Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Setoran Pajak Wall Street Tembus Rp1.000 Triliun

0
0

NEW YORK, DDTCNews —Pajak atas transaksi finansial Wall Street, Amerika Serikat (AS) diprediksi mencapai USD105 miliar atau Rp1.375 triliun lebih setiap tahunnya berdasarkan laporan yang dirilis Center for Economic and Policy Research (CERP) yang merupakan golongan sayap kiri.

Co-Director CERP Dean Baker mengungkapkan dalam laporan tersebut bahwa penerapan financial transaction taxes (FTTs) atau pajak atas transaksi finansial akan menjadi cara yang efektif untuk meningkatkan penerimaan negara tanpa membahayakan aktivitas pasar keuangan.

“FTTs ini diusulkan karena bisa membuat pasar keuangan menjadi lebih efisien. FTTs mampu mengurangi hambatan jangka pendek, menjaga stabilitas pasar, dan memaksa industri keuangan untuk berfokus pada jangka panjang,” tutur Dean dalam laporan yang ditulisnya.

Baca Juga: Negara Ini Ambil Posisi Non-Binding Terkait Laba Usaha BUT

Dean menyarankan tarif FTTs sebaiknya dipatok sebesar 0,2% dari nilai nominalnya untuk perdagangan saham dan 0,0002% untuk perdagangan derivatif.  

Usulan pengenaan FTTs semakin menguat lantaran Hillary Clinton yang merupakan salah satu calon Presiden AS gencar menyuarakannya. Menurut kabar yang beredar, Partai Demokrat membutuhkan banyak dana untuk menyukseskan berbagai program mereka.

Penerimaan FTTs ini diyakini mampu menopang program pendidikan kuliah gratis yang digaungkan Bernie Sanders. Diprediksi penerimaan FTTs bisa menutupi biaya kuliah sebesar USD75 miliar atau sekitar Rp982 triliun setiap tahunnya.

Baca Juga: Bea Cukai AS Sambangi Kantor Pusat DJBC, Ada Apa?

Namun, Baker mengingatkan penerapan FTTs tidak akan ada artinya jika biaya pendidikan di perguruan tinggi terus meningkat lebih cepat dibandingkan dengan laju inflasi. Di sisi lain kebijakan pendidikan kuliah gratis akan mengakibatkan permintaan pendaftaran di perguruan tinggi membludak.

“FTTs ini diusulkan karena bisa membuat pasar keuangan menjadi lebih efisien. FTTs mampu mengurangi hambatan jangka pendek, menjaga stabilitas pasar, dan memaksa industri keuangan untuk berfokus pada jangka panjang,” tutur Dean dalam laporan yang ditulisnya.

Baca Juga: Negara Ini Ambil Posisi Non-Binding Terkait Laba Usaha BUT

Dean menyarankan tarif FTTs sebaiknya dipatok sebesar 0,2% dari nilai nominalnya untuk perdagangan saham dan 0,0002% untuk perdagangan derivatif.  

Usulan pengenaan FTTs semakin menguat lantaran Hillary Clinton yang merupakan salah satu calon Presiden AS gencar menyuarakannya. Menurut kabar yang beredar, Partai Demokrat membutuhkan banyak dana untuk menyukseskan berbagai program mereka.

Penerimaan FTTs ini diyakini mampu menopang program pendidikan kuliah gratis yang digaungkan Bernie Sanders. Diprediksi penerimaan FTTs bisa menutupi biaya kuliah sebesar USD75 miliar atau sekitar Rp982 triliun setiap tahunnya.

Baca Juga: Bea Cukai AS Sambangi Kantor Pusat DJBC, Ada Apa?

Namun, Baker mengingatkan penerapan FTTs tidak akan ada artinya jika biaya pendidikan di perguruan tinggi terus meningkat lebih cepat dibandingkan dengan laju inflasi. Di sisi lain kebijakan pendidikan kuliah gratis akan mengakibatkan permintaan pendaftaran di perguruan tinggi membludak.

Topik : pajak internasional, Amerika Serikat, wall street
artikel terkait
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 28 Desember 2017 | 17:12 WIB
HONG KONG
Minggu, 30 September 2018 | 20:33 WIB
OECD INCLUSIVE FRAMEWORK ON BEPS
Jum'at, 28 September 2018 | 12:32 WIB
KASUS PENGHINDARAN PAJAK
berita pilihan
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Senin, 12 September 2016 | 17:01 WIB
ZIMBABWE
Rabu, 15 Agustus 2018 | 12:10 WIB
ZAMBIA
Senin, 10 September 2018 | 09:45 WIB
YUNANI
Jum'at, 15 Juni 2018 | 17:42 WIB
ARAB SAUDI
Jum'at, 27 Juli 2018 | 16:21 WIB
JEPANG
Senin, 03 September 2018 | 15:12 WIB
INDIA
Senin, 11 Juni 2018 | 15:50 WIB
VIETNAM