Berita
Minggu, 25 Oktober 2020 | 16:01 WIB
KABUPATEN TABANAN
Minggu, 25 Oktober 2020 | 15:01 WIB
FILIPINA
Minggu, 25 Oktober 2020 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN PAJAK DAERAH
Minggu, 25 Oktober 2020 | 12:01 WIB
RUMANIA
Review
Rabu, 21 Oktober 2020 | 14:14 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 16 Oktober 2020 | 17:13 WIB
ANALISIS PAJAK
Rabu, 14 Oktober 2020 | 14:17 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 07 Oktober 2020 | 14:17 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & alat
Rabu, 21 Oktober 2020 | 17:02 WIB
STATISTIK SISTEM PAJAK
Rabu, 21 Oktober 2020 | 09:24 WIB
KURS PAJAK 21 OKTOBER - 27 OKTOBER 2020
Jum'at, 16 Oktober 2020 | 15:24 WIB
MATRIKS AREA KEBIJAKAN
Rabu, 14 Oktober 2020 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 14 OKTOBER - 20 OKTOBER 2020
Komunitas
Minggu, 25 Oktober 2020 | 14:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Minggu, 25 Oktober 2020 | 09:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Minggu, 25 Oktober 2020 | 08:01 WIB
ALPHONZUS WIDJAJA:
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:47 WIB
TASYA KAMILA:
Kolaborasi
Selasa, 20 Oktober 2020 | 14:10 WIB
KONSULTASI
Selasa, 20 Oktober 2020 | 09:45 WIB
KONSULTASI
Selasa, 13 Oktober 2020 | 14:13 WIB
KONSULTASI
Selasa, 13 Oktober 2020 | 11:54 WIB
KONSULTASI
Reportase

Australia Akhirnya Cabut Bea Masuk Antidumping Trafo Daya Asal RI

A+
A-
0
A+
A-
0
Australia Akhirnya Cabut Bea Masuk Antidumping Trafo Daya Asal RI

Ilustrasi. (DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews—Pemerintah Australia akhirnya mencabut bea masuk antidumping (BMAD) sebesar 28,3% atas impor produk trafo daya asal Indonesia setelah pemerintah RI mengajukan banding sejak 6 November 2019.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyebut keputusan pencabutan BMAD ditetapkan berdasarkan laporan akhir dari Anti Dumping Review Panel (ADRP) Australia yang dirilis pada 14 September 2020.

"Tentu kami menyambut baik keputusan Australia mencabut BMAD bagi salah satu eksportir trafo daya Indonesia ini. Peluang mengisi pasar di Australia makin terbuka," katanya dalam keterangan tertulis, Senin (21/9/2020).

Baca Juga: Saluran Pelaporan SPT Masa PPN dan Insentif Pajak Kendaraan Terpopuler

Agus menuturkan produk trafo daya asal Indonesia yang sempat dimasalahkan Australia yaitu perangkat listrik pasif yang mentransfer energi dari satu rangkaian listrik ke rangkaian lainnya atau beberapa rangkaian.

Trafo paling sering digunakan untuk meningkatkan tegangan listrik rendah pada arus tinggi atau menurunkan tegangan listrik tinggi ke arus rendah dalam aplikasi tenaga listrik, serta untuk menggabungkan tahapan rangkaian pemrosesan sinyal elektromagnetik.

Agus berharap pencabutan BMAD ini dapat berkontribusi terhadap kenaikan ekspor RI ke Australia. Menurutnya, peningkatan kinerja ekspor itu sangat dibutuhkan untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Meningkat, Otoritas Pajak Rombak Waktu Operasional

Sementara itu, Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Didi Sumedi menambahkan pencabutan BMAD tersebut tidak lepas dari kerja keras pemerintah dan eksportir Indonesia dalam memperjuangkan hambatan dagang tersebut.

"Sejak penyelidikan, baik pemerintah maupun eksportir selalu bersikap kooperatif. Indonesia mengajukan banding ke ADRP karena tidak terdapat bukti yang mendukung dilanjutkannya perpanjangan pengenaan BMAD tersebut," ujarnya.

Semula, Australia berencana memperpanjang penerapan BMAD dengan tarif 28,3% selama 5 tahun ke depan. Pemerintah Indonesia lantas merespons dengan menempuh berbagai upaya, di antaranya melalui upaya diplomatis tingkat pejabat tinggi (high level officials).

Baca Juga: Biayai Penanganan Covid-19, Rasio Utang Tembus 103,5% dari PDB

Meski demikian, penghentian pengenaan BMAD itu hanya diberikan kepada perusahaan eksportir yang mengajukan banding ke ADRP. Saat ini, ekspor produk trafo daya ke Australia hanya dilakukan oleh satu atau dua perusahaan nasional.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), kinerja ekspor trafo daya Indonesia ke Australia cenderung menurun setelah dikenakan BMAD dengan besaran 28,3% pada 2014.

Pada 2015, nilai ekspor produk tersebut ke Australia sebesar US$7,4 juta, tetapi turun drastis menjadi US$797.000 pada 2018, dan terus menurun hingga US$667.000 pada 2019.

Baca Juga: Jorjoran Insentif, Penerimaan Perpajakan Hingga September Anjlok 8%

Pada tingkat global, ekspor trafo daya Indonesia mengalami pasang surut. Pada 2015, kinerja ekspor produk tersebut mencapai US$42 juta. Namun, turun menjadi US$9,7 juta pada 2016 dan US$4,6 juta pada 2017.

Kinerja ekspor kembali membaik pada 2018 menjadi senilai mencapai US$14,11 juta, dan naik menjadi US$ 22,3 juta pada 2019. Pasar global produk trafo daya diprediksi mencapai US$31,5 miliar pada 2025.

Saat ini, tren permintaan trafo daya secara global terus meningkat seiring dengan lonjakan investasi pada pembangkit listrik baru, terutama untuk trafo yang hemat energi dan ramah lingkungan. (rig)

Baca Juga: Pulihkan Sektor Pariwisata, Pemerintah Bebaskan Pajak Bandara

Topik : bea masuk antidumping, BMAD, australia, trafo daya, nasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Rabu, 21 Oktober 2020 | 10:30 WIB
INGGRIS
Rabu, 21 Oktober 2020 | 09:50 WIB
KERJA SAMA INTERNASIONAL
Rabu, 21 Oktober 2020 | 09:01 WIB
KERJA SAMA INTERNASIONAL
berita pilihan
Minggu, 25 Oktober 2020 | 16:01 WIB
KABUPATEN TABANAN
Minggu, 25 Oktober 2020 | 15:01 WIB
FILIPINA
Minggu, 25 Oktober 2020 | 14:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Minggu, 25 Oktober 2020 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN PAJAK DAERAH
Minggu, 25 Oktober 2020 | 12:01 WIB
RUMANIA
Minggu, 25 Oktober 2020 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Minggu, 25 Oktober 2020 | 10:01 WIB
PENERIMAAN PPN
Minggu, 25 Oktober 2020 | 09:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Minggu, 25 Oktober 2020 | 08:01 WIB
ALPHONZUS WIDJAJA:
Minggu, 25 Oktober 2020 | 07:01 WIB
MAROKO