Berita
Jum'at, 22 Januari 2021 | 12:15 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 22 Januari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 22 Januari 2021 | 09:00 WIB
DANA TABUNGAN PERUMAHAN
Jum'at, 22 Januari 2021 | 08:45 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Review
Rabu, 20 Januari 2021 | 14:18 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 19 Januari 2021 | 09:24 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 13 Januari 2021 | 15:23 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 12 Januari 2021 | 12:27 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Literasi
Kamis, 21 Januari 2021 | 17:38 WIB
PAJAK BUMI DAN BANGUNAN (3)
Kamis, 21 Januari 2021 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 18:01 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 17:57 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Rabu, 20 Januari 2021 | 16:43 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 20 Januari 2021 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 20 JANUARI - 26 JANUARI 2021
Senin, 18 Januari 2021 | 09:10 WIB
STATISTIK PAJAK KONSUMSI
Rabu, 13 Januari 2021 | 17:05 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Di Negara Ini Wine Australia Kena Bea Masuk Tambahan Hingga 200%

A+
A-
1
A+
A-
1
Di Negara Ini Wine Australia Kena Bea Masuk Tambahan Hingga 200%

Ilustrasi. (Foto: AP Photo/Mal Fairclough, FILE/apnews.com)

BEIJING, DDTCNews - Pemerintah China mengenakan tarif bea masuk tambahan atas impor minuman anggur (wine) yang berasal dari Australia. Impor wine dari Australia ke China tercatat mencapai US$1,2 miliar per tahun.

Pengenaan tarif ini dilatarbelakangi oleh temuan awal China yang menunjukkan adanya praktik dumping yang dilakukan oleh Australia atas ekspor wine dari negara tersebut.

"Investigasi atas dugaan praktik dumping oleh Australia sesungguhnya belum selesai. Namun, wine dari Australia yang masuk ke China akan dikenai tarif berupa deposit dengan tarif sebesar 107% hingga 200% per 28 November," tulis abc.net.au, seperti dikutip Jumat (27/11/2020).

Kebijakan ini dikeluarkan setelah Kementerian Perdagangan China memerintahkan kepada seluruh importir untuk menghentukan importasi wine dari Australia dan 6 produk lainnya.

Tony Battaglene dari Australian Grape and Wine mengatakan pengenaan tarif itu sangat membebani eksportir wine Australia. "China itu pasar besar wine Australia sekaligus kompetitor produsen wine di Eropa. Tarif 107% hingga 200% ini membuat kami kesulitan berkompetisi di pasar," ujarnya.

Akibat penetapan tarif yang mendadak serta perintah kepada importir China untuk menghentikan pemesanan wine dari Australia tersebut, Battaglene mengatakan terdapat ratusan kontainer wine Australia yang tertahan di pelabuhan.

Menteri Perdagangan Australia Simon Birmingham pun mengatakan pengenaan tarif bea masuk tambahan ini akan menimbulkan dampak yang besar. Menurutnya, tarif baru tersebut dikeluarkan tanpa bukti dan justifikasi yang jelas.

"Tarif tambahan itu sesungguhnya adalah beban bagi konsumen. Namun, tarif yang dikenakan teramat sangat besar sehingga kemungkinan besar konsumen China tidak akan membeli wine yang diproduksi oleh Australia," ujar Birmingham. (Bsi)

Topik : wine Australia, bea masuk tambahan China
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
berita pilihan
Jum'at, 22 Januari 2021 | 12:15 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 22 Januari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 22 Januari 2021 | 09:00 WIB
DANA TABUNGAN PERUMAHAN
Jum'at, 22 Januari 2021 | 08:45 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 21 Januari 2021 | 18:33 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Kamis, 21 Januari 2021 | 18:21 WIB
KEBIJAKAN FISKAL
Kamis, 21 Januari 2021 | 18:08 WIB
PPh DIVIDEN
Kamis, 21 Januari 2021 | 18:00 WIB
UU CIPTA KERJA
Kamis, 21 Januari 2021 | 17:53 WIB
KOTA BANDUNG
Kamis, 21 Januari 2021 | 17:45 WIB
JERMAN