Review
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Selasa, 26 Mei 2020 | 14:16 WIB
Seri Tax Control Framework (8)
Fokus
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Soal Perubahan Teknologi, Ini Pesan Sri Mulyani ke Pegawai Kemenkeu

A+
A-
0
A+
A-
0
Soal Perubahan Teknologi, Ini Pesan Sri Mulyani ke Pegawai Kemenkeu

Menteri Keuangan Sri Mulyani bersama beberapa pegawai Kemenkeu. (foto: Kemenkeu)

JAKARTA, DDTCNews – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menekankan pentingnya seluruh pegawai di kementeriannya untuk memahami, mengantisipasi, dan mengelola perubahan teknologi yang sangat cepat. Budaya dan mindset digital perlu dibangun.

Dia mencontohkan perubahan digital akan berdampak pada banyaknya pekerjaan manusia yang bisa digantikan dengan robot. Dengan demikian, akan ada tugas, fungsi, dan tanggung jawab inti Kemenkeu, seperti pengumpulan pajak yang akan terpengaruh.

“Kita tidak boleh menunggu sampai itu terjadi baru kita mikir,” tegas Sri Mulyani dalam seminar bertajuk ‘Memperkuat Budaya danMindset Digital dalam Transformasi Kemenkeu’, seperti dikutip dari laman resmi Kemenkeu, Selasa (12/2/2019).

Baca Juga: Menjamin Digitalisasi Sistem Administrasi Pajak yang Adil bagi UMKM

Apabila tidak ada kesadaran tersebut, Indonesia berisiko tertinggal dari negara lain. Dia meminta agar seluruh pegawai Kemenkeu mampu menghubungkan hal-hal yang berkaitan dengan budaya dan mindset digital ke dalam tugas, fungsi, dan tanggung jawab pekerjaan sehari-hari.

Pemahaman dan budaya digital ini penting untuk memahami karakteristik perkembangan digital itu sendiri. Hal tersebut penting untuk membuat berbagai kebijakan yang berkaitan dengan beberapa aspek seperti digital payment dan e-commerce.

“Kementerian Keuangan pengelola keuangan negara yang bertanggungjawab terhadap keuangan publik termasuk kebijakan fiskal yang penting baik dari sisi penerimaan negara, belanja negara, pembiayaan itu akan sangat terpengaruh dan bahkan mungkin ada pada core-nya,” ungkap Sri Mulyani.

Baca Juga: DJP: Selama Ini Pungutan PPN Baru untuk Produk Digital Dalam Negeri

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini memaparkan berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh McKinsey dan BCG, teknologi yang berkembang pesat sekarang sedang dan akan terus menggantikan banyak pekerjaan manusia dengan sistem automatisasi dan robotik.

Dengan demikian, ada pula risiko kenaikan tingkat pengangguran yang ada di suatu negara, termasuk Indonesia. Risiko ini perlu untuk direspons dari sisi kebijakan, termasuk yang berhubungan dengan otoritas fiskal. (kaw)

Baca Juga: Potensi Setoran Pajak Digital di Eropa Diprediksi Tembus €1,3 Miliar
Topik : digital, e-commerce, teknologi, Sri Mulyani, administrasi pajak
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 19 Mei 2020 | 16:52 WIB
TATA KELOLA ORGANISASI
Selasa, 19 Mei 2020 | 16:38 WIB
KEP-237/2020
Selasa, 19 Mei 2020 | 14:46 WIB
PRANCIS
berita pilihan
Jum'at, 29 Mei 2020 | 12:55 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 12:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:41 WIB
PMK 55/2020
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:19 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:11 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 29 Mei 2020 | 09:22 WIB
PMK 54/2020
Jum'at, 29 Mei 2020 | 09:01 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 08:53 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA