Review
Rabu, 15 Juli 2020 | 10:37 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 09:30 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 14:35 WIB
DIREKTUR PENYULUHAN, PELAYANAN, DAN HUMAS DJP HESTU YOGA SAKSAMA:
Selasa, 14 Juli 2020 | 06:51 WIB
PERSPEKTIF
Fokus
Literasi
Rabu, 15 Juli 2020 | 19:11 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 17:26 WIB
PROFIL PERPAJAKAN ARMENIA
Rabu, 15 Juli 2020 | 16:40 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 15:10 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & alat
Rabu, 15 Juli 2020 | 09:10 WIB
KURS PAJAK 15 JULI - 21 JULI 2020
Selasa, 14 Juli 2020 | 16:55 WIB
STATISTIK KINERJA PENERIMAAN PPN
Minggu, 12 Juli 2020 | 14:15 WIB
STATISTIK PERTUKARAN INFORMASI
Rabu, 08 Juli 2020 | 15:37 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Reportase

Frans Vanistendael: Covid-19 Pengaruhi Sistem Pajak Internasional

A+
A-
3
A+
A-
3
Frans Vanistendael: Covid-19 Pengaruhi Sistem Pajak Internasional

Frans Vanistendael.

BRUSSELS, DDTCNews—Jika wabah virus Corona mengakibatkan dua perubahan ekonomi jangka panjang, yaitu rantai pasokan dan berakhirnya laba sebagai pedoman tertinggi aktivitas manusia di pasar, maka sistem pajak nasional dan internasional akan terpengaruh.

Frans Vanistendael, Guru Besar Emiritus Hukum Pajak di Universitas Katholik Leuven and Akademi Pajak Brussels, Belgia, mengatakan reorganisasi rantai pasokan akan memengaruhi rantai nilai, objek dari program Base Erosion and Profit Shifting (BEPS) yang dinisiasi OECD.

“Jika panjang rantai pasokan dipersingkat dan kompleksitas disederhanakan, fungsi dan risiko kegiatan ekonomi akan direalokasikan dan dikelompokkan kembali secara teritorial,” tulisnya dalam Surat dari Eropa: Virus Corona dan Dunia Pajak, seperti dilansir Tax Notes International, pekan lalu.

Baca Juga: Memahami Persoalan Pajak Global

Frans mengatakan di satu sisi, perdagangan bebas akan diregionalisasi dalam kelompok negara yang dapat menyepakati standar bisnis umum. Standar ini tidak hanya termasuk tarif, tetapi juga standar kualitas untuk memungkinkan akses ke produk, yaitu WTO, dapat diregionalisasi.

Jika hal ini menjadi prioritas, reorganisasi rantai produksi ini mungkin muncul untuk produk fisik seperti bahan makanan, masker, suku cadang, dan perangkat keras 5G. Pertanyaannya, apakah jalur produksi ini juga akan diterapkan atas jasa secara umum, jasa digital dan keuangan?

Menurut Frans, kesabaran terhadap rantai pasokan keuangan artifisial mungkin akan semakin menipis ketika rantai penawaran fisik menjadi lebih padat. Aliran royalti, bunga, dan dividen dapat dianggap mengalir di wilayah teritorial yang sama dengan rantai penawaran fisik dari barang yang mereka produksi.

Ia menambahkan area perubahan potensial selain rantai pasokan itu adalah bantuan negara (state aid). Dalam program penyelamatan untuk maskapai penerbangan di Eropa misalnya, hanya ada satu kemungkinan kesimpulan, yaitu bahwa bantuan tersebut adalah bantuan negara yang dilarang.

Terlepas dari realitas ini, Komisi Eropa mengindikasikan pandemi Covid-19 membuat semua bantuan diperlukan. Selama pandemi, negara anggota Uni Eropa diizinkan melakukan semua hal untuk menyelamatkan ekonomi mereka.

Distribusi Beban
Frans memprediksi akan terjadi perubahan fundamental dalam distribusi beban sistem pajak nasional. Di Amerika Serikat dan UE, krisis keuangan telah memperburuk ketimpangan itu. Pandemi Covid-19 menunjukkan kekayaan terkonsentrasi di sektor-sektor yang tidak esensial untuk kehidupan warga.

Selain itu, terdapat banyak kebutuhan sosial yang tidak dipenuhi oleh ekonomi pasar global. Hal ini akan memengaruhi konsensus politik tentang siapa yang harus berkontribusi lebih banyak untuk kepentingan publik.

“Mungkin akan dilakukan pengaturan ulang atas pajak atas laba dan pajak capital gains dibandingkan dengan pajak atas tenaga kerja. Bagaimana praktiknya tergantung pada struktur sistem pajak nasional,” kata Frans.

Akhirnya, di Eropa, banyak orang mempertanyakan apakah pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dan konsumsi yang lebih tinggi harus menjadi tujuan akhir kehidupan, terutama karena sebagian besar orang Eropa berpenghasilan menengah telah menikmati gaya hidup yang cukup nyaman.

Hal ini akan sangat bergantung pada apa yang akan dilakukan para penghasil nafkah terbesar dalam masyarakat Eropa, yaitu entertainer, atlet, pebisnis, dan politisi terkemuka, yang penghasilannya jauh lebih tinggi daripada rata-rata orang Eropa kelas menengah.

“Jika setelah krisis ini, mereka kembali ke kegiatan usaha seperti biasa dan memberi sinyal bahwa langit adalah batasnya, saya meramalkan pergolakan sosial yang besar di Eropa, jauh lebih besar dari pergolakan sosial yang disebabkan Brexit dan kebijakan serta perilaku Trump,” pungkasnya. (Bsi).

Topik : sistem pajak internasional, Frans Vanistendael. Covid-19
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
berita pilihan
Kamis, 16 Juli 2020 | 08:03 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 16 Juli 2020 | 08:00 WIB
BRASIL
Rabu, 15 Juli 2020 | 19:11 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 17:37 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Rabu, 15 Juli 2020 | 17:26 WIB
PROFIL PERPAJAKAN ARMENIA
Rabu, 15 Juli 2020 | 17:10 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Rabu, 15 Juli 2020 | 16:50 WIB
LKPP 2019
Rabu, 15 Juli 2020 | 16:49 WIB
KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK