Review
Jum'at, 09 April 2021 | 11:41 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 06 April 2021 | 09:23 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 04 April 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA BARAT SUPARNO:
Selasa, 30 Maret 2021 | 09:10 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 09 April 2021 | 17:58 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 09 April 2021 | 17:26 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 09 April 2021 | 15:55 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Kamis, 08 April 2021 | 17:59 WIB
CUKAI (8)
Data & Alat
Rabu, 07 April 2021 | 09:20 WIB
KURS PAJAK 7 APRIL - 13 APRIL 2021
Jum'at, 02 April 2021 | 10:00 WIB
KMK 20/2021
Rabu, 31 Maret 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 31 MARET - 6 APRIL 2021
Rabu, 24 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 24 MARET - 30 MARET 2021
Reportase
Perpajakan.id

Ternyata Ini Penyebab Serapan Insentif Perpajakan Tidak Optimal

A+
A-
0
A+
A-
0
Ternyata Ini Penyebab Serapan Insentif Perpajakan Tidak Optimal

Anggota Komisi XI DPR Misbakhun. (Foto: Antaranews)

JAKARTA, DDTCNews - Serapan insentif perpajakan tidak optimal menolong usaha wajib pajak di daerah khususnya di Jawa Timur karena pandemi Covid-19 sudah memengaruhi kegiatan usaha sebelum pemerintah memberikan relaksasi fiskal.

Anggota Komisi XI DPR Misbakhun mengatakan kenyataan tersebut perlu menjadi bahan evaluasi bagi pemerintah dalam mengucurkan insentif perpajakan tahun ini, agar serapannya lebih optimal.

"Tidak semua pengusaha memanfaatkan insentif perpajakan karena banyak di antaranya sudah terlanjur mem-PHK karyawan ataupun menutup usahanya," katanya dilansir laman resmi DPR dikutip Rabu (17/2/2021).

Baca Juga: Perluasan Insentif PPnBM DTP Mobil, Download Aturannya di Sini

Misbakhun menyampaikan insentif perpajakan masih dibutuhkan dalam mendukung pemulihan ekonomi nasional. Karena itu, fasilitas fiskal yang diberikan pemerintah harus memberikan dampak bagi dunia usaha agar mampu berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dalam jangka panjang.

Politisi Partai Golkar itu menyampaikan pilihan kebijakan untuk tetap memberikan insentif perpajakan pada dasarnya merupakan pilihan sulit bagi pemerintah. Pasalnya, penerimaan negara akan tergerus dengan memberikan insentif kepada wajib pajak selama masa pandemi Covid-19.

Namun demikian, pemerintah wajib memastikan hilangnya penerimaan pajak mampu dikompensasi melalui pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, dampak insentif perlu diukur secara presisi saat ekonomi mulai pulih.

Baca Juga: Presiden Ingatkan Perusahaan Segera Bayar THR Karyawan

"Inilah pilihan sulit yang harus dilakukan pemerintah. Kita bisa memahami terhadap turunnya peneriman itu tetapi insentif itu juga memberikan dampak terhadap putaran dunia usaha, sehingga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang akan datang," ujarnya.

Misbakhun menambahkan program vaksinasi Covid-19 menjadi kunci pemerintah melakukan pemulihan ekonomi. Pasalnya, selama kegiatan masyarakat masih terbatas maka gerak pertumbuhan ekonomi tidak akan berjalan secara optimal.

"Jadi pandemi harus diselesaikan terlebih dahulu. Karena semua kegiatan masyarakat dari PPKM atau PSBB itu memberikan dampak terhadap ekonomi secara keseluruhan," imbuhnya. (Bsi)

Baca Juga: Harapannya, Insentif Pajak Mobil Bisa Naikkan Penerimaan BBNKB

Topik : insentif pajak, serapan insentif pajak, evaluasi insentif pajak, misbakhun
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Daffa Abyan

Minggu, 21 Februari 2021 | 17:05 WIB
Penyusunan insentif fiskal perlu dibentuk berdasarkan data pada tahun lalu dan evaluasi secara keseluruhan serta menyesuaikan dengan kondisi saat ini sehingga insentif fiskal dapat terserap secara maksimal
1
artikel terkait
Sabtu, 03 April 2021 | 15:01 WIB
AMERIKA SERIKAT
Sabtu, 03 April 2021 | 10:01 WIB
VIN DIESEL:
berita pilihan
Sabtu, 10 April 2021 | 16:01 WIB
INSENTIF PAJAK
Sabtu, 10 April 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN KEPULAUAN ANAMBAS
Sabtu, 10 April 2021 | 13:01 WIB
AKUNTABILITAS KEUANGAN
Sabtu, 10 April 2021 | 12:01 WIB
KINERJA DITJEN PAJAK
Sabtu, 10 April 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 10 April 2021 | 09:01 WIB
KABUPATEN BADUNG
Sabtu, 10 April 2021 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Sabtu, 10 April 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK