Trusted Indonesian Tax News Portal
|
 
 
Review
Senin, 10 Desember 2018 | 08:02 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Jum'at, 07 Desember 2018 | 10:35 WIB
PROFESOR MIRANDA STEWART:
Jum'at, 07 Desember 2018 | 08:22 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Fokus
Literasi
Selasa, 27 November 2018 | 10:52 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BULGARIA
Rabu, 21 November 2018 | 11:48 WIB
PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (14)
Rabu, 14 November 2018 | 19:13 WIB
PRESIDEN SOEKARNO:
 
Data & alat
Rabu, 12 Desember 2018 | 10:25 WIB
KURS PAJAK 12-18 DESEMBER 2018
Rabu, 05 Desember 2018 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 5-11 DESEMBER 2018
Rabu, 28 November 2018 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 28 NOVEMBER-4 DESEMBER 2018
 
Komunitas
Sabtu, 08 Desember 2018 | 09:23 WIB
SEMINAR DIGITALPRENEUR-STIAMI
Jum'at, 07 Desember 2018 | 17:38 WIB
TRANSFER PRICING
Jum'at, 30 November 2018 | 18:04 WIB
SEMINAR TAXPLORE 2018-FIA UI
 
Reportase

PPN atas Hadiah Undian Mobil Sedan

0

Pertanyaan:

PERUSAHAAN kami bergerak dibidang otomotif yang memproduksi kendaraan roda empat (mobil) dengan berbagai jenis dan tipe di Indonesia. Pada acara tertentu perusahaan kami sering kali mengadakan kuis dan undian kepada pelanggan-pelanggan setia kami, di mana pada setiap acara tersebut kami selalu memberikan hadiah berupa mobil berjenis sedan, jeep, dan lainnya yang kami produksi sendiri untuk kemudian kami jual sebagai barang dagangan.

Terkait dengan pemberian hadiah undian dan kuis berupa mobil sedan yang kami produksi sendiri dan merupakan barang dagangan tersebut, bagaimanakah perlakuan pajak pertambahan nilainya (PPN)? Terima kasih.

Aliandy Syahriel, Jakarta.

Jawaban

TERIMA kasih atas pertanyaannya. Perlu diketahui bahwa pemberian hadiah undian termasuk dalam kategori pemberian cuma-cuma karena diberikan tanpa adanya pembayaran.

Pemberian hadiah undian tersebut juga termasuk dalam pengertian penyerahan barang kena pajak (BKP) yang dikenakan PPN sebagaimana yang disebutkan secara jelas pada Pasal 1A ayat (1) huruf  ‘d’  UU PPN beserta memori penjelasannya dan Pasal 4 ayat (1) UU PPN.

Terhadap pemberian cuma-cuma BKP tersebut terutang PPN dan harus diterbitkan faktur pajak pada saat dilakukannya penyerahan. PPN yang terutang tersebut harus dipungut dan dibayar sendiri oleh pengusaha kena pajak (PKP) yang bersangkutan dan berlaku sebagai Pajak Keluaran sebagaimana bunyi pada butir 4 Surat Edaran Dirjen Pajak Nomor SE-04/PJ.51/2002.

Kemudian atas pemberian hadiah undian secara cuma-cuma tersebut terutang PPN pada saat hadiah tersebut diserahkan secara langsung kepada penerima hadiah sebagaimana telah diatur dalam Pasal 17 ayat (3) huruf a butir 2 PP Nomor 1 Tahun 2012 dan nilai dasar pengenaan pajaknya adalah nilai lain sebagaimana yang dijelaskan pada Pasal 2 huruf b PMK-38/PMK.011/2013 yakni sebesar harga jual atau penggantian setelah dikurangi laba kotor.

Lebih lanjut, berdasarkan Butir 6 SE-04/PJ.51/2002, disebutkan bahwa PPN yang dibayarkan oleh PKP atas perolehan BKP yang digunakan untuk menghasilkan BKP yang digunakan untuk pemberian cuma-cuma merupakan pajak masukan yang dapat dikreditkan sepanjang memenuhi persyaratan sebagaimana yang ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan.

Pengaturan mengenai batasan-batasan pengkreditan pajak masukan diatur dalam Pasal 9 ayat (8) huruf b dan c UU PPN yang berbunyi bahwa pengkreditan pajak masukan tidak dapat diberlakukan bagi pengeluaran untuk:

  • Perolehan BKP yang tidak mempunyai hubungan langsung dengan kegiatan usaha; dan
  • Perolehan dan pemeliharaan kendaraan bermotor berupa sedan dan station wagon, kecuali merupakan barang dagangan atau disewakan.

Mengacu pada bunyi ketentuan pengkreditan pajak masukan di atas, dapat disimpulkan bahwa pajak masukan atas perolehan kendaraan berupa mobil yang kemudian diberikan secara cuma-cuma sebagai  hadiah undian, merupakan pajak masukan yang dapat dikreditkan dengan pajak keluaran karena merupakan perolehan BKP yang mempunyai hubungan langsung dengan kegiatan usaha perusahaan dan perolehan mobil sedan tersebut merupakan barang dagangan bagi perusahaan.

Dengan mengacu pada penjelasan-penjelasan di atas, maka atas pemberian hadiah undian berupa mobil sedan dari perusahaan kepada pelanggannya tersebut meupakan penyerahan yang terutang PPN dengan dasar pengenaan pajak sebesar harga jual atau nilai penggantian setelah dikurangi laba kotor dan harus diterbitkan Faktur Pajak pada saat diserahkan secara langsung kepada penerima hadiah.

Adapun pajak masukan atas perolehan mobil sedan yang juga diperdagangkan oleh perusahaan merupakan pajak masukan yang dapat dikreditkan dengan pajak keluarannya.

Demikian jawaban kami. Semoga membantu. (Disclaimer)

Topik : konsultasi pajak, pajak pertambahan nilai, hadiah undian, pajak mobil sedan
artikel terkait
Senin, 26 September 2016 | 10:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 08 Maret 2017 | 14:40 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 15 Oktober 2018 | 09:00 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 21 April 2017 | 11:45 WIB
KONSULTASI PAJAK
berita pilihan
Senin, 26 September 2016 | 10:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 20 Oktober 2016 | 15:35 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 18 Agustus 2016 | 10:31 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 21 Agustus 2017 | 10:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Sabtu, 16 Juni 2018 | 17:12 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 25 Januari 2017 | 14:17 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 01 November 2018 | 08:01 WIB
KONSULTASI TRANSFER PRICING
Jum'at, 26 Januari 2018 | 18:35 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 07 Juli 2017 | 11:29 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 14 September 2016 | 16:01 WIB
KONSULTASI PAJAK
0