FEB UNIVERSITAS SEBELAS MARET (UNS)

Hadir di UNS, Darussalam Bagikan Tip Membangun Karier di Bidang Pajak

Redaksi DDTCNews | Minggu, 22 Oktober 2023 | 12:03 WIB
Hadir di UNS, Darussalam Bagikan Tip Membangun Karier di Bidang Pajak

Founder DDTC Darussalam dalam Talk Show Career Talk: Unlocking Your Dream Career for Your Brighter Future di UNS Tower, Minggu (22/10/2023).

SOLO, DDTCNews - Founder DDTC Darussalam berkesempatan mengisi salah satu sesi dalam talk show bertajuk Career Talk: Unlocking Your Dream Career for Your Brighter Future pada hari ini, Minggu (22/10/2023). Acara ini diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan Akuntansi (HMJA) Universitas Sebelas Maret (UNS) di Solo.

Di hadapan sekitar 500 peserta, terdiri dari mahasiswa dan masyarakat umum, Darussalam membagikan pengalaman dan tip dalam membangun karier sebagai profesional perusahaan, termasuk di bidang pajak. Menurut Darussalam, jenjang pendidikan formal saja belum cukup untuk menunjang profesionalisme seseorang nantinya. Ternyata ada modal yang lebih penting, yakni kebiasaan membaca dan menulis.

"Orang hebat di belahan dunia manapun punya minat tinggi untuk membaca dan menulis. Apapun pekerjaan Anda nantinya, kebiasaan membaca ini penting karena bisnis itu terus berkembang. Anda perlu mengimbangi perkembangan yang ada dengan terus membaca," kata Darussalam yang juga penerima penghargaan Alumni Berprestasi FEB UNS 2023 dalam talk show pagi ini.

Baca Juga:
Binus University Raih Juara I PERTAPSI Tax Competition 2024

Bagi Darussalam, setiap orang, termasuk lulusan FEB UNS, berhak untuk bermimpi menjadi seseorang yang sukses di berbagai bidang. Apapun impian yang dibangun, yang terpenting adalah melakukan action atau mengambil langkah nyata untuk mewujudkan mimpi.

Menurutnya, membaca dan menulis adalah langkah nyata atau action dalam usaha mewujudkan mimpi-mimpi tersebut. Misalnya, sebagai seorang profesional di bidang pajak. Dengan sistem pajak nasional dan internasional yang dinamis, menurut Darussalam, profesional di bidang pajak harus memiliki kegemaran untuk membaca.

Membaca akan memperluas pandangan dan keterampilan, terutama di tengah era globalisasi. Pandangan dan keterampilan yang cakap tersebut menjadi modal awal bagi seseorang untuk menjadi seorang ahli.

Baca Juga:
Keseruan Babak Final PERTAPSI Tax Competition 2024 di Menara DDTC

Namun, ternyata membaca saja tidak cukup. Darussalam menekankan, seorang profesional di bidang pekerjaan apapun perlu menuangkan pemikirannya ke dalam tulisan. Setelahnya, tulisan tersebut perlu dipublikasikan agar dibaca oleh masyarakat luas.

Darussalam memandang, hasil bacaan berbagai literatur dapat ditulis dan dipublikasikan dalam bentuk buku serta bentuk-bentuk lainnya. Dengan publikasi itu, tak menutup kemungkinan akan dibaca oleh calon-calon klien potensial. Publikasi dari pemikiran-pemikiran tentang perpajakan tersebut dapat menjadi pintu masuk seorang profesional pajak bisa berkembang.

"Dalam dunia bisnis, siapa tahu gara-gara orang membaca dan suka dengan tulisan Anda sehingga dia datang kepada Anda dan memberikan pekerjaan. Ini yang saya alami," tutur Darussalam.

Baca Juga:
Babak Final PERTAPSI Tax Competition Resmi Digelar, 5 Tim Berkompetisi

Dengan banyaknya publikasi yang sudah diterbitkan, sambungnya, makin banyak orang memberikan kepercayaan kepada dirinya sebagai pakar di bidang pajak. Berkat publikasi itu, Darussalam mengaku dirinya tidak perlu lagi membawa kartu nama lagi untuk mengenalkan diri.

"Kalau kita tidak dikenal publik, siapa yang mau memberikan pekerjaan kepada kita? Dengan buku-buku ini, ketika saya bertemu dengan klien, dengan kolega, dengan aparat pajak, mereka tidak lagi bertanya siapa saya," ujarnya.

Hingga saat ini, Darussalam telah menjadi penulis, kontributor, dan editor dari sebanyak 22 buku yang dipublikasikan oleh DDTC.

Baca Juga:
FEB UI Adakan Seminar soal Prospek Karier di Bidang Pajak

Berbagai buku yang diterbitkan tersebut merupakan wujud nyata dari komitmen DDTC dalam berbagi pengetahuan (sharing knowledge). Hal ini juga menjadi bagian dari misi DDTC, yaitu berkontribusi dalam perumusan kebijakan pajak dan mengeliminasi informasi asimetris.

Dalam talk show hari ini, Darussalam juga berkesempatan membagikan salah satu buku terbitan DDTC, Indonesian Tax Manual 2023, kepada beberapa peserta yang beruntung. (sap)

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Jumat, 01 Maret 2024 | 17:15 WIB KOMPETISI PAJAK

Binus University Raih Juara I PERTAPSI Tax Competition 2024

Jumat, 01 Maret 2024 | 17:00 WIB KOMPETISI PAJAK

Keseruan Babak Final PERTAPSI Tax Competition 2024 di Menara DDTC

Jumat, 01 Maret 2024 | 15:15 WIB PERTAPSI TAX COMPETITION

Babak Final PERTAPSI Tax Competition Resmi Digelar, 5 Tim Berkompetisi

Kamis, 29 Februari 2024 | 17:22 WIB AGENDA PAJAK

Final PERTAPSI Tax Competition Digelar Besok, Total Hadiah Rp15 Juta

BERITA PILIHAN
Sabtu, 02 Maret 2024 | 15:00 WIB BEA CUKAI TEGAL

Bawa Rokok Ilegal, Truk Terobos Exit Tol dan Tersangkut di Terowongan

Sabtu, 02 Maret 2024 | 14:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Muncul Eror ETAX-40001 di e-Faktur, Bisa Coba Ganti Koneksi Internet

Sabtu, 02 Maret 2024 | 13:30 WIB INFOGRAFIS PAJAK

Perubahan Struktur Penerimaan Perpajakan RI pada Awal Reformasi Pajak

Sabtu, 02 Maret 2024 | 12:30 WIB KABUPATEN MOJOKERTO

Catat! Rumah Makan di Daerah Ini Bakal Dipasangi Alat Pencatat Pajak

Sabtu, 02 Maret 2024 | 10:30 WIB KINERJA PERDAGANGAN

Pemerintah Waspadai Surplus Neraca Perdagangan yang Terus Mengecil

Sabtu, 02 Maret 2024 | 10:15 WIB BERITA PAJAK SEPEKAN

UMKM Tak Bisa Lagi Pakai PPh Final 0,5 Persen, Masih Ada Insentif Lain

Sabtu, 02 Maret 2024 | 10:00 WIB IBU KOTA NUSANTARA (IKN)

ASN Pindah ke IKN, 47 Tower Rumah Susun Disiapkan

Sabtu, 02 Maret 2024 | 09:30 WIB KEBIJAKAN PERDAGANGAN

Indonesia Dorong AS Otorisasi Pembaharuan Fasilitas GSP