Fokus
Data & Alat
Rabu, 23 Juni 2021 | 10:02 WIB
KURS PAJAK 23 JUNI 2021-29 JUNI 2021
Senin, 21 Juni 2021 | 11:15 WIB
STATISTIK TARIF PAJAK
Kamis, 17 Juni 2021 | 18:50 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 16 Juni 2021 | 08:55 WIB
KURS PAJAK 16 JUNI 2021-22 JUNI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Tarif PPN Naik, Prospek Bisnis Minimarket di Negara ini Suram

A+
A-
2
A+
A-
2
Tarif PPN Naik, Prospek Bisnis Minimarket di Negara ini Suram

ilustrasi.

TOKYO, DDTCNews—Tren pertumbuhan penjualan minimarket di Jepang makin melambat dengan hanya naik 0,4% sepanjang 2019 atau lebih rendah dari pertumbuhan 2018 sebesar 8,7 persen.

Penjualan minimarket di Jepang pada 2019 tercatat sebesar 10,34 triliun yen, setara dengan US$93,84 miliar. Sementara penjualan minimarket pada 2018 dan 2017 masing-masing sebesar 10,29 triliun yen dan 9,47 triliun yen.

Upaya pemerintah menggairahkan konsumsi masyarakat melalui program potongan harga 2-5 persen juga tidak banyak membantu. Belum lagi, tekanan terhadap minimarket juga makin besar lantaran tarif PPN dinaikkan dari 8% menjadi 10% pada Oktober 2019.

Baca Juga: Setoran Pajak Properti Vatikan Tembus Rp120 Miliar Tahun Lalu

Asosiasi Waralaba Jepang menilai proyeksi prospek penjualan minimarket pada 2020 makin suram menyusul program potongan harga dari pemerintah bakal berakhir Juni 2020. Apalagi, beberapa operator minimarket juga mulai jam operasional.

Dilansir dari Japantimes.co.jp, beberapa operator besar minimarket itu di antaranya seperti Seven Eleven Japan Co. dan Lawson Inc akan mengakhiri waktu operasi 24 jam di beberapa toko karena kekurangan tenaga kerja.

Tak hanya itu, jumlah minimarket sepanjang 2019 pun tercatat menurun sekitar 0,2 persen menjadi 55.620 unit. Dari data itu, Asoisasi Waralaba Jepang menilai ada kecenderungan operator mulai membatasi pembukaan toko baru.

Baca Juga: Masih Terdampak Pandemi, Pengusaha Waralaba Minta Relaksasi Pajak

Di sisi lain, pengeluaran rata-rata per pelanggan setiap datang ke minimarket juga hanya naik 2,1% dari tahun sebelumnya menjadi sekitar 632,6, yen. Sementara frekuensi kunjungan pelanggan turun 1,6% menjadi 16,35 miliar kali.

Penjualan toko juga mulai turun. Per Desember 2019, penjualan toko turun 0,3 persen menjadi 915,57 miliar yen, dengan jumlah kunjungan turun 1,1% menjadi 1,39 miliar kali. Adapun, pengeluaran rata-rata per pelanggan sekitar 659,2 yen. (rig)

Baca Juga: Dorong Penyederhanaan Administrasi Pajak, UMKM Bakal Dimintai Masukan
Topik : tarif ppn, bisnis minimarket, sektor ritel, jepang, konsumsi, internasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 17 Juni 2021 | 11:00 WIB
BELGIA
Kamis, 17 Juni 2021 | 10:06 WIB
ARAB SAUDI
Rabu, 16 Juni 2021 | 15:00 WIB
MESIR
Rabu, 16 Juni 2021 | 14:30 WIB
WALES
berita pilihan
Jum'at, 25 Juni 2021 | 10:29 WIB
EDUKASI PAJAK
Jum'at, 25 Juni 2021 | 10:00 WIB
KEBIJAKAN KEPABEANAN
Jum'at, 25 Juni 2021 | 09:34 WIB
SE-08/PP/2021
Jum'at, 25 Juni 2021 | 08:14 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 24 Juni 2021 | 19:09 WIB
REVISI UU KUP
Kamis, 24 Juni 2021 | 19:00 WIB
PENEGAKAN HUKUM
Kamis, 24 Juni 2021 | 18:35 WIB
SPANYOL
Kamis, 24 Juni 2021 | 18:30 WIB
KABUPATEN CIAMIS