Trusted Indonesian Tax News Portal
|
 
Berita
Rabu, 21 November 2018 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Selasa, 20 November 2018 | 18:16 WIB
IRLANDIA
Selasa, 20 November 2018 | 18:00 WIB
BELANDA
 
Review
Rabu, 21 November 2018 | 08:12 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 20 November 2018 | 11:27 WIB
ANALISIS PAJAK INTERNASIONAL
Senin, 19 November 2018 | 07:12 WIB
ANALISIS PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 14 November 2018 | 19:13 WIB
PRESIDEN SOEKARNO:
Senin, 12 November 2018 | 16:42 WIB
PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (13)
Kamis, 08 November 2018 | 15:49 WIB
KAMUS PAJAK
 
Data & alat
Rabu, 14 November 2018 | 09:28 WIB
KURS PAJAK 14-20 NOVEMBER 2018
Rabu, 07 November 2018 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 7-13 NOVEMBER 2018
Rabu, 31 Oktober 2018 | 09:23 WIB
KURS PAJAK 31 OKTOBER 2018-6 NOVEMBER 2018
 
Komunitas
Kamis, 15 November 2018 | 14:45 WIB
KUNJUNGAN PENDIDIKAN
Rabu, 14 November 2018 | 18:51 WIB
SEMINAR UNIVERSITAS MARANATHA
Senin, 12 November 2018 | 18:10 WIB
BEASISWA
 
Reportase

Defisit Anggaran Per September Rp200 Triliun, Ini Kata Sri Mulyani

1

JAKARTA, DDTCNews – Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi defisit anggaran dalam APBN hingga 30 September 2018 mencapai Rp200,2 triliun atau 1,35% terhadap produk domestik bruto (PDB).

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan angka defisit anggaran tersebut mengalami penurunan jika dibandingkan dengan periode yang sama pada 2017. Tahun lalu tercatat defisit anggaran Rp272 triliun atau 2% dari PDB.

"Defisit anggaran mencapai Rp200 triliun, tahun lalu dalam periode yang sama Rp272 triliun. Jadi turun hampir Rp72 triliun dari tahun lalu," ujarnya di Kantor Ditjen Pajak, Rabu (17/10/2018).

Baca Juga: Wah, Realisasi Penerimaan Negara Bisa Sesuai Target

Realisasi defisit anggaran ini berasal dari selisih pendapatan negara sebesar Rp1.312,3 triliun dan alokasi belanja negara yang mencapai Rp1.512,6 triliun. Untuk menutup defisit anggaran tersebut, realisasi pembiayaan alias utang yang sudah mencapai Rp292,8 triliun.

Sri Mulyani menambahka defisit anggaran pada akhir 2018 diproyeksikan berada pada kisaran 1,83%-2,04% terhadap PDB atau lebih rendah dari target dalam APBN yang sebesar 2,19% terhadap PDB.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menjelaskan rendahnya proyeksi defisit anggaran pada akhir 2018 terjadi karena adanya pengelolaan fiskal yang memadai. Hal ini terlihat dari membaiknya pertumbuhan penerimaan pajak dan realisasi belanja pemerintah pusat.

Baca Juga: Sri Mulyani Pastikan Pungutan Sektor Batubara Tidak Berkurang

Di samping itu, pemerintah juga tengah mengerem laju utang tahun ini guna menjaga anggaran negara tetap sehat dan kredibel. Kebijakan tersebut terlihat dalam realisasi anggaran di mana laju utang tercatat tumbuh negatif. Hingga September 2018, utang pemerintah tercatat tumbuh negatif sebesar -25,1%.

APBN 2018 mencatat angka pembiayaan dipasang sebesar Rp325,9 triliun dan hingga September angka utang sebesar Rp292,8 triliun atau lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu yang mencapi Rp391 triliun.

"Kami upayakan agar kinerja pembiayaan anggaran akan lebih rendah lagi pertumbuhannya. Sejauh ini, pembiayaan anggaran sangat baik karena pertumbuhannya negatif," katanya. (Amu)

Baca Juga: Sri Mulyani: Tidak Ada Makan Siang Gratis

"Defisit anggaran mencapai Rp200 triliun, tahun lalu dalam periode yang sama Rp272 triliun. Jadi turun hampir Rp72 triliun dari tahun lalu," ujarnya di Kantor Ditjen Pajak, Rabu (17/10/2018).

Baca Juga: Wah, Realisasi Penerimaan Negara Bisa Sesuai Target

Realisasi defisit anggaran ini berasal dari selisih pendapatan negara sebesar Rp1.312,3 triliun dan alokasi belanja negara yang mencapai Rp1.512,6 triliun. Untuk menutup defisit anggaran tersebut, realisasi pembiayaan alias utang yang sudah mencapai Rp292,8 triliun.

Sri Mulyani menambahka defisit anggaran pada akhir 2018 diproyeksikan berada pada kisaran 1,83%-2,04% terhadap PDB atau lebih rendah dari target dalam APBN yang sebesar 2,19% terhadap PDB.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menjelaskan rendahnya proyeksi defisit anggaran pada akhir 2018 terjadi karena adanya pengelolaan fiskal yang memadai. Hal ini terlihat dari membaiknya pertumbuhan penerimaan pajak dan realisasi belanja pemerintah pusat.

Baca Juga: Sri Mulyani Pastikan Pungutan Sektor Batubara Tidak Berkurang

Di samping itu, pemerintah juga tengah mengerem laju utang tahun ini guna menjaga anggaran negara tetap sehat dan kredibel. Kebijakan tersebut terlihat dalam realisasi anggaran di mana laju utang tercatat tumbuh negatif. Hingga September 2018, utang pemerintah tercatat tumbuh negatif sebesar -25,1%.

APBN 2018 mencatat angka pembiayaan dipasang sebesar Rp325,9 triliun dan hingga September angka utang sebesar Rp292,8 triliun atau lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu yang mencapi Rp391 triliun.

"Kami upayakan agar kinerja pembiayaan anggaran akan lebih rendah lagi pertumbuhannya. Sejauh ini, pembiayaan anggaran sangat baik karena pertumbuhannya negatif," katanya. (Amu)

Baca Juga: Sri Mulyani: Tidak Ada Makan Siang Gratis
Topik : sri mulyani, defisit anggaran, apbn 2018
artikel terkait
Selasa, 12 Desember 2017 | 09:17 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 13 Desember 2017 | 09:21 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Jum'at, 03 November 2017 | 09:15 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 06 November 2017 | 09:19 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
berita pilihan
Sabtu, 03 November 2018 | 13:40 WIB
WORLDWIDE TAX SYSTEM
Jum'at, 25 Agustus 2017 | 12:05 WIB
WORKSHOP PAJAK INTERNASIONAL
Selasa, 10 Oktober 2017 | 16:01 WIB
WORKSHOP PAJAK INTERNASIONAL
Selasa, 02 Agustus 2016 | 20:02 WIB
WIEF KE-12
Selasa, 11 April 2017 | 14:01 WIB
WAMENKEU:
Senin, 05 Juni 2017 | 13:52 WIB
VIETNAM
Rabu, 15 Agustus 2018 | 10:40 WIB
VAT REFUND
Kamis, 16 Agustus 2018 | 17:11 WIB
VAT REFUND
Jum'at, 27 Juli 2018 | 14:59 WIB
UU PNBP
Rabu, 14 Desember 2016 | 14:18 WIB
UU PENGAMPUNAN PAJAK
1