Review
Minggu, 24 Januari 2021 | 08:01 WIB
KEPALA BAPENDA DKI JAKARTA M. TSANI ANNAFARI:
Rabu, 20 Januari 2021 | 14:18 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 19 Januari 2021 | 09:24 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 13 Januari 2021 | 15:23 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Senin, 25 Januari 2021 | 18:22 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 18:08 WIB
PAJAK BUMI DAN BANGUNAN (4)
Senin, 25 Januari 2021 | 15:45 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 22 Januari 2021 | 18:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Senin, 25 Januari 2021 | 17:51 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 16:43 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 20 JANUARI - 26 JANUARI 2021
Senin, 18 Januari 2021 | 09:10 WIB
STATISTIK PAJAK KONSUMSI
Komunitas
Senin, 25 Januari 2021 | 16:41 WIB
SEKOLAH TINGGI PERPAJAKAN INDONESIA
Sabtu, 23 Januari 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 14:35 WIB
DDTC PODTAX
Rabu, 20 Januari 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Seperti Apa Perkembangan Implementasi AEoI Terkini?

A+
A-
1
A+
A-
1
Seperti Apa Perkembangan Implementasi AEoI Terkini?

Guna meningkatkan transparansi dan penerimaan pajak, ketersediaan informasi yang komprehensif dibutuhkan otoritas pajak. Pertukaran informasi antarnegara dapat membantu otoritas pajak mendapatkan data dan sumber informasi yang valid dan kompeten.

Dengan informasi tersebut, otoritas dapat mengoreksi klaim wajib pajak secara lebih luas dan menyeluruh. Pertukaran informasi tersebut salah satunya dilakukan secara otomatis (Automatic Exchange of Information/AEoI).

Perjanjian AEoI mengatur hak dan kewajiban terkait dengan pertukaran data dan informasi perpajakan negara/yurisdiksi yang bermitra dengan salah satu tujuannya mencegah penghindaran pajak dan penyalahgunaan fasilitas perpajakan.

Baca Juga: Menilik Kebijakan Pajak yang Pengaruhi Iklim Bisnis

Tabel berikut memuat perkembangan implementasi AEoI dari 2017 hingga 2019 yang dimuat di dalam forum global OECD per Juni 2020. Setidaknya terdapat empat indikator yang dipakai untuk menunjukkan perkembangan implementasi AEoI.

Indikator-indikator tersebut antara lain jumlah negara yang terlibat, banyaknya pertukaran bilateral yang ditandatangani dan diratifikasi, serta jumlah akun keuangan dan aset yang dapat ditelusuri dari adanya kerjasama tersebut.

Tabel Perkembangan Kerjasama AEoI di Dunia 2017 – 2019
Sumber: OECD, Global Forum on Transparency and Exchange of Information for Tax Purposes (per Juni 2020).

Baca Juga: Dampak Profit Shifting Industri Ekstraktif Terhadap Penerimaan Negara

Berdasarkan tabel di atas, terdapat tren peningkatan yang signifikan dalam hal jumlah negara, pertukaran bilateral, akun keuangan, maupun aset yang ditelusuri melalui kerjasama AEoI dalam kurun waktu 2017-2019.

Untuk jumlah negara, terjadi kenaikan dua kali lipat signifikan atas jumlah negara yang terlibat pada 2018 dari tahun sebelumnya. Meski begitu, jumlah negara yang terlibat pada 2019 hanya bertambah satu negara menjadi 97 negara ketimbang tahun sebelumnya.

Dalam hal pertukaran bilateral, terdapat peningkatan pertukaran bilateral sebesar 73% pada 2018 dari tahun sebelumnya. Pada 2019, jumlah pertukaran bilateral tumbuh 35% ketimbang tahun sebelumnya.

Baca Juga: Mencermati Komponen Perubahan Kinerja Pajak atas Konsumsi

Untuk akun keuangan, terjadi peningkatan lebih dari empat kali lipat pada 2018 ketimbang 2018. Pada 2019, jumlah akun keuangan yang dapat ditelusuri naik 79% menjadi 84 juta akun dari tahun sebelumnya sebesar 47 juta akun.

Kemudian, nilai aset yang berhasil ditelusuri dari implementasi AEoI ini naik lebih dari empat kali lipat pada 2018 ketimbang tahun sebelumnya dan naik lebih dari dua kali lipat pada 2019 menjadi €10 triliun dari tahun sebelumnya €4,9 triliun.

Hasil tersebut tentunya merupakan kabar yang cukup memuaskan terkait aspek transparasi pajak. Meski hanya terdapat penambahan satu negara yang terlibat pada 2019, jumlah aset yang dapat ditelusuri tetap dapat meningkat tajam.

Baca Juga: Menilik Makna Korelasi Beberapa Indikator Administrasi Pajak

Keberhasilan dari kerjasama AEoI tersebut sudah sepatutnya dilihat dari segi kualitas, bukan sekadar kuantitas negara yang terlibat. Peningkatan jumlah pertukaran bilateral terbukti ampuh meningkatkan penelurusan jumlah akun keuangan dan aset. Tentu, potensi untuk mengoptimalkan penerimaan pajak bagi negara-negara yang menjadi mitra kerjasama tersebut semakin besar.

Topik : narasi data, statistik pajak, pertukaran informasi
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Minggu, 01 November 2020 | 16:01 WIB
PERTUKARAN DATA
Jum'at, 30 Oktober 2020 | 11:17 WIB
STATISTIK KERJA SAMA PAJAK
Kamis, 29 Oktober 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Selasa, 27 Oktober 2020 | 17:06 WIB
STATISTIK PAJAK DIGITAL
berita pilihan
Senin, 25 Januari 2021 | 18:22 WIB
LEMBAGA PENGELOLA INVESTASI
Senin, 25 Januari 2021 | 18:22 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 18:08 WIB
PAJAK BUMI DAN BANGUNAN (4)
Senin, 25 Januari 2021 | 17:51 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 17:45 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 17:36 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 17:30 WIB
KOTA MALANG
Senin, 25 Januari 2021 | 17:16 WIB
PELAYANAN PAJAK
Senin, 25 Januari 2021 | 17:00 WIB
KABUPATEN KUANTAN SINGINGI
Senin, 25 Januari 2021 | 16:41 WIB
SEKOLAH TINGGI PERPAJAKAN INDONESIA