Review
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:52 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 30 November 2022 | 11:27 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 29 November 2022 | 15:48 WIB
KONSULTASI UU HPP
Kamis, 24 November 2022 | 09:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 02 Desember 2022 | 21:10 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 02 Desember 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 02 Desember 2022 | 12:30 WIB
TIPS KEPABEANAN
Senin, 28 November 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Jum'at, 02 Desember 2022 | 12:00 WIB
KMK 63/2022
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Komunitas
Minggu, 04 Desember 2022 | 07:40 WIB
WAKIL KETUA I PERTAPSI TITI MUSWATI PUTRANTI:
Sabtu, 03 Desember 2022 | 09:34 WIB
KETUA BIDANG KERJA SAMA PERTAPSI BENY SUSANTI:
Sabtu, 03 Desember 2022 | 07:30 WIB
SELEBRITAS
Sabtu, 03 Desember 2022 | 07:00 WIB
ANIMASI PAJAK
Reportase

Politik, Sapi, dan Demokrasi Indonesia

A+
A-
2
A+
A-
2
Politik, Sapi, dan Demokrasi Indonesia

Ilustrasi. (agronews.com)

SEPULANGNYA dari kantor, seorang fiskus yang kalem ditanya oleh anaknya yang kebingungan menjawab PR sekolahnya tentang bentuk dan sistem ideologi politik di dunia. Setelah berpikir sejenak, fiskus itu pun mempersilakan anaknya bertanya.

+ Apa beda anarkisme, kapitalisme, environtalisme, totalitarianisme, diktatorianisme dan militerisme?

- Hah mudah sekali ini. Anarkisme: Kau punya dua sapi, entah kau jual murah atau mahal susunya, tetanggamu akan tetap mencoba membunuhmu dan merampas sapimu.

Baca Juga: Konfirmasi Soal Omzet, Petugas Pajak Kunjungi Pabrik Roti

- Kapitalisme: Kau punya dua sapi, kau jual satu, dan paksa yang satunya memproduksi susu sebanyak yang diproduksi 4 sapi. Dan kau kaget ketika sapimu meninggal.

- Environmentalisme: Kau punya dua sapi, pemerintah melarangmu mengambil susu sekaligus dagingnya.

- Totalitarianisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampasnya dan membantah bahwa sapi-sapi itu ada, lalu menyatakan susu sebagai barang terlarang.

Baca Juga: Tujuan dan Tahapan Fiskus Kunjungi Alamat Wajib Pajak

- Diktatorianisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas keduanya dan menembakmu tanpa bertanya..

- Militerisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas keduanya dan kau harus ikut wajib militer

+ Waah... ayah cerdas sekali. Sekarang apa beda feodalisme, sosialisme, sosialisme murni, dan sosialisme birokratis?

Baca Juga: WP Punya Hubungan dengan Badan Usaha Asing, Fiskus Minta Klarifikasi

- Ini bahkan lebih mudah lagi. Feodalisme: Kau punya dua sapi, kau rawat, dan seorang keluarga ningrat merampas semua susunya.

- Sosialisme murni: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas dan memasukkannya ke kandang bersama sapi lainnya. Kau rawat semua sapi itu, dan pemerintah memberimu susu sebanyak yang kau butuhkan saja.

- Sosialisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas satu sapi dan memberikannya ke tetanggamu. Kau lalu mengajari tetanggamu cara merawat sapinya.

Baca Juga: Sudah Bayar PPh Final tapi Belum Setor PPN, Wajib Pajak Dikunjungi AR

- Sosialisme birokratis: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas dan memasukkannya ke kandang bersama sapi lainnya, lalu dirawat oleh peternak ayam. Kau sendiri merawat ayam yang ditinggalkan peternak tadi. Pemerintah memberimu susu dan telur sesuai peraturan yang berlaku.

+ Sungguh meyakinkan! Lalu apa beda fasisme, komunisme murni, komunisme Rusia, dan komunisme?

- Fasisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas keduanya, lalu mempekerjakanmu untuk merawat sapi itu, dan mewajibkanmu membeli susunya.

Baca Juga: Pemerintah Selandia Baru Mau Pajaki Serdawa Sapi, Para Peternak Marah

- Komunisme murni: Kau punya dua sapi, pemerintah mewajibkan tetanggamu untuk membantu merawat sapi itu, dan susunya kalian bagi dua.

- Komunisme Rusia: Kau punya dua sapi, kau rawat keduanya, tetapi pemerintah yang mengambil semua susunya.

- Komunisme: Kau punya dua sapi, pemerintah merampas dan merawatnya, lalu mempersilakanmu mengantre untuk mendapatkan susunya dalam antrean yang begitu panjang, sehingga begitu giliranmu tiba susunya sudah basi.

Baca Juga: Ragam Temuan dan Tindak Lanjut Kunjungan Fiskus ke Wajib Pajak

+ Hmm. Coba ini, apa beda demokrasi murni, demokrasi perwakilan, dan demokrasi Amerika?

- Demokrasi murni: Kau punya dua sapi, tetanggamu yang memutuskan siapa yang berhak mendapatkan susunya.

- Demokrasi perwakilan: Kau punya dua sapi, tetanggamu memilih sembarang orang untuk mengatakan kepadamu, siapa yang berhak mendapatkan susunya.

Baca Juga: Tindaklanjuti SP2DK, Petugas Pajak Datangi Alamat Pengusaha Pupuk

- Demokrasi Amerika: Pemerintah berjanji akan memberimu dua sapi jika kau memilih. Setelah Pemilu, Presiden dimakzulkan akibat berspekulasi tentang masa depan sapi. Pers lalu menyebutnya ‘Sapi-gate’, dan sapi-sapi itu lalu dilepaskan.

+ Bagaimana dengan demokrasi ala Partai Demokrat dan demokrasi ala Partai Republik?

- Wah ini agak sulit. Demokrasi ala Partai Demokrat: Kau punya dua sapi, tetanggamu tidak punya. Kau lalu merasa bersalah, dan memilih politisi yang akan memajaki sapimu hingga memaksamu menjual sapimu itu untuk melunasi pajak. Politisi itu lalu menggunakan uang pajakmu untuk membeli sapi dan memberikannya kepada tetanggamu. Kau merasa lega, dan Barbra Streisand menyanyi untukmu.

Baca Juga: Belum Setor Pajak dengan Benar, Usahawan Apotek Didatangi Fiskus

- Demokrasi ala Partai Republik: Kau punya dua sapi, tetanggamu tidak punya. Kau lalu pindah rumah mencari tetangga yang punya sapi.

+ Kalau demokrasi India, Inggris, Singapura dan Indonesia?

- Demokrasi India: Kau punya dua sapi, kau sembah mereka.

Baca Juga: Belum Punya NPWP, Tempat Tinggal WP Didatangi Petugas Pajak

- Demokrasi Inggris: Kau punya dua sapi, kau beri makan otak kambing dan mereka jadi gila. Pemerintah lalu memberimu kompensasi untuk sapimu yang sakit, penghasilanmu yang hilang, dan hibah untuk tidak menggunakan lagi lahanmu, dan membuat konferensi pers bahwa semuanya baik-baik saja.

- Demokrasi Singapura: Kau punya dua sapi, dan pemerintah mendendamu karena menyimpan dua hewan ternak tak berizin di apartemen.

- Demokrasi Indonesia: Kau punya dua sapi, sapi yang satu kau jual untuk membeli pakan buat sapi yang lain. (Bsi)

Baca Juga: Dukung Reformasi Pajak, WP Diminta Tak Tawarkan Imbalan ke Fiskus

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : anekdot pajak, humor pajak, cerita lucu, sapi, sosialisme, fiskus

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 19 September 2020 | 16:01 WIB
KINERJA DITJEN PAJAK

Ada Pengawasan Berbasis Wilayah, Ini Alur Kerja Baru KPP Pratama

Senin, 08 Juni 2020 | 19:59 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Fiskus?

berita pilihan

Minggu, 04 Desember 2022 | 15:00 WIB
HUNGARIA

Khawatir Ganggu Investasi, Hungaria Kukuh Tolak Pajak Minimum Global

Minggu, 04 Desember 2022 | 14:00 WIB
BEA METERAI

Kriteria Dokumen yang Dapat Dibebaskan dari Pungutan Bea Meterai

Minggu, 04 Desember 2022 | 13:00 WIB
PERATURAN PAJAK

Ada 3 Jenis Tarif PPh Final atas PHTB, DJP Jelaskan Aturannya

Minggu, 04 Desember 2022 | 12:00 WIB
KP2KP BENTENG

Belum Setor PPh Final UMKM, Toko Kelontong Didatangi Petugas Pajak

Minggu, 04 Desember 2022 | 11:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

DJP Beberkan Kriteria Wajib Pajak yang Dibebaskan dari PPh Final PHTB

Minggu, 04 Desember 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Jenis Penghasilan yang Masuk dalam Pencatatan WP Orang Pribadi

Minggu, 04 Desember 2022 | 10:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Utang Pemerintah Capai Rp7.496 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman

Minggu, 04 Desember 2022 | 10:00 WIB
KP2KP PINRANG

Bisnis Minuman Membludak, Petugas Pajak Sambangi Pabrik Es

Minggu, 04 Desember 2022 | 09:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Banyak Daerah Tak Punya RDTR, Perizinan Jadi Terkendala