Fokus
Literasi
Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 17:11 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 03 Oktober 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 05 Oktober 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 5 OKTOBER - 11 OKTOBER 2022
Selasa, 04 Oktober 2022 | 16:15 WIB
KMK 50/2022
Rabu, 28 September 2022 | 09:39 WIB
KURS PAJAK 28 SEPTEMBER - 04 OKTOBER 2022
Rabu, 21 September 2022 | 08:33 WIB
KURS PAJAK 21 SEPTEMBER - 27 SEPTEMBER 2022
Reportase

Ini Urgensi Mengedepankan Edukasi Pajak untuk Generasi Milenial

A+
A-
2
A+
A-
2
Ini Urgensi Mengedepankan Edukasi Pajak untuk Generasi Milenial

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji saar menjadi pemateri dalam webinar bertajuk Peran Milenial dalam Meningkatkan Strategi dan Pengetahuan Perpajakan untuk Meningkatkan Kepatuhan Wajib Pajak dalam Pemulihan Ekonomi di Era New Normal, Senin (8/11/2021).

JAKARTA, DDTCNews – Edukasi menjadi aspek penting dalam meningkatkan kesadaran pajak generasi milenial. Edukasi pajak yang baik dapat mendorong generasi milenial menjadi motor penggerak kesadaran pajak Indonesia.

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji mengatakan edukasi pajak merupakan langkah awal untuk menciptakan sistem pajak yang ideal. Desain kebijakan dan administrasi pajak yang baik tidak dapat diimplementasikan secara optimal jika masyarakat kurang melek pajak.

“Dalam meningkatkan kepatuhan pajak generasi milenial, mau tidak mau kita harus mengedepankan edukasi pajak,” ujar Bawono dalam webinar bertajuk Peran Milenial dalam Meningkatkan Strategi dan Pengetahuan Perpajakan untuk Meningkatkan Kepatuhan Wajib Pajak dalam Pemulihan Ekonomi di Era New Normal, Senin (8/11/2021).

Baca Juga: Tingkatkan Kapasitas Pegawai Pajak, DJP Gandeng OECD

Berdasarkan pada pendapat Richard Murphy, sambung Bawono, pembahasan tentang pembentukan sistem pajak yang ideal kerap terjebak pada ranah kebijakan dan administrasi. Padahal, edukasi pajak semestinya didahulukan.

Bawono mengatakan edukasi pajak juga perlu disokong keberadaan lembaga, seperti kampus, yang berfokus untuk mencetak sumber daya manusia (SDM) ahli pajak. Selain itu, kurikulum pembelajaran perlu didesain secara tepat agar dapat mengakomodasi ilmu pajak yang multidisiplin.

“Jangan bicara dahulu tentang kebijakan dan administrasi pajak sebelum edukasi. Jadi, tax society-nya harus tinggi dulu. Di sisi lain, perlu ada lembaga yang concern untuk mencetak SDM ahli pajak di kemudian hari. Kalau perlu, kita merombak kurikulum karena pajak multidisplin ilmu,” jelas Bawono.

Baca Juga: DJP Sebut Ada Kepastian Waktu Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak

Ketika edukasi pajak sudah terbentuk, sambungnya, penelitian pajak perlu ditingkatkan. Sebab, penelitian terkait pajak dapat menjamin pertentangan ide serta menjadi wadah untuk mengkiritisi kebijakan serta administrasi pajak.

"Dengan demikian, edukasi pajak dulu, lalu penelitian pajak meningkat. Kebijakannya didesain dengan baik, baru administrasinya,” imbuhnya.

Bawono menambahkan beberapa tahun terakhir, Ditjen Pajak (DJP) telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan literasi dan edukasi pajak. Mulai dari lomba penulisan artikel, Scientax, pajak bertutur, dan relawan pajak.

Baca Juga: DJP Sebut Realisasi Restitusi PPN Dipercepat Tembus Rp8 Triliun

Menurutnya, angkah tersebut merupakan hal yang baik. Pasalnya, edukasi pajak merupakan mekanisme yang efektif untuk membangun kepercayaan dan keterlibatan masyarakat dalam merumuskan kebijakan pajak.

“Ini hal yang baik untuk membangun budaya pajak, tetapi tidak bisa jika hanya diberikan kepada DJP. Pemangku kepentingan lain di sektor pajak harus dilibatkan. Jadi, kampus pasti memerankan peranan penting,” pungkasnya.

Adapun webinar nasional ini digelar oleh Universitas Kristen Indonesia (UKI) Paulus, Universitas Mahasaraswati Denpasar, dan Universitas Dhyana Pura bekerja sama dengan Kantor Wilayah (Kanwil) DJP Sulawesi Selatan, Barat, dan Tenggara. (kaw)

Baca Juga: Pengajuan Pemindahbukuan Bakal Bisa Online, DJP Siapkan Layanan e-Pbk

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : edukasi pajak, milenial, kampus, Ditjen Pajak, DJP, kesadaran pajak, kepatuhan pajak

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

Audina Pramesti

Senin, 08 November 2021 | 23:31 WIB
Indonesia menganut self assesment system dalam pemungutan pajaknya. Oleh karena itu, adanya pemahaman dan pengetahuan masyarakat yang menyeluruh mengenai perpajakan merupakan kunci keberhasilan pelaksanaan self asessment system karena dapat membangun sikap kesadaran pajak.
1

ARTIKEL TERKAIT

Selasa, 04 Oktober 2022 | 18:04 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Penyelenggara e-Commerce Jadi Pemungut Pajak? Ini Kata Pemerintah

Selasa, 04 Oktober 2022 | 17:36 WIB
KERJA SAMA PERPAJAKAN

Wah, Ditjen Pajak dan Korlantas Polri Teken Kerja Sama Pertukaran Data

Selasa, 04 Oktober 2022 | 17:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Ditjen Pajak Sebut Ada 2.422 Peserta PPS yang Harus Repatriasi Harta

Selasa, 04 Oktober 2022 | 16:11 WIB
UNIVERSITAS TRISAKTI

Kanwil DJP Jakarta Barat dan Usakti Perpanjang Kerja Sama Tax Center

berita pilihan

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Tingkatkan Kapasitas Pegawai Pajak, DJP Gandeng OECD

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:27 WIB
LAYANAN PAJAK

DJP Sebut Ada Kepastian Waktu Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

DJP Sebut Realisasi Restitusi PPN Dipercepat Tembus Rp8 Triliun

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:33 WIB
LAYANAN PAJAK

Pengajuan Pemindahbukuan Bakal Bisa Online, DJP Siapkan Layanan e-Pbk

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:30 WIB
PMK 197/2013

Omzet Melebihi Rp4,8 M Tak Ajukan Pengukuhan PKP, Ini Konsekuensinya

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:00 WIB
KPP PRATAMA PAREPARE

Tunggak Pajak, Saldo Rp348 Juta Milik WP Dipindahbukukan ke Kas Negara

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:41 WIB
KP2KP SIAK SRI INDRAPURA

Beri Efek Kejut, Kantor Pajak Gelar Penyisiran Lapangan Selama 2 Pekan

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:30 WIB
KP2KP PELABUHAN RATU

Usaha WP Tidak Aktif, DJP: Tetap Lapor SPT Masa PPN Selama Masih PKP

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:03 WIB
PRESIDENSI G-20 INDONESIA

Jokowi Titip Pesan untuk Pimpinan Parlemen Anggota G-20, Ini Isinya