Berita
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:14 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:04 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:30 WIB
PROVINSI SULAWESI SELATAN
Review
Rabu, 12 Agustus 2020 | 14:34 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 11 Agustus 2020 | 09:20 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 09 Agustus 2020 | 09:00 WIB
KEPALA KKP PRATAMA JAKARTA MAMPANG PRAPATAN IWAN SETYASMOKO:
Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:26 WIB
TAJUK
Fokus
Literasi
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:19 WIB
AKTIVITAS PEREKONOMIAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 16:09 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BELARUS
Kamis, 13 Agustus 2020 | 14:00 WIB
PAJAK DAERAH (11)
Rabu, 12 Agustus 2020 | 16:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & alat
Rabu, 12 Agustus 2020 | 09:14 WIB
KURS PAJAK 12 AGUSTUS-18 AGUSTUS 2020
Selasa, 11 Agustus 2020 | 14:30 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 15:54 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 05 Agustus 2020 | 08:57 WIB
KURS PAJAK 5 AGUSTUS-11 AGUSTUS 2020
Reportase

Cara Melapor Realisasi Insentif Pembebasan PPh Pasal 23

A+
A-
4
A+
A-
4
Cara Melapor Realisasi Insentif Pembebasan PPh Pasal 23

PEMBEBASAN pajak penghasilan (PPh) Pasal 23 merupakan salah satu dari sekian banyak insentif yang disediakan pemerintah dalam rangka penanganan pandemi virus Corona atau Covid-19. Insentif tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 28/2020.

Dengan insentif itu, penghasilan wajib pajak badan dalam negeri dan bentuk usaha tetap sehubungan dengan jasa teknik, jasa manajemen, jasa konsultan, dan jasa lain selain jasa yang telah dipotong dalam PPh Pasal 21, bebas dari potongan PPh Pasal 23.

Meski begitu, pembebasan PPh Pasal 23 hanya berlaku untuk imbalan yang berasal dari pihak tertentu, antara lain badan/instansi pemerintah, rumah sakit dan pihak lain. Pembebasan juga diberikan melalui Surat Keterangan Bebas Pemotongan PPh Pasal 23.

Baca Juga: Cara Melapor Form DGT Melalui DJP Online

Seperti insentif pajak Covid-19 lainnya, pembebasan PPh Pasal 23 juga mengharuskan wajib pajak untuk melaksanakan pelaporan realisasi insentif paling lambat 20 Juli untuk periode masa pajak April 2020 hingga masa pajak Juni 2020.

Kemudian, pelaporan realisasi untuk periode masa pajak Juli 2020 sampai dengan masa pajak September 2020, paling lambat 20 Oktober 2020. Untuk itu, DDTCNews akan menjabarkan cara melaporkan realisasi insentif PPh Pasal 23 di DJP Online.

Mula-mula, silakan akses DJP Online. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), password dan kode keamanan (captcha). Di halaman utama DJP Online, silakan pilih menu Layanan. Lalu pilih kolom e-reporting insentif Covid-19.

Baca Juga: Cara Mengaktifkan Penandatangan Bukti Potong E-Bupot 

Apabila kolom e-reporting insentif Covid-19 tidak ditemukan maka Anda perlu mengaktifkan fitur layanan tersebut terlebih dahulu. Caranya, klik menu Profil. Nanti, Anda akan melihat beberapa fitur seperti Data Profil, Ubah Kata Sandi dan Aktivasi Fitur Layanan.

Kemudian klik Aktivasi Fitur Layanan. Nanti di sebelah kanan akan muncul menu-menu yang bisa diaktifkan. Anda bisa melihat menu e-reporting belum tercentang, silakan centang menu e-reporting dan klik Ubah Fitur Layanan.

Apabila Anda berhasil melakukan perubahan, akan muncul notifikasi bahwa ubah akses profil Anda sudah berhasil. Setelah itu, Anda akan diarahkan untuk melakukan login DJP Online kembali.

Baca Juga: Cara Mengajukan Surat Keterangan Fiskal Lewat DJP Online

Setelah melakukan login kembali, cek menu Layanan. Nanti, e-reporting akan muncul pada kolom Layanan. Kemudian, silakan klik e-reporting. Silakan klik Tambah untuk membuat pelaporan realisasi insentif. Lalu pilih PPh Pasal 23 (PMK 28/2020).

Pada kolom pelaporan realisasi pembebasan PPh Pasal 23, Anda akan diarahkan untuk mengisi masa pajak dan mengunggah file pelaporan realisasi dengan format yang ditetapkan DJP.

Baca baik-baik sebelumnya petunjuk dari DJP yang berada di sebelah kiri layar Anda. Setelah itu, silakan buat pelaporan realisasi dengan format xls. Anda bisa klik format pelaporan realisasi dari DJP di sebelah kiri layar.

Baca Juga: Cara Mengaktivasi Akun PKP untuk Kali Pertama

Kemudian, Anda akan diarahkan untuk mengisi pelaporan realisasi melalui Microsoft Excel. Silakan isi 5 kolom yang disediakan DJP, mulai dari nomor, jenis transaksi, tanggal transaksi, penghasilan bruto, dan PPh Pasal 23.

Perlu diperhatikan, pengisian nomor dalam format angka dan harus berurutan. Jenis transaksi diisi sesuai dengan transaksi PPh Pasal 23 dan maksimal 255 karakter. Tanggal transaksi diisi dengan format yang ada. Contoh format: dd/mm/yyyy,mm/dd/yyyy, dll.

Kemudian, tanggal transaksi dibatasi dengan rentang waktu sesuai dengan masa pelaporan realisasi. Penghasilan bruto dan PPh pasal 23 wajib diisi dengan format angka. PPh Pasal 23 tidak boleh melebihi nilai penghasilan bruto.

Baca Juga: Cara Membuat Kode Billing Surat Tagihan Pajak PPh Pasal 21

Lebih lanjut, pelaporan penghasilan bruto dan PPh Pasal 23 untuk setiap masa disesuaikan dengan tanggal transaksi. Setelah selesai melakukan pengisian, save dalam folder komputer dan klik Validasi.

Sebelum meng-upload, file laporan realisasi diberi nama dengan format yang ditentukan yaitu AAAAAAAAAAAAAAA_BBCC_DDDD_EE_FF.xls. Adapun kode pelaporan realisasi PPh Pasal 23 adalah 07.

Untuk diketahui, A: nomor NPWP, B: masa pajak awal, C: masa pajak akhir, D: tahun pajak, E: kode pelaporan realisasi, F: 2 nomor kode Pembetulan ke-. Setelah itu, silakan melakukan unggah atau upload.

Baca Juga: Cara Validasi Pengalihan Hak atas Tanah dan Bangunan di DJP Online

Unggah file pelaporan realisasi yang Anda buat sebelumnya sesuai dengan masa pajak. Lalu, klik Upload. Nanti, Anda akan mendapatkan notifikasi pelaporan realisasi insentif PPh Pasal 23 sudah tersimpan. Selesai. Semoga bermanfaat. (Bsi)

Topik : cara melapor realisasi insentif PPh Pasal 23, tips pajak, cara melapor pajak
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Jum'at, 19 Juni 2020 | 16:05 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 17 Juni 2020 | 15:35 WIB
TIPS MELAPOR SPT
Senin, 15 Juni 2020 | 16:40 WIB
TIPS MENGISI SPT
Jum'at, 12 Juni 2020 | 17:27 WIB
TIPS PAJAK
berita pilihan
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:14 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:04 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:30 WIB
PROVINSI SULAWESI SELATAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:00 WIB
PROVINSI BANTEN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:19 WIB
AKTIVITAS PEREKONOMIAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:18 WIB
PROVINSI JAWA TIMUR
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:08 WIB
DDTC PODTAX
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:02 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL