Fokus
Data & Alat
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Rabu, 09 November 2022 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 09 NOVEMBER - 15 NOVEMBER 2022
Reportase

Pahami Transfer Pricing Atas Aset Tidak Berwujud di Webinar Ini!

A+
A-
1
A+
A-
1
Pahami Transfer Pricing Atas Aset Tidak Berwujud di Webinar Ini!

Exclusive WebinarTransfer Pricing and Intangibles: Concept, Issues, and Recent Case Study.

DALAM beberapa dekade terakhir, aset tidak berwujud (intangibles) menjadi salah satu faktor yang paling relevan ketika menjalankan bisnis secara global (OECD, 2013). Aset tidak berwujud sangat penting terkhususnya bagi negara-negara yang menjadi penyedia dukungan teknologi. Hal ini menjadi krusial untuk mewujudkan secara penuh keseluruhan manfaat yang berasal dari produk dan layanan baru.

Beriringan dengan makin pentingnya aset tidak berwujud bagi perekonomian maka perlakuan pajak atas aset tersebut juga makin diawasi dengan cermat (IBFD, 2018). Sebagaimana jenis transaksi lainnya, perusahaan multinasional akan mengusahakan cara terbaiknya untuk mengoptimalkan bisnis mereka yang terkait dengan aset tidak berwujud agar memperoleh perlakukan pajak yang paling efisien.

Di sisi lain, otoritas pajak mengkhawatirkan digunakannya aset tidak berwujud dalam perencanaan pajak agresif (aggressive tax planning). Perencanaan tersebut berpotensi untuk mengakibatkan penggerusan basis pajak dan pergeseran keuntungan (base erosion and profit shifting).

OECD telah menyadari permasalahan yang berpotensi muncul dari aset tidak berwujud. Menanggapi hal tersebut, OECD menyimpulkan hasil temuannya pada Aksi 8 Proyek BEPS. Aksi ini kemudian diadopsi dalam pedoman penetapan harga transfer OECD (OECD TP Guidelines) sejak tahun 2017 lalu.

Pada BAB VI pedoman OECD, dibahas secara khusus mengenai penentuan kondisi wajar atas transaksi yang melibatkan penggunaan atau pengalihan aset tidak berwujud. Pedoman tersebut bertujuan untuk memastikan bahwa keuntungan yang terkait dengan penggunaan dan pengalihan aset tidak berwujud dapat dialokasikan dengan tepat sesuai dengan penciptaan nilai (value creation). Selain itu, tujuan lainnya adalah untuk mengembangkan aturan penetapan harga transfer untuk pengalihan aset tidak berwujud yang sulit dinilai (hard-to-value intangibles).

OECD TP Guidelines juga membantu perusahaan multinasional dalam menentukan alokasi laba wajar sesuai fungsi yang dijalankan, aset yang digunakan, dan risiko-risiko terkait dengan pengembangan, peningkatan, perawatan, perlindungan, dan eksploitasi (development, enhancement, maintenance, protection, and exploitation/DEMPE).

Untuk memperdalam pemahaman mengenai penetapan harga transfer atas aset tidak berwujud, pada bulan Desember mendatang, yakni Kamis, 15 Desember 2022, DDTC Academy mengadakan Exclusive Webinar berjudul Transfer Pricing and Intangibles: Concept, Issues, and Recent Case Study.

Topik yang akan dibahas antara lain:

  • Transfer pricing of intangibles under PMK 22/2020 and OECD TP Guidelines 2022
  • Arm’s length principle of intangibles
  • Hard-to-value intangibles
  • Parties entitlement of intangible related return
  • DEMPE functional analysis
  • Quantifying benefits obtained by using intangible property
  • Valuation of intangible property
  • Software usage which can be classified as royalty
  • Marketing intangible related return
  • Application of bright line test
  • Selecting comparables
  • Minimizing transfer pricing audit risk and issues
  • Recent case study

Melengkapi pemahaman dan pengalaman yang diperoleh peserta, webinar ini dilengkapi dengan pembahasan mengenai studi kasus terkini terkait kasus-kasus aset tidak berwujud yang nyata.

Materi webinar akan dibawakan oleh profesional transfer pricing DDTC, yakni Manager of Transfer Pricing Services DDTC Muhammad Putrawal Utama dan Senior Specialist of Transfer Pricing Services DDTC Tami Putri Pungkasan.

Muhammad Putrawal Utama adalah praktisi berpengalaman di bidang dokumentasi transfer pricing, mutual agreement procedure (MAP), dan advance pricing agreement (APA). Putrawal juga memimpin tim khusus yang menangani isu transfer pricing terkait aset tidak berwujud dan transaksi keuangan.

Selain itu, pembicara kedua, Tami Putri Pungkasan adalah praktisi berpengalaman di bidang sengketa transfer pricing untuk berbagai industri.

Webinar kali ini diadakan secara online melalui Zoom Meeting pukul 09.30 hingga 12.00 WIB.

Daftarkan diri Anda pada link berikut:

https://academy.ddtc.co.id/seminar

Harga promo spesial paket bundle 2 seminar!

Jika Anda mengambil webinar ini dan DDTC’s 2023 Tax Outlook Seminar: Concerning Your Company Tax Risk, Anda akan memperoleh harga spesial dari harga normal Rp1.600.000 menjadi Rp1.300.000.


Daftar segera, karena kapasitas peserta sangat terbatas!

Membutuhkan informasi lebih lanjut? Hubungi Hotline DDTC Academy (+62)812-8393-5151 / [email protected] (Vira) atau melalui media sosial DDTC Academy Instagram (@ddtcacademy), Facebook (DDTC Academy), Twitter (@ddtcacademy), Telegram Channel (DDTCAcademy), dan LinkedIn Group (DDTC Academy). (sap)

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : DDTC Academy, agenda pajak, kursus pajak, seminar pajak, exclusive webinar, transfer pricing

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Selasa, 01 November 2022 | 13:35 WIB
DDTC ACADEMY - ADIT EXAM PREPARATIOIN COURSE

Perdalam Pengetahuan Dua Pilar Termasuk Pajak Global dalam Kelas Ini!

Senin, 31 Oktober 2022 | 15:00 WIB
BINCANG ACADEMY

Apa Saja Tips & Trik Menulis Argumen Hukum Agar Memenangkan Sengketa?

Sabtu, 29 Oktober 2022 | 12:30 WIB
PROFESI PERPAJAKAN

Didukung Teknologi Digital, Peluang Profesi Konsultan Pajak Makin Luas

Jum'at, 28 Oktober 2022 | 14:31 WIB
ADA APA DENGAN PAJAK?

Bagaimana Pajak dan Bea atas Barang Bawaan Penumpang dari Luar Negeri?

berita pilihan

Kamis, 01 Desember 2022 | 13:45 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

WP Non-Efektif Ingin Lakukan Perubahan Data? Aktifkan Dulu NPWP-nya

Kamis, 01 Desember 2022 | 12:15 WIB
BADAN PUSAT STATISTIK

BPS Catat Inflasi November 2022 Sebesar 5,42%, BBM Masih Punya Andil

Kamis, 01 Desember 2022 | 11:33 WIB
RPP HKFN

Penerbitan Obligasi Daerah Cukup Pakai Perkada, Begini Rancangannya

Kamis, 01 Desember 2022 | 11:09 WIB
EKONOMI DIGITAL

Ekonomi Digital Melesat, Banyak UMKM Perlu Masuk Marketplace dan Ritel

Kamis, 01 Desember 2022 | 10:30 WIB
PENEGAKAN HUKUM

Waduh, Aduan Penipuan Berkedok Petugas Bea Cukai Melonjak Drastis

Kamis, 01 Desember 2022 | 10:00 WIB
KPP MADYA DENPASAR

Konfirmasi Soal Omzet, Petugas Pajak Kunjungi Pabrik Roti

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:45 WIB
KOTA SAMARINDA

Patuhi UU HKPD, Samarinda Bakal Atur Seluruh Jenis Pajak dalam 1 Perda

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:31 WIB
HUT KE-15 DDTC

Daftar Pemenang Lomba Menulis Artikel Pajak 2022 Berhadiah Rp55 Juta

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Dukung Program Kendaraan Listrik, Industri Keuangan Ditawari Insentif