Review
Rabu, 19 Januari 2022 | 15:20 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 11:15 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:15 WIB
DIRJEN PERIMBANGAN KEUANGAN ASTERA PRIMANTO BHAKTI:
Fokus
Literasi
Senin, 24 Januari 2022 | 19:00 WIB
KAMUS CUKAI
Senin, 24 Januari 2022 | 16:30 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 21 Januari 2022 | 19:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Rabu, 26 Januari 2022 | 08:11 WIB
KURS PAJAK 26 JANUARI - 1 FEBRUARI 2022
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Komunitas
Rabu, 26 Januari 2022 | 11:00 WIB
DDTC TAX WEEKS 2022
Selasa, 25 Januari 2022 | 16:40 WIB
HASIL SURVEI PERSIDANGAN ONLINE
Senin, 24 Januari 2022 | 15:31 WIB
HASIL SURVEI PERSIDANGAN ONLINE
Jum'at, 21 Januari 2022 | 16:11 WIB
HASIL DEBAT 30 Desember 2021—19 Januari 2022
Reportase
Perpajakan.id

Berlibur ke Islandia Mahal karena Pajak? Ternyata Ada Alasan Lain

A+
A-
0
A+
A-
0
Berlibur ke Islandia Mahal karena Pajak? Ternyata Ada Alasan Lain

The Northern lights in Ísafjörður. (sumber:https://www.visiticeland.com/article/northern-lights-in-iceland/)

REYKJAVIK, DDTCNews - Berencana berlibur ke Islandia? Anda perlu menyiapkan biaya lebih banyak. Ongkos berwisata di negara tempat pertemuan 2 lempeng tektonik tersebut memang terbilang mahal, bahkan dengan standar turis yang menggunakan mata uang dolar Amerika Serikat (AS).

Iceland Magazine mengungkapkan biaya liburan di Islandia jauh lebih mahal dari kebanyakan negara Eropa lainnya. Bahkan turis butuh lebih banyak uang dibandingkan berwisata di negara yang sudah terkenal dengan biaya akomodasi tinggi seperti Swiss, Norwegia, dan Denmark.

"Harga konsumen di Islandia rata-rata 66% lebih tinggi daripada Eropa," tulis laporan Iceland Magazine dikutip pada Sabtu (20/11/2021).

Baca Juga: Rupiah Kembali Melemah Terhadap Dolar AS dan Mayoritas Negara Mitra

Laporan tersebut menyatakan beberapa faktor menjadi penyebab utama biaya berwisata di Islandia sangat tinggi. Faktor tersebut antara lain impor bahan makanan, tarif pajak, dan standar biaya hidup yang tinggi.

Sebagian besar bahan makanan yang masuk ke Islandia berasal dari luar negeri. Pemerintah mengenakan tarif bea masuk yang relatif tinggi untuk bahan makanan seperti gandum, bir, dan sembako.

Kemudian beban pajak di Islandia juga termasuk tinggi. Tarif PPN ditetapkan sebesar 24%. Tarif khusus PPN sebesar 11% hanya berlaku pada bahan makanan.

Baca Juga: Ingat, Wajib Lapor Berkala di DJP Online Agar Dividen Bebas Pajak

"Meskipun pajak merupakan kontributor, tetapi bukan pajak sebagai penyebab biaya tinggi di Islandia," tulis laporan tersebut.

Faktor utama besarnya biaya berwisata di Islandia adalah standar hidup yang tinggi warganya. Tingkat pendapatan rata-rata penduduk sekitar US$60.000 per tahun. Sebagai pembanding, pendapatan rata-rata warga AS sekitar US$48.150 per tahun.

Hal tersebut berimplikasi pada tingkat upah bulanan yang juga tinggi. Pekerja di Islandia dibayar sekitar US$15 per jam. Sehingga, upah minimum yang berlaku bergerak pada kisaran US$2.500 per bulan atau setara Rp35,5 juta per bulan.

Baca Juga: Pengusaha Minta Kredit Pajak Masukan Segera Dipulihkan

"Jadi karyawan memperoleh lebih banyak dan pelanggan umumnya membayar lebih untuk sebuah barang," jelas Iceland Magazine. (sap)

Topik : pajak internasional, PPN, pajak wisata, PPh, Islandia, Eropa

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Senin, 24 Januari 2022 | 10:30 WIB
BELGIA

Banyak Fraud, Uni Eropa Ingin Ubah Ketentuan PPN

Minggu, 23 Januari 2022 | 12:00 WIB
KOREA SELATAN

Otoritas Pajak Diminta Gencarkan Pemeriksaan di Sektor Properti

berita pilihan

Rabu, 26 Januari 2022 | 12:07 WIB
EDUKASI PAJAK

Pahami Ketentuan Pajak dengan Mudah, Pakai Perpajakan.id Versi 2

Rabu, 26 Januari 2022 | 12:00 WIB
KEBIJAKAN PERINDUSTRIAN

Kebut Hilirisasi Industri, Jokowi: Agar Kita Dapat Royalti & Pajaknya

Rabu, 26 Januari 2022 | 11:30 WIB
SE-52/PJ/2021

Interpretasikan P3B, Pegawai DJP Harus Konsisten Gunakan Definisi

Rabu, 26 Januari 2022 | 11:06 WIB
DDTC TAX WEEKS 2022

Ini 4 Isu Pajak yang Perlu Dicermati dan Diantisipasi pada 2022

Rabu, 26 Januari 2022 | 11:00 WIB
DDTC TAX WEEKS 2022

Buka Kantor di Surabaya, DDTC Gelar Free Webinar Kepatuhan Pajak 2022

Rabu, 26 Januari 2022 | 10:30 WIB
DDTC TAX WEEKS 2022

Reformasi Pajak Ditopang Teknologi, Anda Sudah Siap?

Rabu, 26 Januari 2022 | 10:00 WIB
Perdirjen Per-20/BC/2021

Simak Cara Pemberitahuan Pabean Impor dengan Voluntary Declaration

Rabu, 26 Januari 2022 | 09:30 WIB
INVESTASI ASING

Bertemu PM Singapura, Jokowi Kantongi Komitmen Investasi Rp132 Triliun

Rabu, 26 Januari 2022 | 09:15 WIB
DATA PPS HARI INI

Data 25 Januari 2022: 7.417 WP Ikut PPS, Nilai Investasi Naik Tajam

Rabu, 26 Januari 2022 | 09:00 WIB
PROVINSI KEPULAUAN RIAU

Sedang Dipertimbangkan, Program Pemutihan Pajak Bakal Diadakan Lagi