Review
Jum'at, 23 Juli 2021 | 09:15 WIB
OPINI PAJAK
Kamis, 15 Juli 2021 | 15:09 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 14 Juli 2021 | 10:30 WIB
DIREKTUR PENYULUHAN, PELAYANAN, DAN HUMAS DJP NEILMALDRIN NOOR:
Rabu, 14 Juli 2021 | 09:20 WIB
PERSPEKTIF
Fokus
Data & Alat
Rabu, 21 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 21 JULI 2021-27 JULI 2021
Kamis, 15 Juli 2021 | 18:15 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 14 Juli 2021 | 13:30 WIB
KURS PAJAK 14 JULI 2021-20 JULI 2021
Rabu, 07 Juli 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 7 JULI 2021-13 JULI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Prosedur Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan

A+
A-
2
A+
A-
2
Prosedur Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan

DALAM pemeriksaan, setelah wajib pajak menerima Surat Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan (SPHP) dan menyampaikan surat tanggapan, proses selanjutnya adalah melakukan pembahasan akhir hasil pemeriksaan atau closing conference.

Pembahasan akhir hasil pemeriksaan adalah pembahasan antara wajib pajak dan pemeriksa pajak atas temuan pemeriksaan yang hasilnya dituangkan dalam berita acara pembahasan akhir hasil pemeriksaan. Berita acara itu ditandatangani kedua belah pihak dan berisi koreksi pokok pajak terutang, baik yang disetujui maupun yang tidak disetujui, dan perhitungan sanksi administrasi.

Definisi tersebut sebagaimana tercantum dalam Pasal 1 angka 16 Peraturan Menteri Keuangan No. 17/PMK.03/2013 tentang Tata Cara Pemeriksaan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Keuangan No. 18/PMK.03/2021 (PMK 17/2013 jo PMK 18/2021).

Baca Juga: Bukper Secara Tertutup dalam Pemeriksaan Pajak

Lantas bagaimana pembahasan akhir hasil pemeriksaan ini dilakukan? Proses pembahasan dimulai dengan diberikannya undangan kepada wajib pajak yang bersangkutan. Dalam undangan tersebut tercantum hari dan tanggal dilaksanakannya pembahasan hasil akhir pemeriksaan.

Undangan tersebut harus disampaikan kepada wajib pajak dalam jangka waktu paling lama 3 hari kerja terhitung sejak diterimanya tanggapan tertulis atas SPHP dari wajib pajak sesuai dengan jangka waktu yang ditetapkan, atau sejak berakhirnya jangka waktu tersebut dalam hal wajib pajak tidak menyampaikan tanggapan tertulis atas SPHP.

Berdasarkan pada Pasal 44 PMK 17/2013 jo PMK 18/2021, dalam roses closing conference, pemeriksa pajak akan tetap membuat Berita Acara Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan, baik wajib pajak hadir maupun tidak hadir dalam pertemuan tersebut.

Baca Juga: Begini Ketentuan Penangkapan dan Penahanan dalam Penyidikan Pajak

Apabila wajib pajak setuju atas seluruh hasil pemeriksaan dan hadir dalam pembahasan maka dokumen yang dibuat adalah berita acara pembahasan akhir hasil pemeriksaan dan ikhtisar hasil pembahasan akhir.

Sementara itu, apabila wajib pajak setuju atas hasil pemeriksaan dan tidak hadir dalam pembahasan, maka dokumen yang dibuat adalah berita acara ketidakhadiran wajib pajak dalam pembahasan akhir hasil pemeriksaan, berita acara pembahasan akhir hasil pemeriksaan, dan ikhtisar hasil pembahasan akhir.

Kemudian, apabila wajib pajak membuat surat tanggapan dan hadir dalam pembahasan sesuai dengan waktu yang ditentukan, wajib pajak dan pemeriksa pajak melakukan pembahasan sesuai dengan surat tanggapan tersebut. Hasil pembahasannya dituangkan dalam risalah pembahasan.

Baca Juga: Pemanggilan Tersangka oleh Penyidik Pajak, Bagaimana Ketentuannya?

Begitu pun jika wajib pajak tidak memberikan tanggapan, tetapi hadir dalam pembahasan sesuai dengan surat undangan. Wajib pajak dan pemeriksa pajak melakukan pembahasan dan menuangkannya dalam risalah pembahasan. Adapun persetujuan atau ketidaksetujuan beserta alasannya dapat disampaikan langsung kepada pemeriksa pajak pada saat pembahasan.

Selain itu, jika wajib pajak tidak menyampaikan tanggapan tertulis dan tidak hadir dalam pembahasan akhir hasil pemeriksaan, pemeriksa pajak tetap membuat risalah pembahasan berdasarkan SPHP, berita acara ketidakhadiran wajib pajak dalam pembahasan akhir hasil pemeriksaan, dan berita acara pembahasan akhir hasil pemeriksaan yang dilampiri dengan ikhtisar hasil pembahasan akhir.

Dengan kata lain, pemeriksa pajak tetap akan membuat dokumen yang menggambarkan keadaan proses pembahasan akhir hasil pemeriksaan, baik wajib pajak menyampaikan tanggapan maupun tidak menyampaikan tanggapan. Pembuatan dokumen juga dilakukan baik wajib pajak hadir dalam proses pembahasan akhir hasil pemeriksaan maupun tidak hadir. (kaw)

Baca Juga: Usulan Pemeriksaan Bukper Secara Terbuka

Topik : kelas pajak, pemeriksaan pajak, kelas pemeriksaan pajak, pembahasan akhir

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 04 Juni 2021 | 16:30 WIB
SE-35/PJ/2021

DJP Terbitkan Panduan Baru dalam Penelitian SKD WPLN

Kamis, 03 Juni 2021 | 17:30 WIB
CUKAI (16)

Penegakan Hukum Melalui Sanksi Pidana di Bidang Cukai

Senin, 31 Mei 2021 | 11:42 WIB
PEMERIKSAAN PAJAK (16)

Prosedur Pembahasan dengan Tim Quality Assurance Pemeriksaan

Senin, 24 Mei 2021 | 18:07 WIB
CUKAI (15)

Ketentuan Pengajuan Banding dan Gugatan di Bidang Cukai

berita pilihan

Selasa, 27 Juli 2021 | 19:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Mendag Lutfi Sebut Carbon Border Tax Bakal Ganggu Perdagangan Dunia

Selasa, 27 Juli 2021 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Awasi Kinerja Keuangan Daerah, Kemendagri Bikin Aplikasi Khusus

Selasa, 27 Juli 2021 | 18:13 WIB
PELAYANAN PAJAK

DJP: 3 Layanan Elektronik Ini Tidak Dapat Diakses Sementara

Selasa, 27 Juli 2021 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN BEA MASUK

Ekspor Produk Kayu Ini Bebas Bea Masuk Antidumping ke India

Selasa, 27 Juli 2021 | 17:54 WIB
CHINA

China Tolak Rencana Pengenaan Carbon Border Tax

Selasa, 27 Juli 2021 | 16:36 WIB
KOTA BALIKPAPAN

Mulai Bulan Depan, Penagihan Pajak Digencarkan

Selasa, 27 Juli 2021 | 16:30 WIB
KANWIL DJP BALI

Kemplang Pajak Lewat Bitcoin, Pengusaha Dihukum 2,5 Tahun Penjara

Selasa, 27 Juli 2021 | 16:00 WIB
KABUPATEN MALANG

Apresiasi Pembayar Pajak, Pemkot Adakan Acara Bagi-Bagi Hadiah