Review
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 10:30 WIB
TAJUK PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 09:00 WIB
ANALISIS PAJAK
Rabu, 24 Februari 2021 | 16:39 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Defisit Anggaran 6,09% PDB, Begini Realisasi Final APBN 2020

A+
A-
2
A+
A-
2
Defisit Anggaran 6,09% PDB, Begini Realisasi Final APBN 2020

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan kinerja APBN 2020. (tangkapan layar Youtube)

JAKARTA, DDTCNews - Kinerja penerimaan yang mengalami kontraksi dan besarnya belanja negara di tengah pandemi Covid-19 menyebabkan defisit anggaran pada 2020 mencapai 6,09% terhadap PDB.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah memperbesar belanja untuk menangani masalah kesehatan akibat Covid-19 serta memberikan perlindungan sosial kepada masyarakat terdampak dan stimulus bagi dunia usaha. Kebijakan itu tertuang dalam program pemulihan ekonomi nasional (PEN) 2020.

"Defisit dari APBN mencapai Rp956,3 triliun. Angka ini lebih baik dari yang kami tulis di Perpres 72/2020. Namun, memang defisit ini lebih besar dari undang-undang awal yang kami desain APBN defisitnya Rp307,2 triliun atau 1,76% [terhadap PDB]," katanya melalui konferensi video, Rabu (6/1/2021).

Baca Juga: Sri Mulyani: Kalau Mau Beli Mobil, Sebaiknya Sekarang Sampai Mei

Sri Mulyani mengatakan realisasi penerimaan pajak sepanjang 2020 tercatat Rp1.070,0 triliun atau 89,3% dari APBN 2020 yang sudah diubah sesuai Perpres 72/2020 Rp1.198,8 triliun. Realisasi ini tercatat minus 19,7% secara tahunan.

Berikut perincian realisasi APBN 2020.


Baca Juga: Soal Imbalan Bunga, Wajib Pajak Perlu Ajukan Permohonan

Sementara itu, realisasi semua asumsi dasar makro ekonomi juga meleset dari APBN 2020. Pertumbuhan ekonomi diestimasi berkisar -2,2% sampai -1,7%, sedangkan realisasi inflasi juga tercatat lebih rendah dari perkiraan.

Nilai tukar rupiah tercatat lebih lemah dibandingkan dengan asumsi dalam APBN 2020. Adapun harga dan lifting minyak tercatat lebih rendah dari patokan. Berikut perinciannya:


Baca Juga: PPN Rumah Ditanggung Pemerintah, Sri Mulyani Sudah Siapkan Anggarannya

Topik : kinerja fiskal, APBN 2020, APBN Kita, Sri Mulyani
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 23 Februari 2021 | 14:26 WIB
KINERJA FISKAL
Sabtu, 20 Februari 2021 | 06:01 WIB
TARGET PAJAK 2021
Jum'at, 19 Februari 2021 | 17:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Kamis, 18 Februari 2021 | 13:00 WIB
PENGELOLAAN FISKAL
berita pilihan
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:42 WIB
KEBIJAKAN MONETER
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:30 WIB
SINGAPURA
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:26 WIB
PMK 18/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 16:15 WIB
INSENTIF PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 16:00 WIB
PMK 21/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:45 WIB
KABUPATEN NGAWI
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:41 WIB
PELAPORAN SPT
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:15 WIB
PMK 21/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:13 WIB
WIDJOJO NITISASTRO:
Selasa, 02 Maret 2021 | 14:45 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH