Berita
Minggu, 17 Januari 2021 | 16:01 WIB
INSENTIF PEMBIAYAAN
Minggu, 17 Januari 2021 | 15:01 WIB
NIGERIA
Minggu, 17 Januari 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN LEBONG
Minggu, 17 Januari 2021 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN EKONOMI
Review
Rabu, 13 Januari 2021 | 15:23 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 12 Januari 2021 | 12:27 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 10 Januari 2021 | 09:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA PUSAT ESTU BUDIARTO:
Rabu, 06 Januari 2021 | 16:38 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 15 Januari 2021 | 17:37 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 15 Januari 2021 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 15 Januari 2021 | 15:31 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 14 Januari 2021 | 17:45 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Data & Alat
Rabu, 13 Januari 2021 | 17:05 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 13 Januari 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 13 JANUARI - 19 JANUARI 2021
Jum'at, 08 Januari 2021 | 18:40 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 06 Januari 2021 | 17:06 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Komunitas
Minggu, 17 Januari 2021 | 08:01 WIB
BUDIJANTO ARDIANSJAH:
Sabtu, 16 Januari 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 15 Januari 2021 | 16:30 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Rabu, 13 Januari 2021 | 11:15 WIB
DDTC PODTAX
Reportase
Perpajakan.id

Meninjau Studi Komparatif atas Pajak Penghasilan di Berbagai Negara

A+
A-
0
A+
A-
0
Meninjau Studi Komparatif atas Pajak Penghasilan di Berbagai Negara

KEMAJUAN zaman membuat interaksi manusia kini menjadi makin mudah, tak terkecuali interaksi yang lintas negara. Tak heran, kegiatan manusia yang terjalin antar negara saat ini makin meningkat, termasuk kegiatan bisnis.

Kegiatan ekonomi global yang makin meningkat dengan rangkaian transaksi bisnis trans-nasional yang terus berkembang membuat pemahaman akan sistem pajak negara lain menjadi makin relevan dan penting.

Namun demikian, untuk dapat memahami sepenuhnya sistem pajak yang berlaku di negara lain tidaklah mudah. Selain perlu menguasai bahasa, budaya bisnis dan hukum di negara setempat juga harus dipahami.

Baca Juga: Pacu Penerimaan, Otoritas Bikin Program Amnesti Pajak

Untuk menjawab tantangan tersebut, buku berjudul “Comparative Income Taxation: a Structural Analysis” yang ditulis Hugh J. Ault dan Brian Arnold dapat menjadi referensi para pembaca dalam memahami sistem pajak di sembilan negara industri yang dipilih.

Tak hanya itu, buku ini juga membandingkan berbagai solusi yang diadopsi oleh kesembilan negara industri tersebut dalam mengatasi permasalahan umum yang biasa dijumpai dalam merancang aturan pajak, khususnya pajak penghasilan.

Secara keseluruhan, buku ini dibagi ke dalam empat bagian utama. Mula-mula, pembahasan dimulai dengan pemaparan mengenai deskripsi dasar atas sistem pajak penghasilan di sembilan negara industri tersebut.

Baca Juga: Menguak Keberhasilan Sistem Pajak yang 'Kontroversial'

Setiap pemaparannya meliputi sejarah, prinsip-prinsip dasar, isu-isu konstitusional, struktur dasar dari sistem fiskalnya, legislasi dan administrasi, sumber hukumnya, serta bagaimana pengadilan di setiap negara tersebut mengatasi permasalahan pajak.

Para penulis juga membahas dasar-dasar dari pajak penghasilan. Pada bagian ini, para penulis juga mengeksplorasi berbagai isu terkait dengan pajak penghasilan seperti ‘penyertaan’ pada basis pajak dan deduksi pajak.

Kemudian, pembahasan dilanjutkan dengan topik terkait dengan perpajakan dalam organisasi bisnis. Dalam bagian ini, para penulis mendiskusikan perpajakan yang dikenakan kepada korporat dan para pemegang saham.

Baca Juga: Bantu Usaha Restoran dan Bar, Pemkot Bebaskan Pajak Teras

Penulis juga membahas soal partnership taxation. Pembahasan pada bagian ini meliputi kualifikasi, struktur dasar, liabilitas, transaksi antara mitra dengan kemitraan, sifat dari kepentingan kemitraan, dan likuidasi atau pembubaran kemitraan.

Pada bagian akhir, penulis menutup buku ini dengan menyajikan pembahasan mengenai perpajakan internasional yang meliputi residence taxation dan source taxation serta topik-topik lainnya terkait dengan perpajakan internasional.

Pada dasarnya, buku ini patut diacungi jempol karena berhasil mengumpulkan berbagai pemikiran dari sekelompok profesor hukum perpajakan internasional yang merupakan ahli sistem pajak di negaranya masing-masing.

Baca Juga: Google Alihkan Laba Rp2.000 Triliun dari Belanda ke Bermuda

Buku ini berhasil menjelaskan bagaimana setiap sistem pajak tersebut menyelesaikan permasalahan spesifik dalam merancang aturan mengenai pajak penghasilan yang berkaitan dengan individu, organisasi bisnis, dan transaksi internasional.

Teks yang dihasilkan buku ini juga memberikan pengantar yang mudah dimengerti dan komprehensif untuk berbagai kalangan termasuk mahasiswa dan masyarakat pada umumnya mengenai pendekatan berbagai negara terhadap pajak penghasilan.

Oleh karena itu, buku ini dapat memfasilitasi analisis komparatif dalam pengajaran dan penulisan tentang perpajakan di berbagai negara. Selain itu, buku ini juga memberikan perspektif baru saat mengkaji sistem pajak di suatu negara. Tertarik membaca buku ini? Silakan anda baca langsung di DDTC Library. (rig)

Baca Juga: Ada Isu Pajak, Izin Operasi Perusahaan Inggris Diminta Diperketat

Topik : resensi, jurnal, buku, literasi, kebijakan pajak, sistem pajak, pajak internasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Jum'at, 08 Januari 2021 | 18:40 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Jum'at, 08 Januari 2021 | 16:34 WIB
BELANDA
Jum'at, 08 Januari 2021 | 14:51 WIB
KAMBOJA
Jum'at, 08 Januari 2021 | 14:16 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Minggu, 17 Januari 2021 | 16:01 WIB
INSENTIF PEMBIAYAAN
Minggu, 17 Januari 2021 | 15:01 WIB
NIGERIA
Minggu, 17 Januari 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN LEBONG
Minggu, 17 Januari 2021 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN EKONOMI
Minggu, 17 Januari 2021 | 12:01 WIB
KENYA
Minggu, 17 Januari 2021 | 11:30 WIB
PODTAX
Minggu, 17 Januari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Minggu, 17 Januari 2021 | 10:01 WIB
INSENTIF PAJAK
Minggu, 17 Januari 2021 | 09:01 WIB
KEUANGAN DAERAH
Minggu, 17 Januari 2021 | 08:01 WIB
BUDIJANTO ARDIANSJAH: