Fokus
Literasi
Jum'at, 18 Juni 2021 | 19:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:01 WIB
KAMUS PAJAK PENGHASILAN
Jum'at, 18 Juni 2021 | 16:01 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 17 Juni 2021 | 18:11 WIB
CUKAI (18)
Data & Alat
Kamis, 17 Juni 2021 | 18:50 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 16 Juni 2021 | 08:55 WIB
KURS PAJAK 16 JUNI 2021-22 JUNI 2021
Rabu, 09 Juni 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 9 JUNI 2021-15 JUNI 2021
Selasa, 08 Juni 2021 | 18:33 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Komunitas
Rabu, 16 Juni 2021 | 15:00 WIB
DDTC PODTAX
Rabu, 16 Juni 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Senin, 14 Juni 2021 | 14:11 WIB
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN JAYA
Sabtu, 12 Juni 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Banggar dan Pemerintah Sepakati Target Penerimaan Pajak 2021 Turun 3%

A+
A-
2
A+
A-
2
Banggar dan Pemerintah Sepakati Target Penerimaan Pajak 2021 Turun 3%

Menteri Keuangan Sri Mulyani. (tangkapan layar Youtube DPR)

JAKARTA, DDTCNews – Pemerintah dan Badan Anggaran DPR RI telah menyepakati target penerimaan pajak 2021 turun 3,05% dari yang tertuang dalam RUU RAPBN 2021.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan target penerimaan pajak 2021 disepakati senilai Rp1.229,6 triliun, turun Rp38,9 triliun dari rencana awal Rp1.268,4 triliun. Koreksi dilakukan dengan pertimbangan proyeksi penerimaan pajak 2020 tidak mencapai target dalam Perpres No.72/2020 senilai Rp1.198,8 triliun.

"Dengan basis tahun 2020 yang lebih rendah menyebabkan implicit growth menjadi sangat tinggi, yaitu mendekati 18%. Padahal, tahun 2021 kita masih melihat ketidakpastian ekonomi yang cukup besar," katanya dalam rapat bersama Banggar DPR RI secara virtual, Jumat (11/9/2020).

Baca Juga: Dalam Satu Dekade, Kebocoran Pajak di Negara Ini Tembus Rp333 Triliun

Sri Mulyani mengatakan Panja A telah membahas kebutuhan koreksi target penerimaan pajak 2021 agar lebih menggambarkan kondisi realitas yang dihadapi tahun depan. Penghitungan itu mempertimbangkan memproyeksi target penerimaan pajak pada Perpres No. 72/2020 tidak akan tercapai berdasarkan perkembangan penerimaan hingga Agustus.

Meski hasil pembahasan RAPBN 2021 memutuskan koreksi target penerimaan pajak, Sri Mulyani memastikan Ditjen Pajak tetap akan mengupayakan mengumpulkan pajak secara maksimal tahun depan.

"Pada saat yang sama tetap ada effort yang bisa dipertanggungjawabkan dari DJP untuk penerimaan pajak yang optimal," ujarnya.

Baca Juga: Soal Pembahasan Revisi UU KUP, Ini Kata Wakil Ketua Komisi XI DPR

Dalam paparannya, Sri Mulyani menyebut target penerimaan pajak penghasilan (PPh) migas ditargetkan naik 11,0%, dari semula Rp41,2 triliun menjadi Rp45,7 triliun. Sementara target penerimaan PPh nonmigas turun 3,12%, dari Rp658,7 triliun menjadi Rp638,1 triliun.

Adapun target penerimaan perpajakan 2021 yang semula Rp1.481,9 triliun turun 2,52% menjadi Rp1.444,5 triliun. Jika target penerimaan pajak turun hingga 3,05%, target penerimaan kepabeanan dan cukai justru naik 0,74%, dari semula Rp205,7 triliun menjadi Rp213,4 triliun.

Dengan koreksi tersebut, Ketua Banggar DPR RI Said Abdullah berharap pemerintah dapat mencapai target penerimaan pajak yang ditetapkan. Menurutnya penerimaan pajak akan menjadi penentu dalam pencapaian target pembangunan 2021.

Baca Juga: Pemerintah Usulkan Penerapan Pajak Pariwisata Bagi Turis

Menurutnya, target penerimaan pajak yang sudah kita sepakati sebesar Rp1.229,6 triliun cukup realistis sekaligus optimistis bagi pemerintah. Said menilai target penerimaan pajak tersebut sudah berada di atas pertumbuhan alamiahnya sekitar 9%.

"Target tersebut juga memiliki konsekuensi tersendiri dalam postur APBN lainnya. Jika tidak tercapai, pemerintah harus memiliki manajemen risiko fiskal yang baik, untuk tidak boleh lagi menambah defisit anggaran," katanya. (kaw)

Baca Juga: Soal Sistem Pajak dan Kesetaraan Gender, Ini Kata Sri Mulyani
Topik : penerimaan pajak, RAPBN 2021, Sri Mulyani, Banggar, DPR
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Monic Provi Dewinta

Kamis, 17 September 2020 | 10:09 WIB
Diharapkan penerapan manajemen risiko fiskal ini dapat diimbangi dengan memfokukan kembali realokasi anggaran yang fleksibel.
1
artikel terkait
Kamis, 10 Juni 2021 | 15:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Kamis, 10 Juni 2021 | 14:26 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Kamis, 10 Juni 2021 | 11:45 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 09 Juni 2021 | 17:33 WIB
KEM-PPKF 2022
berita pilihan
Jum'at, 18 Juni 2021 | 19:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 18 Juni 2021 | 18:30 WIB
PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT
Jum'at, 18 Juni 2021 | 18:18 WIB
DDTC NEWSLETTER
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:55 WIB
KEKAYAAN NEGARA
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:48 WIB
LAYANAN PAJAK
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:07 WIB
PMK 56/2021
Jum'at, 18 Juni 2021 | 17:01 WIB
KAMUS PAJAK PENGHASILAN
Jum'at, 18 Juni 2021 | 16:05 WIB
EFEK VIRUS CORONA