LAPORAN DDTC DARI INDIA

Lagi, DDTC Kirim 11 Delegasi Ikuti Konferensi Pajak di India

Redaksi DDTCNews | Selasa, 03 Desember 2019 | 17:10 WIB
Lagi, DDTC Kirim 11 Delegasi Ikuti Konferensi Pajak di India

Sebelas delegasi yang diberangkatkan oleh DDTC berfoto bersama di depan Taj Mahal. 

AGRA, INDIA DDTCNews – Pada penghujung tahun ini, DDTC kembali mengirimkan delegasi untuk mengikuti konferensi pajak internasional yang diselenggarakan oleh Foundation for International Taxation (FIT).

Tahun ini, DDTC mengirim 11 delegasi. Sama seperti tahun lalu, delegasi bukan hanya dari kalangan profesional DDTC melainkan juga pihak eksternal. Adapun pihak eksternal yang diajak untuk menggali ilmu perpajakan di Mumbai, India adalah akademisi, jurnalis, dan mahasiswa.

Ada sebanyak 6 delegasi yang berasal dari internal DDTC. Mereka adalah Specialist of Tax Compliance & Litigation Bintang Perdana Putra, Specialist of Tax Compliance & Litigation Nia Anzolla, Specialist of Transfer Pricing Dwina Karina Sumeler, Specialist of Transfer Pricing Atika Ritmelina, Tax Researcher Dea Yustisia dan Reporter DDTC News Doni Agus Setiawan.

Baca Juga:
Kebijakan Pajak India Bikin Eksportir Beras Thailand Girang, Ada Apa?

Sementara itu, pihak eksternal yang menjadi delegasi dari akademisi adalah Ketua Departemen Ilmu Administrasi Fiskal Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Indonesia (FIA UI) Milla Sepliana Setyowati. Jurnalis yang turut serta adalah Edi Suwiknyo dari Bisnis Indonesia dan Lukita Grahadyarini dari Kompas.

Adapun, dua delegasi lainnya adalah Atma Vektor Mercury dan Muhammad Yusaka dari Jurusan Pajak Prodi D3 Pajak PKN STAN. Keduanya merupakan pemenang DDTCNews Tax Competition 2019 dan berhak untuk mengikuti International Taxation Conference 2019, pada 5-7 Desember 2019 di Mumbai, India.

Managing Partner DDTC Darussalam mengatakan tradisi baru telah dijalankan DDTC, yaitu mengikutsertakan pihak eksternal dalam konferensi tahunan itu. Hal ini dilakukan sejalan dengan salah satu misi DDTC, yaitu mengeliminasi informasi asimetris di dalam masyarakat pajak Indonesia.

Baca Juga:
P3B 2 Negara Ini Belum Jelas, Modal Asing yang Keluar Bakal Melonjak

“Konferensi di Mumbai ini sebagai salah satu bagian dari Human Resource Development Program (HRDP) dan sejak tahun lalu mengundang pihak eksternal sebagai bagian dari misi DDTC untuk mengikis asimetri informasi perpajakan di Indonesia,” katanya.

Selain menimba ilmu dan mendapatkan informasi perpajakan internasional terkini, para delegasi DDTC pada tahun ini berkesempatan untuk mengunjungi salah satu keajaiban dunia, Taj Mahal. Rombongan mengunjungi monumen cinta yang ditujukan untuk Mumtaz Mahal itu pada 3-4 Desember 2019, sebelum kemudian mengikuti konferensi di ITC Maratha Hotel Mumbai.

Adapun kegiatan konferensi pada hari pertama akan dibuka dengan pembahasan yang bertajuk ‘Political Economy Context & The New Approach’. Pada sesi ini, Pascal Saint-Amans selaku Direktur Pusat Kebijakan dan Administrasi Pajak OECD akan menjadi pembicara utama. Setelah itu, ada pula sesi yang membahas topik bertajuk ‘New Taxing Rights—New Step’.

Baca Juga:
Jelang Pemilu, Otoritas Pajak India Bekukan Rekening Partai Oposisi

Kemudian, pada hari kedua, Jumat (6/12/2019) akan ada sesi yang mengupas kebijakan pajak yang dilakukan oleh India dan negara Asia lainnya. Sesi yang mengambil tema ‘Impact of Recent Developments on Indian Tax Policy and Objectives’ ini menghadirkan sejumlah narasumber kunci yakni, Direktur Global Tax Policy Centre WU Jeffrey Owens dan Monica Bhatia dari Indian Revenue Service.

Pada hari terakhir, Sabtu (7/12/2019), ada beberapa isu perpajakan yang akan dibahas secara mendalam seperti transfer pricing, perkembangan teknologi informasi, dan tantangan perpajakan yang dihadapi oleh negara berkembang. Sesi ini akan diisi oleh beberapa narasumber yakni Jeffrey Owens dan Victor van Kommer yang tidak lain adalah profesor sekaligus Direktur Tax Services dari IBFD, Belanda.

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
BERITA PILIHAN
Minggu, 26 Mei 2024 | 14:30 WIB PMK 28/2024

Hunian Mewah di IKN Dikecualikan dari PPnBM, Begini Aturannya

Minggu, 26 Mei 2024 | 14:00 WIB PROVINSI KEPULAUAN RIAU

Kepatuhan Pajak Mentok di 60 Persen, Pemda Bakal Gencarkan Penagihan

Minggu, 26 Mei 2024 | 13:30 WIB KABUPATEN CIANJUR

Pemkab Tetapkan Pajak Reklame 25%

Minggu, 26 Mei 2024 | 12:30 WIB KEBIJAKAN KEPABEANAN

Batasan Impor Barang Kiriman Pribadi Dihapus tapi DJBC Ingatkan Ini

Minggu, 26 Mei 2024 | 11:30 WIB BEA CUKAI LANGSA

DJBC Gerebek Gudang Barang Impor Ilegal, Ada Motor Hingga Kosmetik

Minggu, 26 Mei 2024 | 11:00 WIB INFOGRAFIS PAJAK

Fasilitas PPh Final Nol Persen untuk UMKM di Ibu Kota Nusantara