:30 WIB
AMERIKA SERIKAT

Rencana Pajak Baru Atas BBM Memantik Pro-Kontra