Review
Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 18 Oktober 2021 | 11:42 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 17 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Kepala KPP Madya Dua Jakarta Selatan II Kurniawan:
Rabu, 13 Oktober 2021 | 15:30 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Literasi
Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:05 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (7)
Senin, 18 Oktober 2021 | 19:04 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 18 Oktober 2021 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 18 Oktober 2021 | 12:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 13 Oktober 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 13 OKTOBER - 19 OKTOBER 2021
Rabu, 06 Oktober 2021 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 6-12 OKTOBER 2021
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Rabu, 15 September 2021 | 11:00 WIB
STATISTIK FISKAL DAERAH
Komunitas
Senin, 18 Oktober 2021 | 18:54 WIB
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 14:42 WIB
HASIL SURVEI PAJAK KARBON
Kamis, 14 Oktober 2021 | 12:15 WIB
HASIL DEBAT 23 SEPTEMBER - 11 OKTOBER 2021
Senin, 11 Oktober 2021 | 11:05 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Sisa 1 Minggu! Diskon PBB 20% dan PKB 10% DKI Jakarta

A+
A-
13
A+
A-
13
Sisa 1 Minggu! Diskon PBB 20% dan PKB 10% DKI Jakarta

Ilustrasi

JAKARTA, DDTCNews - Wajib pajak DKI Jakarta perlu segera membayar pajak terutang atas pajak bumi dan bangunan (PBB) dan pajak kendaraan bermotor (PKB) pada bulan ini.

Hingga 7 hari ke depan, wajib pajak yang membayar PBB tahun pajak 2021 berhak mendapatkan keringanan PBB sebesar 20% dari yang seharusnya terutang.

"Gubernur memberikan keringanan PBB untuk tahun 2021 ... sebesar 20% diberikan kepada wajib pajak yang melakukan pembayaran PBB tahun pajak 2021 di bulan Agustus 2021," bunyi penggalan Pasal 4 ayat (1) Pergub 60/2021, dikutip Selasa (24/8/2021).

Baca Juga: Ada Stiker Hologram Road Tax, Kendaraan Tak Taat Pajak Bakal Ketahuan

Bila wajib pajak memilih untuk membayar PBB tahun pajak 2021 pada bulan depan, maka keringanan yang diberikan oleh Pemprov DKI Jakarta hanya 15%.

Hal yang sama juga berlaku terhadap PKB. Wajib pajak yang membayar PKB tahun pajak 2021 pada Agustus 2021 bisa mendapatkan diskon sebesar 10%. Bila PKB baru dibayarkan pada bulan depan, keringanan yang diberikan hanya 5%.

Untuk melakukan pembayaran, wajib pajak DKI Jakarta cukup menggunakan aplikasi Jakarta Kini (Jaki) yang dikembangkan oleh Pemprov DKI Jakarta. Pada menu JakPenda yang tersedia pada aplikasi Jaki, terdapat menu untuk membayar PBB, PKB, dan jenis-jenis pajak daerah lainnya.

Baca Juga: Siapkan Rp8 Triliun, Program Relaksasi Pajak Berlanjut Tahun Depan

Guna mengetahui jumlah PBB yang terutang, wajib pajak cukup memasukkan nomor objek pajak (NOP) dari objek PBB milik wajib pajak ke dalam aplikasi tersebut. Sementara untuk mengetahui jumlah PKB yang terutang, wajib pajak cukup memasukkan pelat nomor kendaraan milik wajib pajak.

Selain menggunakan aplikasi Jaki, masyarakat juga dapat mengetahui jumlah PBB dan membayar pajak terutang melalui saluran lain seperti pajakonline.jakarta.go.id dan saluran-saluran lain yang tersedia. (sap)

Baca Juga: Banyak Warga Menunggak Pajak, Pemda Siapkan Insentif
Topik : diskon pajak, insentif pajak, insentif PKB, pajak kendaraan bermotor, diskon pajak motor

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Ari

Jum'at, 27 Agustus 2021 | 21:30 WIB
yakin tuh? ini saya sudah ajuin dari awal bulan juli 2021 sampai skrg belum dapet tuh. Alasan mereka di lantai 9, SUBAN jakarta selatan belum ada pemberitahuan soal permohonan pengurangan saya

Michael Victor Jaya Andreas

Rabu, 25 Agustus 2021 | 19:46 WIB
terima kasih DDTC untuk berita yang bermanfaat. Melalui diskon PBB akan membantu masyarakat di kondisi saat ini
1

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 10 Oktober 2021 | 15:00 WIB
MALAYSIA

Pacu Industri Mobil Listrik, Pemberian Insentif Pajak Bakal Jorjoran

Minggu, 10 Oktober 2021 | 13:30 WIB
MALAYSIA

Kesulitan Keuangan, Pemilik Kapal Minta Keringanan Pajak pada 2022

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 06:00 WIB
KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA

Jangan Lewatkan! Pemutihan dan Kelonggaran PBB-P2 Diadakan Lagi

Jum'at, 08 Oktober 2021 | 18:00 WIB
THAILAND

Hingga 2022, 480.000 UMKM Bakal Dapat Subsidi dan Insentif Pajak

berita pilihan

Selasa, 19 Oktober 2021 | 13:00 WIB
UU Cipta Kerja

KSP Pastikan UU Cipta Kerja Permudah Izin UMKM, Ini Alasannya

Selasa, 19 Oktober 2021 | 12:30 WIB
UU HPP

Revisi Pasal 43A UU KUP Atur Tugas PPNS dalam Pemeriksaan Bukper

Selasa, 19 Oktober 2021 | 12:00 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP 2020

DJP: Tindak Pidana Perpajakan Didominasi Faktur Pajak Fiktif

Selasa, 19 Oktober 2021 | 11:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Kasus Melandai, Dana Covid di Daerah Boleh Dibelanjakan untuk Hal Lain

Selasa, 19 Oktober 2021 | 11:00 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL

Airlangga: Anggaran PEN Sudah Terealisasi 57,5%

Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:53 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP

Kembangkan Aplikasi Pajak, DJP Lakukan Digitalisasi SP2DK

Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:35 WIB
LAPORAN TAHUNAN DJP 2020

Penerimaan Pajak dari Bukper Tembus Rp2 Triliun, Ini Strategi DJP

Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:05 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (7)

Pencabutan Permohonan Pengurangan atau Penghapusan Sanksi Pajak

Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:30 WIB
KONSULTASI PAJAK

Omzet UMKM di Bawah Rp500 Juta, Tidak Perlu Bayar Pajak Lagi?

Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Ada Stiker Hologram Road Tax, Kendaraan Tak Taat Pajak Bakal Ketahuan