Berita
Selasa, 14 Juli 2020 | 13:00 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 12:30 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 12:18 WIB
FILIPINA
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:40 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Review
Selasa, 14 Juli 2020 | 06:51 WIB
PERSPEKTIF
Sabtu, 11 Juli 2020 | 10:32 WIB
PERSPEKTIF
Rabu, 08 Juli 2020 | 06:06 WIB
PERSPEKTIF
Selasa, 07 Juli 2020 | 10:28 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & alat
Minggu, 12 Juli 2020 | 14:15 WIB
STATISTIK PERTUKARAN INFORMASI
Rabu, 08 Juli 2020 | 15:37 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 08 Juli 2020 | 08:29 WIB
KURS PAJAK 8 JULI - 14 JULI 2020
Minggu, 05 Juli 2020 | 14:31 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Komunitas
Selasa, 14 Juli 2020 | 09:00 WIB
HASIL DEBAT 30 JUNI-13 JULI 2020
Selasa, 07 Juli 2020 | 16:14 WIB
HARI PAJAK 14 JULI
Senin, 06 Juli 2020 | 17:49 WIB
HARI PAJAK 14 JULI
Jum'at, 03 Juli 2020 | 17:33 WIB
HARI PAJAK 14 JULI
Reportase

OECD Rilis Laporan Signifikannya Hasil Kerja Sama Multilateral

A+
A-
4
A+
A-
4
OECD Rilis Laporan Signifikannya Hasil Kerja Sama Multilateral

Tampilan depan laporan OECD bertajuk ‘Multilateral Co-operation Changing the World’.

JAKARTA, DDTCNews – Selain merilis laporan tentang implementasi automatic exchange of information (AEoI), OECD juga menerbitkan laporan peringatan 10 tahun pertemuan Global Forum on Transparency and Exchange of Information for Tax Purposes (Global Forum).

Dalam laporan tersebut bertajuk ‘Multilateral Co-operation Changing the World’ ini, OECD menjabarkan sejumlah hasil kerja utama dari Global Forum selama 10 tahun terakhir. Laporan ini juga memberikan panduan terkait langkah-langkah lanjutan.

OECD memaparkan kunci dari pencapaian Global Forum adalah peningkatan yang cukup pesat dan luas dalam jaringan perjanjian pertukaran internasional. Ada peningkatan dari sisi volume informasi yang dipertukarkan, baik berdasarkan permintaan dan secara otomatis. Selain itu, pencapaian juga terkait dengan upaya memastikan informasi tersedia untuk dipertukarkan.

Baca Juga: Ini Catatan Negara Berkembang Soal Proposal Pajak Digital OECD

“Tabir kerahasiaan, yang memungkinkan penghindar pajak untuk menyembunyikan aset mereka di luar negeri, telah dicabut. Hal ini memungkinkan otoritas pajak untuk mendapatkan informasi yang sebelumnya di luar jangkauan mereka,” demikian pernyataan OECD dalam laporan tersebut.

Langkah-langkah terkait dengan upaya untuk mengakhiri kerahasiaan data keuangan itu, sambung OECD, telah memberi dampak yang nyata. Pasalnya, wajib pajak akan datang untuk mengungkapkan kekayaan yang sebelumnya disembunyikan. Offshore investigations juga menjadi lebih efektif.

Program pengungkapan sukarela (voluntary disclosure) dan offshore tax investigations telah mengidentifikasi sekitar 102 miliar euro dalam pendapatan tambahan berupa pajak, bunga, denda. Lebih dari 1 juta wajib pajak telah maju untuk secara sukarela mengungkapkan aset mereka.

Baca Juga: OECD Sebut Ekonomi Global Mulai Tunjukkan Sinyal Pemulihan

Pada 2010, Convention on Mutual Administrative Assistance in Tax Matters (multilateral Convention) dibuka. Setiap anggota baru akan segera memiliki puluhan hubungan internasional yang memungkinkan untuk pertukaran informasi berdasarkan permintaan, secara spontan, dan otomatis.

“Ini menawarkan alternatif yang menarik untuk proses negosiasi instrumen bilateral yang panjang dan mengisi kekosongan dalam jaringan perjanjian dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” ujar OECD.

Saat ini, multilateral Convention memastikan jaringan internasional yang mengesankan atau setara dengan hampir 8.000 perjanjian bilateral. Informasi yang relevan untuk keperluan pajak dapat diperoleh dari sekitar 130 yurisdiksi lain.

Baca Juga: Seperti Apa Perkembangan Implementasi AEoI Terkini?

Dengan perluasan jaringan pertukaran informasi yang cepat, arus informasi antaryurisdiksi juga meningkat, baik berdasarkan permintaan maupun secara otomatis. Selama 2009—2017, pertukaran informasi dilakukan terutama berdasarkan permintaan (on request). Oleh karena itu, informasi dipertukarkan hanya jika otoritas memiliki kecurigaan penggelapan atau penghindaran pajak.

Lebih dari 250.000 permintaan informasi telah diterima oleh anggota Global Forum dalam 10 tahun. Angka secara tahunan mengalami peningkatan. Beberapa permintaan menyangkut ribuan wajib pajak. Jumlah pajak yang dikumpulkan juga meningkat.

Pertukaran informasi berdasarkan permintaan (exchange of information on request/EOIR) saja telah memungkinkan pemulihan hampir tambahan pajak 7,5 miliar euro. Informasi yang diminta – dapat melibatkan kepemilikan, catatan perbankan atau akuntansi – harus tersedia, akurat, dan dapat diakses oleh pihak yang berwenang.

Baca Juga: Kerangka untuk Sharing & Gig Economy, Definisi Platform Sangat Luas

“Itulah yang dibutuhkan transparansi dan banyak pekerjaan Global Forum telah difokuskan untuk memastikan persyaratan ini dipenuhi secara global,” imbuh OECD dalam laporan itu. (kaw)

Topik : AEoI, transparansi pajak, pertukaran informasi, OECD, Global Forum
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Minggu, 21 Juni 2020 | 13:00 WIB
PAJAK DIGITAL
Sabtu, 20 Juni 2020 | 15:00 WIB
PAJAK DIGITAL
Jum'at, 19 Juni 2020 | 18:55 WIB
RAPBN 2021
berita pilihan
Selasa, 14 Juli 2020 | 13:00 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 12:30 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 12:18 WIB
FILIPINA
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:40 WIB
FOKUS HARI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:39 WIB
PAJAK KENDARAAN BERMOTOR
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:36 WIB
HARI PAJAK 14 JULI
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:19 WIB
KABUPATEN BULELENG
Selasa, 14 Juli 2020 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 10:36 WIB
HARI PAJAK 14 JULI