Berita
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:30 WIB
PMK 191/2020
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:08 WIB
PENERIMAAN PERPAJAKAN
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:03 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Review
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:04 WIB
KONSULTASI PAJAK
Minggu, 29 November 2020 | 09:01 WIB
SEKJEN ASOSIASI PERTEKSTILAN INDONESIA RIZAL TANZIL RAKHMAN:
Rabu, 25 November 2020 | 15:33 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 18 November 2020 | 16:01 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:15 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Jum'at, 04 Desember 2020 | 16:10 WIB
PROFIL PAJAK PROVINSI SULAWESI TENGAH
Jum'at, 04 Desember 2020 | 15:45 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Data & alat
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:00 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 02 Desember 2020 | 17:31 WIB
STATISTIK PAJAK KONSUMSI
Rabu, 02 Desember 2020 | 09:18 WIB
KURS PAJAK 2 DESEMBER - 8 DESEMBER 2020
Jum'at, 27 November 2020 | 17:22 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Komunitas
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:20 WIB
PODTAX
Rabu, 02 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Selasa, 01 Desember 2020 | 17:14 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Selasa, 01 Desember 2020 | 17:00 WIB
IAIN SULTAN AMAI GORONTALO
Reportase
Glosarium

Kampus Harus Sediakan Ruang untuk Riset Akuntansi Posmodern

A+
A-
0
A+
A-
0
Kampus Harus Sediakan Ruang untuk Riset Akuntansi Posmodern

Suasana diskusi di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret Solo. (Foto: feb.uns.ac.id)

SOLO, DDTCNews—Kampus harus memberi ruang pada riset akuntansi posmodern. Riset yang kaya akan pemikiran ini diyakini akan semakin memperluas agenda akuntansi, dan memberikan kebenaran dari perspektif yang berbeda pada temuannya.

Guru Besar Akuntansi Universitas Brawijaya Eko Ganis Sukoharsono mengatakan riset akuntansi posmodern dapat ditarik dari sejarah akuntansi kuno ke masa depan. Riset ini bisa dimulai dari pengalaman individu dan pengembangan teoretis untuk merekonstruksi suatu fenomena.

“Riset akuntansi posmodern mungkin ada banyak yang kontra, tetapi ini merupakan salah satu riset akuntansi yang harus diberi ruang. Ini adalah riset ilmiah,” ujarnya dalam diskusi yang digelar Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret (UNS), Kamis (1/8/2019).

Baca Juga: Pemerintah Godok Aturan Soal Sistem Aplikasi Pembukuan UMKM

Dalam makalahnya, Eko Ganis mencontohkan Kerajaan Singosari (1222-1292) yang mengembangkan sistem perpajakan yang teratur. Sistem ini tidak akan ada tanpa keterlibatan akuntansi. Karena itu, bentuk penulisan pada era tersebut terkait dengan administrasi dan pertanggungjawaban pajak.

Dengan demikian, dapat disimpulkan perkembangan akuntansi di Indonesia bukanlah suatu proses yang instan, melainkan muncul melalui proses sejarah yang panjang dan kompleks. Kerajaan Singosari menggunakan akuntansi sebagai teknik untuk mendisiplinkan subjek di bawah wilayah kerajaan.

“Melalui penelitian ini, jelas bahwa akuntansi memiliki peran penting sebagai sarana pendukung pengembangan Kerajaan Singosari. Dan itu tidak hanya memberikan perhitungan teknis, tetapi juga beragam peran dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan politik,” katanya.

Baca Juga: Memperkuat Pembuktian dengan Akuntansi Forensik

Menurut Eko Ganis, ide posmodernisme berasal dari asumsi filosofis ontologi, epistemologi, aksiologi, retorika dan metodologi. “Posmodernisme percaya pada metode eksplisit, implisit dan atau tidak ada metode. Ini memang sedikit membingungkan. Namun, kuncinya ada pada bahasa,” katanya.

Ia menambahkan melalui riset akuntansi posmodern, para intelektual yang secara tradisional hanya mengedepankan rasionalitas dan objektivitas, secara perlahan akan berubah dengan melibatkan spiritualitas dan subjektivitas.

Dalam tradisi posmodern, justifikasi signifikansi kebenaran diperoleh dengan alat matematis dan statistika, kemudian diungkit dengan diskursus, partisipasi kontekstual, naratif dan transendental. Adapun tradisi justifikasi generalisasi dibantah dengan mengedepankan kearifan lokal.

Baca Juga: Beleid Baru! DJP Revisi Pedoman Akuntansi Piutang Pajak

“Di Jawa ini kita bisa banyak menemukan bahan riset akuntansi posmodern, Misalnya akuntansi pada masa Majapahit, Demak dan sebagainya. Sesuatu yang memang tidak mudah dan membutuhkan waktu tidak sedikit. Kita akan sering berhubungan dengan arkeolog atau berkas sejarah,” katanya seperti dilansir laman FEB UNS.

Eko Ganis menekankan akuntansi posmodern sangat menarik dari sisi keilmuan. Ia berharap kampus menfasilitasinya sebagai salah satu bentuk pilihan riset. Posmodernisme membuka ide dan tantangan baru untuk sarjana akuntansi yang tertarik mengeksplorasi warna baru akuntansi. (Bsi)

Baca Juga: Sri Mulyani Rilis Peraturan Baru Soal PSAP Berbasis Akrual No. 15
Topik : riset akuntansi posmodern, UNS, akuntansi
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 19 Maret 2019 | 10:33 WIB
POLITEKNIK NEGERI BALI
Senin, 04 Maret 2019 | 18:40 WIB
KULIAH UMUM FEB UNSOED
Senin, 14 Januari 2019 | 10:20 WIB
UNIVERSITAS M.H. THAMRIN
Kamis, 01 November 2018 | 17:29 WIB
HMJ AKUNTANSI UNS
berita pilihan
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:30 WIB
PMK 191/2020
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:08 WIB
PENERIMAAN PERPAJAKAN
Jum'at, 04 Desember 2020 | 19:03 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:15 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:00 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Jum'at, 04 Desember 2020 | 16:45 WIB
BELGIA
Jum'at, 04 Desember 2020 | 16:43 WIB
PERDAGANGAN
Jum'at, 04 Desember 2020 | 16:26 WIB
KEUANGAN NEGARA