Review
Kamis, 29 September 2022 | 16:16 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 27 September 2022 | 11:55 WIB
KONSULTASI UU HPP
Minggu, 25 September 2022 | 11:30 WIB
KEPALA BAPENDA RIAU SYAHRIAL ABDI
Kamis, 22 September 2022 | 13:53 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 30 September 2022 | 19:21 WIB
KESADARAN PAJAK
Jum'at, 30 September 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 30 September 2022 | 16:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 28 September 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Data & Alat
Rabu, 28 September 2022 | 09:39 WIB
KURS PAJAK 28 SEPTEMBER - 04 OKTOBER 2022
Rabu, 21 September 2022 | 08:33 WIB
KURS PAJAK 21 SEPTEMBER - 27 SEPTEMBER 2022
Rabu, 14 September 2022 | 09:21 WIB
KURS PAJAK 14 SEPTEMBER - 20 SEPTEMBER 2022
Rabu, 07 September 2022 | 09:33 WIB
KURS PAJAK 07 SEPTEMBER - 13 SEPTEMBER
Komunitas
Sabtu, 01 Oktober 2022 | 07:00 WIB
ANIMASI PAJAK
Jum'at, 30 September 2022 | 16:15 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Jum'at, 30 September 2022 | 11:54 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Kamis, 29 September 2022 | 16:42 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Reportase

Undang Investor ke KIT Batang, Jokowi Sebut Penerimaan Pajak Akan Naik

A+
A-
0
A+
A-
0
Undang Investor ke KIT Batang, Jokowi Sebut Penerimaan Pajak Akan Naik

Presiden Joko Widodo.

JAKARTA, DDTCNews - Presiden Joko Widodo (Jokowi) optimistis investasi yang masuk ke Indonesia, termasuk melalui Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang di Jawa Tengah, akan mengerek kinerja penerimaan pajak.

Jokowi mengatakan terdapat sejumlah manfaat dari investasi. Selain mendorong aktivitas ekonomi, investasi juga meningkatkan penerimaan pajak, baik dari sisi pajak pertambahan nilai (PPN) maupun pajak penghasilan (PPh).

"Pendapatan negara juga akan tambah dari pajak. PPN, PPh, PPh karyawan, PPh perusahaan, nanti PNBP, semuanya itu [membuat] pendapatan negara akan naik," katanya, dikutip pada Kamis (9/6/2022).

Baca Juga: PMK Soal MAP Direvisi, Bakal Disesuaikan dengan Pasal 27C UU KUP

Jokowi menuturkan pembangunan KIT Batang telah dimulai sejak 2 tahun lalu. Saat ini, lanjutnya, proses konstruksi pabrik-pabrik di sana juga berjalan dengan progres 8%.

KIT Batang menyediakan area seluas 450 hektare. Nanti, area tersebut akan dibangun pabrik kaca, pabrik pipa, pabrik baterai listrik, dan pabrik keramik. Pabrik yang dibangun akan tergolong industri raksasa sehingga akan banyak membuka lapangan pekerjaan.

Mengenai pabrik baterai, Jokowi menilai investasi itu memainkan peran penting dalam membangun ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. Hal itu sejalan dengan keinginan pemerintah membangun ekosistem besar end to end, dari hulu sampai hilir untuk kendaraan listrik.

Baca Juga: DJP Siapkan Aturan Teknis Pelaporan Repatriasi dan Investasi Harta PPS

Secara keseluruhan, ekosistem tersebut dimulai dari penambangan nikel, pemprosesan di smelter, pembangunan industri katode dan prekursornya, pembuatan litium baterai, hingga perakitan mobil listrik. Ekosistem itu juga akan mencakup daur ulang baterai kendaraan listrik.

Selain itu, lanjut presiden, pembangunan pabrik di KIT Batang akan berdampak positif terhadap neraca perdagangan Indonesia lantaran hampir semua produknya berorientasi ekspor.

"Model-model bisnis seperti inilah yang ingin kita bangun. Tidak hanya di Jawa Tengah, tetapi juga nanti di Jawa Barat dan di provinsi-provinsi yang lain," ujarnya. (rig)

Baca Juga: Efek Tarif Cukai Naik, Produksi Rokok Turun 3,3% Sampai Agustus 2022

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : presiden jokowi, KIT Batang, kawasan industri terpadu, penerimaan pajak, pajak, nasional

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 12:00 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

WP Keluhkan Kartu NPWP Tak Dikirim, DJP Ingatkan Ada Versi Elektronik

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 10:30 WIB
KPP PRATAMA KUBU RAYA

Waduh! KPP Minta 300 Rekening Diblokir Gara-Gara Tunggakan Menumpuk

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 10:15 WIB
DDTC ACADEMY - ADA APA DENGAN PAJAK?

Freelancer & UMKM Wajib Melakukan Pencatatan! Simak Caranya di Sini

berita pilihan

Minggu, 02 Oktober 2022 | 15:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

PMK Soal MAP Direvisi, Bakal Disesuaikan dengan Pasal 27C UU KUP

Minggu, 02 Oktober 2022 | 14:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

DJP Siapkan Aturan Teknis Pelaporan Repatriasi dan Investasi Harta PPS

Minggu, 02 Oktober 2022 | 14:00 WIB
KEBIJAKAN CUKAI

Efek Tarif Cukai Naik, Produksi Rokok Turun 3,3% Sampai Agustus 2022

Minggu, 02 Oktober 2022 | 13:30 WIB
NORWEGIA

Pakai Aset Negara, Sektor Perikanan Ini Kena Pajak Khusus

Minggu, 02 Oktober 2022 | 13:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

PPN atau PPnBM yang Tidak Dipungut Instansi Pemerintah

Minggu, 02 Oktober 2022 | 12:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Faktur Pajak atas Transaksi Bebas PPN Terlambat Dibuat, Kena Sanksi?

Minggu, 02 Oktober 2022 | 12:00 WIB
KABUPATEN KUPANG

Siap-Siap! Pemda Ini Adakan Program Pemutihan PBB Sampai 30 November

Minggu, 02 Oktober 2022 | 11:30 WIB
INGGRIS

IMF Minta Negara Eropa Ini Tidak Kucurkan Insentif Pajak

Minggu, 02 Oktober 2022 | 10:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Kapan Faktur Pajak Dibuat? Simak Lagi Aturannya di Sini

Minggu, 02 Oktober 2022 | 10:00 WIB
VIETNAM

Harga Masih Tinggi, Kadin Usulkan Pajak BBM Dihapus Sementara