Fokus
Komunitas
Minggu, 03 Juli 2022 | 11:30 WIB
Dir. Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakri
Kamis, 30 Juni 2022 | 11:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Rabu, 29 Juni 2022 | 16:01 WIB
DDTC ACADEMY - EXCLUSIVE SEMINAR
Rabu, 29 Juni 2022 | 11:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Reportase

Hari Ini, Fitur Laporan Insentif Covid-19 Disediakan di DJP Online

A+
A-
69
A+
A-
69
Hari Ini, Fitur Laporan Insentif Covid-19 Disediakan di DJP Online

Tampilan menu Layanan di DJP Online. 

JAKARTA, DDTCNews – Ditjen Pajak (DJP) meminta agar wajib pajak tidak lupa menyampaikan laporan pemanfaatan realisasi insentif yang diberikan pemerintah sebagai respons adanya pandemi Covid-19.

Kepala Seksi Peraturan Pemotongan dan Pemungutan PPh II DJP Ilmiantio Himawan mengatakan optimalisasi pemanfaatan insentif dilakukan dengan cara tertib mengikuti prosedur yang tercantum dalam PMK 44/2020.

“Yang terpenting dari insentif ini mohon wajib pajak menaati batas akhir pelaporan realisasi insentif,” katanya dalam acara Radio Talkshow ‘Hadapi Corona, Pemerintah Beri Fasilitas dan Perluas Insentif Pajak’, Selasa (12/5/2020).

Baca Juga: Catat! PPh Final yang Dibayar dalam PPS Bukan Biaya Pengurang Pajak

Ilmiantio menjelaskan laporan realisasi diperlukan agar DJP dapat menghitung jumlah dan nilai dari insentif yang diberikan. Selain itu, laporan realisasi juga digunakan untuk kepentingan pengawasan agar insentif yang diberikan tepat sasaran.

Dia mencontohkan untuk insentif PPh Pasal 21 ditanggung pemerintah (DTP), laporan realisasinya paling lambat jatuh pada 20 Mei 2020 untuk masa pajak April 2020. Wajib pajak diharapkan dapat menyampaikan laporan realisasi insentif tepat waktu. Baca artikel ‘Simak, Ini Tanggal Penyampaian Laporan Insentif Pajak ke DJP’.

DJP, lanjutnya, juga berkomitmen untuk menyediakan aplikasi laporan realisasi yang dapat dimanfaatkan wajib pajak dalam waktu dekat. Sistem DJP Online disiapkan sebagai sarana wajib pajak untuk menyampaikan laporan pemanfaatan insentif.

Baca Juga: Atasi Isu Tunggakan Pajak, Pemda Ini Tawarkan Pemutihan dan Diskon PBB

“Untuk form laporan pada hari ini coba kita sediakan di DJP Online, di menu Layanan DJP Online nanti ada tersedia laporan realisasi," paparnya.

DDTCNews mencoba membuka di DJP Online. Sudah ada fitur ‘e-Reporting Insentif Covid-19’. Agar muncul di menu Layanan, wajib pajak perlu melakukan aktivasi fitur layanan di menu Profil. Namun, hingga pukul 19.00 WIB, fitur yang mengarah pada https://ereportingcovid19.pajak.go.id/ ini belum bisa dioperasikan. Hingga saat ini juga belum ada pernyataan resmi dari DJP.

Seperti diketahui, untuk laporan realisasi PPh Pasal 21 ditanggung pemerintah (DTP) dan PPh final DTP UMKM, penerima insentif wajib menyampaikannya paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya setelah masa pajak berakhir. Untuk PPh Pasal 21 DTP, yang menyampaikan laporan adalah pemberi kerja.

Baca Juga: Pemutihan Pajak Diadakan Kembali, Berlaku Hingga 31 Agustus

Laporan realisasi pembebasan PPh Pasal 22 Impor dan pengurangan angsuran PPh Pasal 25 wajib disampaikan setiap tiga bulan. Adapun batas akhir pelaporannya adalah tanggal 20 Juli 2020 (untuk masa pajak April—Juni 2020) dan tanggal 20 Oktober 2020 (untuk masa pajak Juli—September 2020).

Jika pemberi kerja dan/atau wajib pajak belum menyampaikan laporan realisasi sesuai tanggal tersebut, sistem informasi DJP akan memberikan notifikasi kepada Account Representative pemberi kerja/wajib pajak bersangkutan. Selanjutnya, akan ada tindak lanjut sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang perpajakan. (kaw)

Baca Juga: Kanwil DJP Jatim II Catat 7.012 Wajib Pajak Ikut PPS
Topik : PMK 44/2020, insentif pajak, laporan insentif, se-29/2020, DJP Online, DJP

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

HR Wijaya

Kamis, 14 Mei 2020 | 15:49 WIB
Katanya laporan realisasi yg Excel harus lampirkan juga Kode Cetak Billing/SSP untuk diupload, tapi tidak bisa. Karena di e-reporting hanya bisa file Excel. Gimana ya?

Leonardo

Selasa, 19 Mei 2020 | 15:14 WIB
sama nih, akhirnya lapor file excel nya aja

Blackwings

Rabu, 13 Mei 2020 | 11:50 WIB
Ada yg mengalami? Surat keterangan pp23 sudah terbit dan dicetak, tp ketika dicek di rumah dokumen, status surat keterangan pp23 nya tidak berlaku 😅

Leonardo

Selasa, 19 Mei 2020 | 15:13 WIB
Harus ajukan ulang di kwsp

Budi Halim

Rabu, 13 Mei 2020 | 10:35 WIB
kak. belum bisa digunakan aplikasi untuk laporan realisasinya... bisa minta caranya.. terima kasih..

Raden Arief D.N

Selasa, 12 Mei 2020 | 23:01 WIB
sudah bisa digunakan, saat error linknya di klik sampai warna biru lalu enter.
1

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 01 Juli 2022 | 08:20 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

PPS Berakhir, Apa Selanjutnya? Begini Kata Dirjen Pajak

Kamis, 30 Juni 2022 | 17:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Awas! DJP Sebut Batas Akhir Penyampaian SPPH Pakai Zona Waktu WIB

Kamis, 30 Juni 2022 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Perhatian! Insentif Pajak untuk Dunia Usaha Berakhir Hari Ini

Kamis, 30 Juni 2022 | 16:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

WP Dapat Surat Imbauan Tapi Tidak Ikut PPS, DJP Akan Tindaklanjuti

berita pilihan

Selasa, 05 Juli 2022 | 19:00 WIB
KEBIJAKAN KEPABEANAN

Jelang Iduladha, DJBC Perketat Pengawasan Impor Binatang Hidup

Selasa, 05 Juli 2022 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Catat! PPh Final yang Dibayar dalam PPS Bukan Biaya Pengurang Pajak

Selasa, 05 Juli 2022 | 17:45 WIB
KABUPATEN SUKOHARJO

Waduh! Ribuan Kendaraan Tunggak Pajak Kendaraan Sampai Rp50 Miliar

Selasa, 05 Juli 2022 | 17:30 WIB
KPP PRATAMA SERANG BARAT

Cocokkan Data, Petugas Pajak Sambangi Lokasi Usaha Pengusaha Komputer

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:45 WIB
KINERJA FISKAL

Tahun Ini, Pemerintah Bayar Bunga Utang Rp403 Triliun

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Simak Lagi Cara Gabung NPWP Suami-Istri, Siapkan Dokumen Pendukungnya

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:00 WIB
KPP PRATAMA DENPASAR TIMUR

Minta Konfirmasi Data, Pegawai Pajak Datangi Lokasi Agen Perjalanan

Selasa, 05 Juli 2022 | 15:30 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Basisnya Tinggi, Penerimaan Pajak Semester II/2022 Diprediksi Rp889 T

Selasa, 05 Juli 2022 | 15:00 WIB
KP2KP NUNUKAN

Petugas Pajak Sisir Usaha di Sekitar Bandara, Gali Info Soal Omzet