Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Perusahaan Minyaknya Dipajaki Hingga 55%

0
0

UNI EMIRAT ARAB atau disingkat UEA adalah negara yang menganut sistem federal, presidensial, dan monarki konstitusional yang terdiri dari 7 emirat monarki absolut, yakni Abu Dhabi, Dubai, Sharjah, Ajman, Fujairah, Umm Al Quwain dan Ras Al Khaimah. Abu Dhabi merupakan ibukota negara ini.

UEA kini menjelma menjadi negara yang kaya raya dan berpotensial. Dahulu negara ini dikenal dengan negara miskin, di mana mayoritas wilayahnya berupa gurun. Memasuki dekade ke-5, UEA melesat tajam dan berkembang menjadi negara kaya, melebihi negara-negara maju.

Produksi minyak dan gas yang melimpah ruah ditambah stabilitas peningkatan di sektor non-hidrokarbon membuat negara ini menjadi negara kedua terkaya di kawasan Timur Tengah setelah Qatar. 

Baca Juga: Otoritas Proyeksi Jumlah Pebisnis yang Masuk Sistem Pajak Bertambah

Kekayaan UEA berdasarkan pengeluaran minyak dan gas yaitu 33% dari GDP negara. UEA adalah negara penghasil minyak ke-3 terbesar di kawasan teluk setelah Arab Saudi dan Iran. Pada tahun 2015, pendapatan per kapita UEA mencapai US$40.438.

Sistem Perpajakan

Berdasarkan laporan ‘Paying Taxes 2016’ yang dirilis World Bank dan PwC, negara timur tengah masih menjadi wilayah termudah dalam melakukan pembayaran pajak. 

Baca Juga: Efek Penerapan PPN & Cukai, Laba Bersih Perusahaan Ini Anjlok 54%

Dari laporan tersebut, negara UEA disusul Qatar menduduki daftar negara dengan total tarif pajak terendah yakni sebesar 15,9% dengan waktu untuk mematuhi pembayaran pajak hanya 12 jam. Adapun rata-rata tarif pajak global dalam laporan tersebut mencapai 40,8% dengan waktu untuk mematuhi pembayaran pajak 261 jam.

Di negara ini, tidak ada pajak penghasilan, semua warga negara berhak menggunakan seluruh pendapatan untuk kepentingannya masing-masing tanpa ada potongan pajak. Sama seperti Bahrain, negara ini tidak mengenakan pajak atas PPh Orang Pribadi, PPN, dividen, royalti, dan bunga.

Namun, dalam pertemuan ke 102 Forum Badan Kerja Sama Negara-negara Teluk (Gulf Cooperation Council/ GCC) pada akhir tahun lalu, Pemerintah UEA memutuskan untuk memberlakukan PPN pada tahun 2018 mendatang. Ini disebabkan karena semakin menurunnya harga minyak dunia.

Baca Juga: Masuk Daftar Hitam Pajak Uni Eropa, Ini Respons Uni Emirat Arab

Sebagai negara eksportir minyak terbesar ke-3 di dunia ini, UEA hanya bergantung pada pajak dari perusahaan minyak. Pajak badannya selangit, yaitu mencapai 50% (Dubai) dan 55% (Abu Dhabi). Sedangkan, perusahaan lainnya yang dikenakan pajak yaitu perusahaan perbankan internasional dengan tarif pajak 20%.

Pada 2010, sekitar 80% anggaran negaranya datang dari pendapatan minyak. Sedangkan yang berasal dari pajak, cukai, dan pungutan lain hanya 12%. Pajak tidak langsung lainnya yang dipungut oleh negara UEA adalah pajak properti, pajak daerah dan tarif jalan tol. Untuk alkohol, pajaknya mencapai 50%. Tetapi jika alkoholnya dikonsumsi di rumah, maka pajaknya menjadi 30%.

Sampai saat ini, UEA telah memiliki perjanjian penghindaran pajak berganda/P3B (tax treaty) dengan lebih dari 60 negara. Namun, UEA tidak memiliki aturan khusus terkait pajak internasionalnya seperti aturan transfer pricing, controlled foreign company (CFC), dan aturan thin capitalization.

Baca Juga: Bunga dan Dividen Hasil Deposito Bebas PPN
Uraian Keterangan
Sistem Pemerintahan, Politik Monarki
PDB Nominal US$ 370,29 miliar  (2015)
Pertumbuhan ekonomi 3,18% (2015)
Populasi 9,1 juta jiwa (2015)
Tax Ratio 1,4% (2015)
Otoritas Pajak Kementerian Keuangan
Sistem Perpajakan Self-Assessment System
Tarif PPh Badan · Perusahaan Minyak dan Gas 50%/55% (Dubai/Abu Dhabi) · Perusahaan Perbankan Internasional 20%
Tarif PPh Orang Pribadi -
Tarif PPN -
Tarif pajak dividen -
Tarif pajak royalti -
Tarif bunga -
Tax Treaty 60 negara

Produksi minyak dan gas yang melimpah ruah ditambah stabilitas peningkatan di sektor non-hidrokarbon membuat negara ini menjadi negara kedua terkaya di kawasan Timur Tengah setelah Qatar. 

Baca Juga: Otoritas Proyeksi Jumlah Pebisnis yang Masuk Sistem Pajak Bertambah

Kekayaan UEA berdasarkan pengeluaran minyak dan gas yaitu 33% dari GDP negara. UEA adalah negara penghasil minyak ke-3 terbesar di kawasan teluk setelah Arab Saudi dan Iran. Pada tahun 2015, pendapatan per kapita UEA mencapai US$40.438.

Sistem Perpajakan

Berdasarkan laporan ‘Paying Taxes 2016’ yang dirilis World Bank dan PwC, negara timur tengah masih menjadi wilayah termudah dalam melakukan pembayaran pajak. 

Baca Juga: Efek Penerapan PPN & Cukai, Laba Bersih Perusahaan Ini Anjlok 54%

Dari laporan tersebut, negara UEA disusul Qatar menduduki daftar negara dengan total tarif pajak terendah yakni sebesar 15,9% dengan waktu untuk mematuhi pembayaran pajak hanya 12 jam. Adapun rata-rata tarif pajak global dalam laporan tersebut mencapai 40,8% dengan waktu untuk mematuhi pembayaran pajak 261 jam.

Di negara ini, tidak ada pajak penghasilan, semua warga negara berhak menggunakan seluruh pendapatan untuk kepentingannya masing-masing tanpa ada potongan pajak. Sama seperti Bahrain, negara ini tidak mengenakan pajak atas PPh Orang Pribadi, PPN, dividen, royalti, dan bunga.

Namun, dalam pertemuan ke 102 Forum Badan Kerja Sama Negara-negara Teluk (Gulf Cooperation Council/ GCC) pada akhir tahun lalu, Pemerintah UEA memutuskan untuk memberlakukan PPN pada tahun 2018 mendatang. Ini disebabkan karena semakin menurunnya harga minyak dunia.

Baca Juga: Masuk Daftar Hitam Pajak Uni Eropa, Ini Respons Uni Emirat Arab

Sebagai negara eksportir minyak terbesar ke-3 di dunia ini, UEA hanya bergantung pada pajak dari perusahaan minyak. Pajak badannya selangit, yaitu mencapai 50% (Dubai) dan 55% (Abu Dhabi). Sedangkan, perusahaan lainnya yang dikenakan pajak yaitu perusahaan perbankan internasional dengan tarif pajak 20%.

Pada 2010, sekitar 80% anggaran negaranya datang dari pendapatan minyak. Sedangkan yang berasal dari pajak, cukai, dan pungutan lain hanya 12%. Pajak tidak langsung lainnya yang dipungut oleh negara UEA adalah pajak properti, pajak daerah dan tarif jalan tol. Untuk alkohol, pajaknya mencapai 50%. Tetapi jika alkoholnya dikonsumsi di rumah, maka pajaknya menjadi 30%.

Sampai saat ini, UEA telah memiliki perjanjian penghindaran pajak berganda/P3B (tax treaty) dengan lebih dari 60 negara. Namun, UEA tidak memiliki aturan khusus terkait pajak internasionalnya seperti aturan transfer pricing, controlled foreign company (CFC), dan aturan thin capitalization.

Baca Juga: Bunga dan Dividen Hasil Deposito Bebas PPN
Uraian Keterangan
Sistem Pemerintahan, Politik Monarki
PDB Nominal US$ 370,29 miliar  (2015)
Pertumbuhan ekonomi 3,18% (2015)
Populasi 9,1 juta jiwa (2015)
Tax Ratio 1,4% (2015)
Otoritas Pajak Kementerian Keuangan
Sistem Perpajakan Self-Assessment System
Tarif PPh Badan · Perusahaan Minyak dan Gas 50%/55% (Dubai/Abu Dhabi) · Perusahaan Perbankan Internasional 20%
Tarif PPh Orang Pribadi -
Tarif PPN -
Tarif pajak dividen -
Tarif pajak royalti -
Tarif bunga -
Tax Treaty 60 negara
Topik : profil perpajakan uni emirat arab, uni emirat arab
artikel terkait
Jum'at, 22 Februari 2019 | 17:17 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BAHAMA
Rabu, 17 Oktober 2018 | 18:33 WIB
PROFIL PERPAJAKAN ARGENTINA
Selasa, 22 Januari 2019 | 16:40 WIB
PROFIL PERPAJAKAN RUMANIA
Selasa, 04 September 2018 | 18:38 WIB
PROFIL PERPAJAKAN PAPUA NUGINI
berita pilihan
Jum'at, 26 Januari 2018 | 11:50 WIB
PROFIL PERPAJAKAN ISLE OF MAN
Selasa, 08 Agustus 2017 | 09:49 WIB
PROFIL PERPAJAKAN ESTONIA
Jum'at, 22 Februari 2019 | 17:17 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BAHAMA
Kamis, 03 November 2016 | 17:59 WIB
PROFIL PERPAJAKAN KYRGYZSTAN
Selasa, 29 November 2016 | 10:30 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BELANDA
Selasa, 21 Maret 2017 | 12:01 WIB
PROFIL PERPAJAKAN JERMAN
Senin, 19 Juni 2017 | 15:47 WIB
PROFIL PERPAJAKAN HONGARIA
Selasa, 06 Juni 2017 | 16:15 WIB
PROFIL PERPAJAKAN SWEDIA
Kamis, 06 Juli 2017 | 17:15 WIB
PROFIL PERPAJAKAN REPUBLIK CEKO
Rabu, 13 September 2017 | 11:54 WIB
PROFIL PERPAJAKAN DENMARK