Review
Rabu, 27 Januari 2021 | 16:05 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 26 Januari 2021 | 09:08 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 24 Januari 2021 | 08:01 WIB
KEPALA BAPENDA DKI JAKARTA M. TSANI ANNAFARI:
Rabu, 20 Januari 2021 | 14:18 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 27 Januari 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 27 JANUARI - 2 FEBRUARI 2021
Senin, 25 Januari 2021 | 17:51 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 16:43 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 20 JANUARI - 26 JANUARI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Khawatir Investor Lari, Menteri Keuangan Tolak Usulan Windfall Tax

A+
A-
1
A+
A-
1
Khawatir Investor Lari, Menteri Keuangan Tolak Usulan Windfall Tax

Ilustrasi. (DDTCNews)

KUALA LUMPUR, DDTCNews – Pemerintah Malaysia menolak usulan parlemen untuk menerapkan windfall tax kepada para produsen alat kesehatan yang mendulang banyak keuntungan di tengah pandemi Covid-19 pada 2021.

Menteri Keuangan Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz mengatakan kebijakan windfall tax bisa menimbulkan persepsi yang salah dari investor. Dia khawatir windfall tax membuat investor justru mengalihkan modalnya ke negara tetangga seperti Vietnam dan Singapura.

"Anda bisa [mengenakan windfall tax], tetapi dikhawatirkan salah mengirim sinyal, terutama bagi perekonomian terbuka seperti Malaysia," katanya, dikutip Senin (30/11/2020).

Baca Juga: Tarif Pajak Dinaikkan, Realisasi Penerimaan PPN Melonjak 29%

Windfall tax adalah pungutan pajak atas hasil perolehan yang tidak terduga akibat situasi tertentu. Dalam hal ini, sejumlah sektor usaha dinilai mengeruk keuntungan yang besar akibat pandemi Covid-19, terutama yang bergerak di bidang kesehatan, sedangkan sektor lainnya terpuruk.

Malaysia juga sebelumnya pernah menerapkan windfall tax terhadap industri kelapa sawit ketika permintaan dan harga komoditas tersebut meningkat. Kebijakan windfall tax itu terakhir kali berlaku pada tiga tahun yang lalu atau 2017.

Menkeu mengatakan Malaysia masih membutuhkan aliran modal yang besar untuk memulihkan perekonomian dari tekanan pandemi Covid-19. Menurutnya, penerapan windfall tax akan membuat investor berpikir dua kali sebelum menanamkan modalnya ke negara tersebut.

Baca Juga: Ketentuan PPh Bunga Obligasi Bakal Diseragamkan, Ini Kata Wamenkeu

Seperti dilansir malaymail.com, Aziz menilai kebijakan kebijakan baru seperti windfall tax harus dirancang untuk periode jangka panjang, dan tidak hanya didasarkan pada keuntungan jangka pendek. Dengan kata lain, kebijakan tersebut menjadi kurang tepat untuk dilakukan saat ini.

Anggota parlemen Malaysia Syed Saddiq Abdul Rahman sebelumnya mengusulkan penerapan windfall tax untuk para produsen alat kesehatan yang memperoleh banyak keuntungan di tengah pandemi Covid-19 pada 2021, seperti sarung tangan medis.

Menurutnya, pemerintah dapat menggunakan penerimaan negara yang terkumpul dari penerimaan windfall tax untuk membantu masyarakat yang masih terdampak pandemi, terutama tenaga medis yang berada di barisan terdepan.

Baca Juga: Mengukur Dampak Negosiasi Pajak Terhadap Tata Kelola Perpajakan

Apabila usulan tersebut direalisasikan, Rahman memperkirakan potensi penerimaan negara dari windfall tax terhadap empat produsen sarung tangan besar di Malaysia bisa mencapai RM4,8 miliar atau setara dengan Rp16,5 triliun pada tahun depan. (rig)

Topik : malaysia, windfall tax, kebijakan pajak, iklim investasi, pajak internasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 21 Januari 2021 | 13:15 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL
Kamis, 21 Januari 2021 | 13:00 WIB
UU CIPTA KERJA
Kamis, 21 Januari 2021 | 11:30 WIB
UU CIPTA KERJA
Rabu, 20 Januari 2021 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
berita pilihan
Rabu, 27 Januari 2021 | 18:50 WIB
KEBIJAKAN FISKAL
Rabu, 27 Januari 2021 | 18:36 WIB
RPP UU CIPTA KERJA
Rabu, 27 Januari 2021 | 18:00 WIB
NIGERIA
Rabu, 27 Januari 2021 | 18:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Rabu, 27 Januari 2021 | 17:37 WIB
PENGADILAN PAJAK
Rabu, 27 Januari 2021 | 17:35 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Rabu, 27 Januari 2021 | 17:34 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 27 Januari 2021 | 17:18 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 27 Januari 2021 | 17:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 27 Januari 2021 | 16:54 WIB
LEMBAGA PENGELOLA INVESTASI