Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Mencoba Jernih di Tengah Kegaduhan

0
0

PERAN perpajakan sebagai sumber utama pembiayaan pembangunan kian penting. Upaya memobilisasi penerimaan telah menjadi agenda perekonomian nasional. Hal tersebut sekaligus menyertakan berbagai pembenahan dan perubahan kerangka anggaran, kebijakan dan hukum perpajakan, sekaligus hubungan antara negara dan masyarakat.

Pada saat yang bersamaan, kebutuhan untuk manajamen keuangan daerah yang lebih baik menjadi komponen pokok dari agenda desentralisasi fiskal. Lanskap perpajakan global juga mengalami perombakan signifikan dan mencari bentuk baru yang lebih ideal. Singkatnya, iklim perpajakan tengah berubah drastis.

Potret perubahan itulah yang kemudian dibingkai media dan membanjiri ruang publik kita. Sayangnya, di Indonesia, hal tersebut tidak serta-merta berkorelasi dengan keandalan dan kedalaman informasi. Benar bahwa gempita dunia perpajakan telah membuka berbagai ruang diskusi, namun seringkali diletakkan dalam kacamata yang terlalu luas dan terlepas dari kaidah keilmuan perpajakan.

Baca Juga: Penyelesaian Sengketa Lamban, WP Tak Punya Kepastian

Di sisi lain, harus diakui masyarakat perpajakan (tax society) Indonesia belum terbentuk secara matang. Akibatnya, segala isu mengenai pajak rentan dimanipulasi, ditunggangi, dan digunakan sebagai komoditas politik. Gaduh perpajakan justru menciptakan bias pemahaman dan seringkali menjauhkan kita dari suatu konsensus untuk menciptakan sistem perpajakan yang ideal.

Berangkat dari fenomena itu, kebutuhan atas informasi perpajakan yang terpercaya menjadi sesuatu yang tak terbendung. Celakanya, hingga kini belum ada pihak yang fokus mengambil tanggung jawab tersebut. Di tengah kekosongan inilah, kami berinisiatif mengambil peran sentral itu, dengan mewujudkan suatu portal media online perpajakan, DDTCNews.

Tiga Misi

Baca Juga: Ini Langkah DJP Tekan Tumpukan Sengketa di Pengadilan Pajak

TERDAPAT tiga hal yang mendorong didirikannya portal berita perpajakan ini, yang sekaligus menjadi misi DDTCNews. Pertama, menyediakan informasi perpajakan yang komprehensif dan mendalam untuk mengurangi asimetri informasi di masyarakat yang berpotensi meningkatkan biaya kepatuhan perpajakan.

Salah satu persoalan sistem perpajakan kita adalah informasi yang asimetris. Dalam situasi itu, tidak ada penguasaan informasi yang berimbang antar-pemangku kepentingan. Melalui DDTCNews, kami menciptakan wadah di mana seluruh stakeholders perpajakan dapat mengakses informasi yang ‘berbicara lebih banyak’ secara mudah dan gratis.

Kedua, DDTCNews ingin memengaruhi dan memberikan kontribusi dalam proses perumusan kebijakan perpajakan untuk membangun sistem perpajakan yang seimbang dan melayani seluruh kepentingan. Misi ini ditetapkan atas dasar kesadaran komitmen kami untuk mengawal proses perumusan serta implementasi kebijakan dan administrasi perpajakan.

Baca Juga: Duh, Sengketa Pajak Menumpuk

Kami percaya hampir seluruh komponen masyarakat memiliki kepentingan atas terbentuknya sistem perpajakan yang ideal. Adanya informasi yang valid dalam rangka menyeimbangkan kepentingan tersebut tentu akan sangat membantu proses perumusan kebijakan agar lebih transparan, terstruktur, tajam, serta berpijak pada masyarakat secara umum dan kaidah-kaidah keilmuan.

Misi terakhir, kami ingin menyediakan data dan materi perpajakan yang mudah diperoleh dan dimengerti untuk kepentingan pendidikan dan meningkatkan literasi perpajakan. Memahami hukum perpajakan bukanlah perkara mudah. Disiplin pajak seorang diri saja sudah merupakan tema yang tidak mudah dipahami, belum lagi untuk mematuhinya.

Karena itu, ketersediaan suatu portal informasi perpajakan yang mudah diakses dan dipahami menjadi urgensi guna menciptakan masyarakat yang melek pajak.Dengan demikian, selain dimaksudkan untuk meningkatkan literasi perpajakan, DDTCNews sekaligus menjadi katalis pembentukan masyarakat perpajakan di Indonesia.

Baca Juga: OECD Rilis Catatan Kebijakan Pajak Ekonomi Digital

Konten

KETIGA misi tersebut pada dasarnya menyiratkan nilai-nilai yang diusung oleh DDTCNews, yaitu: komprehensif, kedalaman, up to date, profesionalisme, mengacu pada kaidah jurnalistik, serta tidak memihak selain pada keilmuan. Nilai-nilai tersebut lalu tercermin dalam menu yang kami tawarkan bagi pembaca, mulai dari kolom analisis hingga infografis, dari kolom kelas pajak hingga profil negara.

DDTCNews membahas persoalan ekonomi, khususnya perpajakan, baik perkembangan di tatanan nasional, internasional hingga daerah. Konten yang disusun merupakan bauran antara faktual (realitas), teori, komparatif, hingga aplikasi di tataran praktis. Dengan cakupannya yang luas ini, DDTCNews hadir bukan saja untuk masyarakat perpajakan, tetapi juga untuk masyarakat luas.

Baca Juga: Awal Tahun, Penerimaan Pajak Diprediksi Tumbuh 12%

Untuk menjamin keandalan dan kedalaman konten, kami didukung oleh tim redaksi dan kontributor ahli yang mengecap ilmu pajak dan memiliki pengalaman di bidang tersebut. Kami memegang teguh pedoman riset yang mencakup metodologi penelitian yang sistematis, pendekatan ilmu yang multidisiplin, fasilitas literatur yang kaya, serta jaringan dengan narasumber yang berkompeten.

Iklim riset tersebut merupakan keunggulan kami dalam membangun perdebatan perpajakan yang konstruktif. Akhir kata, kami memohon restu dari seluruh masyarakat perpajakan Indonesia khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Semoga DDTCNews dapat menjadi sumber berita perpajakan yang terpercaya dan terdepan, dan menjadi ikhtiar bersama untuk memperbaiki keadaan. Semoga!

Baca Juga: Perlunya Standarisasi Laporan Transparansi Pajak

Potret perubahan itulah yang kemudian dibingkai media dan membanjiri ruang publik kita. Sayangnya, di Indonesia, hal tersebut tidak serta-merta berkorelasi dengan keandalan dan kedalaman informasi. Benar bahwa gempita dunia perpajakan telah membuka berbagai ruang diskusi, namun seringkali diletakkan dalam kacamata yang terlalu luas dan terlepas dari kaidah keilmuan perpajakan.

Baca Juga: Penyelesaian Sengketa Lamban, WP Tak Punya Kepastian

Di sisi lain, harus diakui masyarakat perpajakan (tax society) Indonesia belum terbentuk secara matang. Akibatnya, segala isu mengenai pajak rentan dimanipulasi, ditunggangi, dan digunakan sebagai komoditas politik. Gaduh perpajakan justru menciptakan bias pemahaman dan seringkali menjauhkan kita dari suatu konsensus untuk menciptakan sistem perpajakan yang ideal.

Berangkat dari fenomena itu, kebutuhan atas informasi perpajakan yang terpercaya menjadi sesuatu yang tak terbendung. Celakanya, hingga kini belum ada pihak yang fokus mengambil tanggung jawab tersebut. Di tengah kekosongan inilah, kami berinisiatif mengambil peran sentral itu, dengan mewujudkan suatu portal media online perpajakan, DDTCNews.

Tiga Misi

Baca Juga: Ini Langkah DJP Tekan Tumpukan Sengketa di Pengadilan Pajak

TERDAPAT tiga hal yang mendorong didirikannya portal berita perpajakan ini, yang sekaligus menjadi misi DDTCNews. Pertama, menyediakan informasi perpajakan yang komprehensif dan mendalam untuk mengurangi asimetri informasi di masyarakat yang berpotensi meningkatkan biaya kepatuhan perpajakan.

Salah satu persoalan sistem perpajakan kita adalah informasi yang asimetris. Dalam situasi itu, tidak ada penguasaan informasi yang berimbang antar-pemangku kepentingan. Melalui DDTCNews, kami menciptakan wadah di mana seluruh stakeholders perpajakan dapat mengakses informasi yang ‘berbicara lebih banyak’ secara mudah dan gratis.

Kedua, DDTCNews ingin memengaruhi dan memberikan kontribusi dalam proses perumusan kebijakan perpajakan untuk membangun sistem perpajakan yang seimbang dan melayani seluruh kepentingan. Misi ini ditetapkan atas dasar kesadaran komitmen kami untuk mengawal proses perumusan serta implementasi kebijakan dan administrasi perpajakan.

Baca Juga: Duh, Sengketa Pajak Menumpuk

Kami percaya hampir seluruh komponen masyarakat memiliki kepentingan atas terbentuknya sistem perpajakan yang ideal. Adanya informasi yang valid dalam rangka menyeimbangkan kepentingan tersebut tentu akan sangat membantu proses perumusan kebijakan agar lebih transparan, terstruktur, tajam, serta berpijak pada masyarakat secara umum dan kaidah-kaidah keilmuan.

Misi terakhir, kami ingin menyediakan data dan materi perpajakan yang mudah diperoleh dan dimengerti untuk kepentingan pendidikan dan meningkatkan literasi perpajakan. Memahami hukum perpajakan bukanlah perkara mudah. Disiplin pajak seorang diri saja sudah merupakan tema yang tidak mudah dipahami, belum lagi untuk mematuhinya.

Karena itu, ketersediaan suatu portal informasi perpajakan yang mudah diakses dan dipahami menjadi urgensi guna menciptakan masyarakat yang melek pajak.Dengan demikian, selain dimaksudkan untuk meningkatkan literasi perpajakan, DDTCNews sekaligus menjadi katalis pembentukan masyarakat perpajakan di Indonesia.

Baca Juga: OECD Rilis Catatan Kebijakan Pajak Ekonomi Digital

Konten

KETIGA misi tersebut pada dasarnya menyiratkan nilai-nilai yang diusung oleh DDTCNews, yaitu: komprehensif, kedalaman, up to date, profesionalisme, mengacu pada kaidah jurnalistik, serta tidak memihak selain pada keilmuan. Nilai-nilai tersebut lalu tercermin dalam menu yang kami tawarkan bagi pembaca, mulai dari kolom analisis hingga infografis, dari kolom kelas pajak hingga profil negara.

DDTCNews membahas persoalan ekonomi, khususnya perpajakan, baik perkembangan di tatanan nasional, internasional hingga daerah. Konten yang disusun merupakan bauran antara faktual (realitas), teori, komparatif, hingga aplikasi di tataran praktis. Dengan cakupannya yang luas ini, DDTCNews hadir bukan saja untuk masyarakat perpajakan, tetapi juga untuk masyarakat luas.

Baca Juga: Awal Tahun, Penerimaan Pajak Diprediksi Tumbuh 12%

Untuk menjamin keandalan dan kedalaman konten, kami didukung oleh tim redaksi dan kontributor ahli yang mengecap ilmu pajak dan memiliki pengalaman di bidang tersebut. Kami memegang teguh pedoman riset yang mencakup metodologi penelitian yang sistematis, pendekatan ilmu yang multidisiplin, fasilitas literatur yang kaya, serta jaringan dengan narasumber yang berkompeten.

Iklim riset tersebut merupakan keunggulan kami dalam membangun perdebatan perpajakan yang konstruktif. Akhir kata, kami memohon restu dari seluruh masyarakat perpajakan Indonesia khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Semoga DDTCNews dapat menjadi sumber berita perpajakan yang terpercaya dan terdepan, dan menjadi ikhtiar bersama untuk memperbaiki keadaan. Semoga!

Baca Juga: Perlunya Standarisasi Laporan Transparansi Pajak
Topik : berita pajak, sistem perpajakan, informasi pajak, DDTCNews
artikel terkait
Minggu, 03 Juli 2016 | 02:30 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 02 Agustus 2016 | 18:25 WIB
TAJUK PAJAK
Senin, 10 Oktober 2016 | 20:01 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 27 Desember 2016 | 18:48 WIB
TAJUK PAJAK
berita pilihan
Senin, 23 Januari 2017 | 16:01 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 22 Februari 2017 | 16:03 WIB
TAJUK PAJAK
Sabtu, 08 April 2017 | 07:41 WIB
PASCA TAX AMNESTY
Rabu, 04 Juli 2018 | 15:56 WIB
TAJUK
Kamis, 10 Agustus 2017 | 18:45 WIB
EDUKASI PAJAK
Rabu, 10 Mei 2017 | 21:18 WIB
PENGELOLAAN EKONOMI
Kamis, 08 Desember 2016 | 14:51 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 15 November 2016 | 14:50 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 01 November 2016 | 21:50 WIB
TAJUK PAJAK
Selasa, 02 Agustus 2016 | 18:25 WIB
TAJUK PAJAK