Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Aturan Restitusi Pajak Pembelian Rumah Berubah

1
1

Salah satu perumahan di India. (Foto: businessworld.in)

NEW DELHI, DDTCNews – Otoritas pajak India meminta pengembang real estat mengembalikan pajak barang dan jasa (GST) kepada pembeli yang membatalkan pembelian rumah susun. Pembeli akan diizinkan memanfaatkan penyesuaian kredit untuk pengembalian uang tersebut.

Aturan baru yang dirilis Central Board of Indirect Tax and Customs (CBIC) India menyebutkan para pengembang real estat bisa bergeser ke tingkat GST 5% untuk unit perumahan dan 1% untuk perumahan terjangkau tanpa manfaat kredit pajak input mulai 1 April 2019.

“Pengembang dapat menerbitkan nota kredit kepada pembeli jika terjadi perubahan harga atau pembatalan pemesanan. Pengembang harus mengambil penyesuaian pajak yang dibayarkan sehubungan dengan jumlah nota kredit itu,” demikian aturan GST CBIC, Kamis (9/5).

Baca Juga: Bea Masuk Sawit Olahan Malaysia dan Indonesia ke India Kini Sama 50%

Untuk proyek yang sedang berjalan, pengembang diberi pilihan untuk melanjutkan pengenaan GST 12% dengan kredit pajak input 8% untuk perumahan terjangkau, atau memilih GST 5% bahkan 1% untuk perumahan terjangkau, namun tanpa kredit pajak input.

Berdasarkan aturan itu, pengembang yang membayar GST 12% senilai INR24,66 juta sehubungan dengan jumlah pemesanan bruto INR10 sebelum 1 April 2019, berhak mengambil penyesuaian pajak sebesar INR24,66 juta pascapembatalan pemesanan setelah 1 April 2019.

Perubahan rezim GST ini tidak berlaku bagi proyek pembangunan yang sudah berjalan, maupun pada perjanjian yang dibuat mulai 1 April 2019 atas pembelian tanah dari pemilik oleh pengembang (transfer of development rights/TDR).

Baca Juga: Insentif untuk Farmasi, Migas dan Turisme, Download Aturannya Di Sini

Pengembang juga tidak dapat mengklaim kredit untuk GST yang telah dibayarkan jika perjanjian TDR dibuat sebelum 1 April 2019. Jika kondisi ini terjadi, seperti dilansir www.livemint.com, maka TDR dikenakan pajak sebesar 18% dalam rezim GST.

Dalam hal pengembang real estat telah mengumpulkan 12% GST dari pembeli rumah mulai 1 April 2019, tetapi kemudian memilih tingkat 5%, maka pengembang harus mengembalikan selisih pajak 7% yang dikumpulkan kepada pembeli. (Bsi)

Baca Juga: Ini Negara yang Pertama Manfaatkan Kecerdasan Buatan untuk Pajak

“Pengembang dapat menerbitkan nota kredit kepada pembeli jika terjadi perubahan harga atau pembatalan pemesanan. Pengembang harus mengambil penyesuaian pajak yang dibayarkan sehubungan dengan jumlah nota kredit itu,” demikian aturan GST CBIC, Kamis (9/5).

Baca Juga: Bea Masuk Sawit Olahan Malaysia dan Indonesia ke India Kini Sama 50%

Untuk proyek yang sedang berjalan, pengembang diberi pilihan untuk melanjutkan pengenaan GST 12% dengan kredit pajak input 8% untuk perumahan terjangkau, atau memilih GST 5% bahkan 1% untuk perumahan terjangkau, namun tanpa kredit pajak input.

Berdasarkan aturan itu, pengembang yang membayar GST 12% senilai INR24,66 juta sehubungan dengan jumlah pemesanan bruto INR10 sebelum 1 April 2019, berhak mengambil penyesuaian pajak sebesar INR24,66 juta pascapembatalan pemesanan setelah 1 April 2019.

Perubahan rezim GST ini tidak berlaku bagi proyek pembangunan yang sudah berjalan, maupun pada perjanjian yang dibuat mulai 1 April 2019 atas pembelian tanah dari pemilik oleh pengembang (transfer of development rights/TDR).

Baca Juga: Insentif untuk Farmasi, Migas dan Turisme, Download Aturannya Di Sini

Pengembang juga tidak dapat mengklaim kredit untuk GST yang telah dibayarkan jika perjanjian TDR dibuat sebelum 1 April 2019. Jika kondisi ini terjadi, seperti dilansir www.livemint.com, maka TDR dikenakan pajak sebesar 18% dalam rezim GST.

Dalam hal pengembang real estat telah mengumpulkan 12% GST dari pembeli rumah mulai 1 April 2019, tetapi kemudian memilih tingkat 5%, maka pengembang harus mengembalikan selisih pajak 7% yang dikumpulkan kepada pembeli. (Bsi)

Baca Juga: Ini Negara yang Pertama Manfaatkan Kecerdasan Buatan untuk Pajak
Topik : restitusi, India, perumahan
Komentar
Dapatkan hadiah berupa merchandise DDTCNews masing-masing senilai Rp250.000 yang diberikan kepada dua orang pemenang. Redaksi akan memilih pemenang setiap dua minggu sekali, dengan berkomentar di artikel ini! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Sabtu, 10 September 2016 | 14:01 WIB
IRLANDIA
Selasa, 11 Juni 2019 | 16:24 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 27 Desember 2017 | 11:18 WIB
INGGRIS
Kamis, 08 September 2016 | 17:20 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Rabu, 29 Maret 2017 | 15:50 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 24 Maret 2017 | 10:56 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 14 Februari 2017 | 11:55 WIB
THAILAND
Kamis, 06 Juli 2017 | 08:11 WIB
ETHIOPIA
Kamis, 18 Mei 2017 | 17:02 WIB
SPANYOL
Jum'at, 05 Agustus 2016 | 07:32 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 22 Maret 2017 | 15:36 WIB
INDIA
Kamis, 03 November 2016 | 07:07 WIB
KENYA
Rabu, 28 September 2016 | 17:07 WIB
PAKISTAN
Rabu, 24 Agustus 2016 | 14:11 WIB
FILIPINA