Berita
Sabtu, 18 September 2021 | 11:00 WIB
SEJARAH PAJAK DUNIA
Sabtu, 18 September 2021 | 10:30 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 18 September 2021 | 10:00 WIB
RUU HKPD
Sabtu, 18 September 2021 | 09:21 WIB
PAJAK DALAM BERITA
Review
Rabu, 15 September 2021 | 11:45 WIB
TAJUK
Rabu, 08 September 2021 | 18:19 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 01 September 2021 | 17:06 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 01 September 2021 | 12:00 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 17 September 2021 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 17 September 2021 | 17:58 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 17 September 2021 | 16:56 WIB
PROFIL PERPAJAKAN MAKAU
Jum'at, 17 September 2021 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 15 September 2021 | 11:00 WIB
STATISTIK FISKAL DAERAH
Rabu, 15 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 15 - 21 SEPTEMBER 2021
Rabu, 08 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 8 - 14 SEPTEMBER 2021
Rabu, 01 September 2021 | 11:15 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Komunitas
Jum'at, 17 September 2021 | 21:39 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Jum'at, 17 September 2021 | 14:00 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2021
Kamis, 16 September 2021 | 11:44 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2021
Kamis, 16 September 2021 | 09:30 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Hari Pajak, DJP Luncurkan Aplikasi Pendukung Pelaksanaan Tugas

A+
A-
5
A+
A-
5
Hari Pajak, DJP Luncurkan Aplikasi Pendukung Pelaksanaan Tugas

Aplikasi pendukung pelaksanaan tugas. (tangkapan layar Youtube)

JAKARTA, DDTCNews – Bertepatan dengan momentum Hari Pajak 2021, Ditjen Pajak (DJP) merilis aplikasi pendukung pelaksanaan tugas.

Peresmian dilakukan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Adapun aplikasi yang dimaksud antara lain DJP Connect, CRM Edukasi Perpajakan, CRM Transfer Pricing, Dashboard Wajib Pajak KPP Madya, Ability to Pay, Smartweb, dan Integrasi Aplikasi 9 Aplikasi Sistem Informasi DJP (SIDJP).

“Langkah-langkah ini [peluncuran aplikasi] adalah langkah luar biasa yang baik karena akan mempersempit diskresi dari masing-masing fiskus sendiri maupun dari sisi wajib pajak,” ujar Sri Mulyani, Rabu (14/7/2021).

Baca Juga: Tak Cuma Indonesia, Negara Lain Jadikan Kantor Pajak Penyalur Insentif

Dengan adanya berbagai aplikasi pendukung pelaksanaan tugas itu, Sri Mulyani berharap akan terciptanya kepastian, efisiensi, dan kesederhanaan administrasi. Selain itu, dia berharap aplikasi itu dapat mempersempit kemungkinan pegawai menyalahgunakan data-data wajib pajak.

Dia pun berharap berbagai aplikasi tersebut akan mengurangi atau menghilangkan risiko tata kelola. Salah satu contoh risikonya adalah kemungkinan petugas pajak memperlakuan wajib pajak sebagai klien pribadi, bukan institusi.

“Itu bisa menciptakan berbagai penyelewengan seperti yang kita lihat dalam kasus yang sedang diselidiki KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi),” katanya.

Baca Juga: Tak Perlu Repot, Cek Tagihan Pajak PBB Bisa Lewat Aplikasi Ini

Dalam kesempatan tersebut, Sri Mulyani juga meminta peluncuran aplikasi akan terus diikuti dengan penyempurnaan. Pasalnya, setelah diluncurkan, akan ada banyak feedback, baik kritik, komplain, dan saran.

Dia meminta pegawai yang mengelola dan mengembangan aplikasi tetap open minded. Pada saat bersamaan, para pegawai yang memberikan kritik atau masukan tetap sopan. Dengan demikian, akan tercipta ruang komunikasi yang konstruktif.

“Saya berharap seluruh jajaran DJP adalah manusia yang memiliki mindset dan karakter yang terbuka, konstruktif, dan beradab,” imbuh Sri Mulyani.

Baca Juga: Amankan Penerimaan Pajak, DJP Awasi Sektor Usaha Ini

Sri Mulyani berharap berbagai inovasi akan terus ditingkatkan tapi tetap terkoordinasi. Dengan demikian, pelayanan bisa pasti dan konsisten. Wajib pajak diberikan kemudahan administrasi sehingga kepatuhan pajak meningkat.

Dirjen Pajak Suryo Utomo mengatakan aplikasi pendukung pelaksanaan tugas akan mulai digunakan hari ini. Dia berharap pelaksanaan tugas bisa menjadi lebih efektif, efisien, dan akuntabel. Peluncuran ini juga menjadi bagian dari reformasi perpajakan.

“Ini menjadi milestone dalam reformasi perpajakan sebagai upaya memperbaiki sistem administrasi perpajakan menuju sistem administrasi pajak yang baru pada 2024,” kata Suryo. (kaw)

Baca Juga: Pakai Cara Ini, DJP Bisa Tahu Daftar Belanja WNI di Luar Negeri

Topik : Hari Pajak, Hari Pajak 14 Juli, Sri Mulyani, aplikasi, DJP Connect, RM Transfer Pricing, SIDJP, DJP

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Geovanny Vanesa Paath

Rabu, 14 Juli 2021 | 21:25 WIB
Di era sekarang, aplikasi yang berbasis digital ini sangat diperlukan untuk mengurangi berbagai cost yang timbul dalam proses pemungutan pajak, baik dari sisi DJP maupun Wajib Pajak. Semoga aplikasi ini dapat dimanfaatkan dengan baik dan dapat terus berkembang semakin maju.
1

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 11 September 2021 | 09:00 WIB
PAJAK DALAM BERITA

PPh Bunga Obligasi Turun dan 2 Aplikasi Pajak Ditutup! Cek Videonya

Jum'at, 10 September 2021 | 19:18 WIB
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

UMKM Jangan Lihat Laporan Keuangan Sebagai Momok

Jum'at, 10 September 2021 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Dapat Surat Teguran dari DJP? Wajib Pajak Diimbau Lakukan Ini

Jum'at, 10 September 2021 | 14:03 WIB
APLIKASI BEA CUKAI

Bea Cukai Luncurkan 'Siapbecik', Layanan Digital di Kawasan Berikat

berita pilihan

Sabtu, 18 September 2021 | 11:00 WIB
SEJARAH PAJAK DUNIA

Dari Perkara Wiski Sampai Gender, Ini 10 Pemberontakan Pajak Terbesar

Sabtu, 18 September 2021 | 10:30 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Peta Kapasitas Fiskal Daerah Provinsi

Sabtu, 18 September 2021 | 10:00 WIB
RUU HKPD

DBH Perikanan Dihapus dalam RUU HKPD, Ini Alasannya

Sabtu, 18 September 2021 | 09:21 WIB
PAJAK DALAM BERITA

WP Tak Diaudit Lebih Berisiko dan NPWP Bendahara Dihapus, Cek Videonya

Sabtu, 18 September 2021 | 09:00 WIB
BELANDA

Kebijakan Baru PPN e-Commerce Eropa, Pelapak Online Perlu Tahu Ini

Sabtu, 18 September 2021 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN

Isu Terpopuler: DJP Kerahkan Pegawai ke Lapangan dan Tebar Email ke WP

Sabtu, 18 September 2021 | 06:00 WIB
KABUPATEN BANGLI

Tak Perlu Repot, Cek Tagihan Pajak PBB Bisa Lewat Aplikasi Ini

Jum'at, 17 September 2021 | 21:39 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA

Multidisiplin Ilmu, Profesional Pajak Harus Tahu Ini

Jum'at, 17 September 2021 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu PKP Kegiatan Usaha Tertentu?