Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Kenaikan Tarif PPN Dongkrak Inflasi

0
0

Ilustrasi toko grosir di Amsterdam, Belanda.(Foto: monkeybusiness/depositphotos)

AMSTERDAM, DDTCNews – Pemerintah Belanda telah mengubah sejumlah kebijakan pada 1 Januari 2019. Salah satunya adalah kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) yang membuat harga barang dalam lingkupnya mengalami peningkatan harga.

Kenaikan tarif PPN awal tahun ini merupakan peningkatan tertinggi sejak September 2013, dari 6% menjadi 9%. Peningkatan ini membuat harga makanan, buku, transportasi umum dan beberapa lainnya semakin meningkat.

“Peningkatan tarif PPN akan mendorong barang seperti wisata museum, tiket teater, tiket atrasksi, bahan makanan, air, buku dan layanan salon dikenakan tarif pajak sebesar 9% dari sebelumnya 6%,” demikian laporan resmi Rijksoverheid, Kamis (14/2).

Baca Juga: Pemerintah Sodorkan Usulan Asumsi Makro Ekonomi 2020, Ini Rinciannya

Semenjak diberlakukannya peningkatan tarif PPN pada 1 Januari 2019, masyarakat Belanda selama Januari membayar 2,2% lebih tinggi dibanding periode sama tahun 2018 untuk barang dan jasa yang dibutuhkannya.

Berdasarkan Badan Statistik Belanda, meningkatnya tarif PPN, biaya pasokan atas gas dan listrik mampu memacu peningkatan inflasi/ indeks harga konsumen (IHK). Peningkatan tersebut juga didorong sektor energi yang meningkat 17,4% lebih tinggi dari capaian periode sama tahun 2018.

“Pengguna gas bumi akan melihat kenaikan EUR0,0363 (Rp576) dalam biaya yang mereka bayarkan per meter kubik gas (termasuk pajak penjualan),” katanya seperti dilansir Netherland Times.

Baca Juga: Pemerintah Usulkan Pajak Baru untuk Penerbangan

Komoditas barang dan jasa dikabarkan cukup berperan dalam peningkatan IHK. Pasalnya, peningkatan tarif PPN tersebut berlaku pada sebanyak 22,5% dari seluruh barang dan jasa yang kerap dibutuhkan konsumen.

Di samping itu, peningkatan pajak ini juga memberi dampak EUR6,07 (Rp96.477) pada harga paspor. Meski harga paspor masih ditentukan kembali oleh pemerintah kota tempat paspor dipesan, tapi harga maksimumnya diperkirakan mencapai EUR71,37 (Rp1,13 juta) untuk dewasa dan EUR53,97 (Rp857.807) untuk anak-anak.

Kemudian biaya kartu identitas lainnya pun meningkat, hanya saja tarif setelah pajak tidak lebih dari EUR57 (Rp905.904) untuk dewasa dan EUR30 (Rp476.792) untuk anak-anak. Namun, tarif untuk kartu identitas selain paspor masih bisa berubah di kemudian hari. (Bsi)

Baca Juga: Darmin: Inflasi April di Atas Ekspektasi

“Peningkatan tarif PPN akan mendorong barang seperti wisata museum, tiket teater, tiket atrasksi, bahan makanan, air, buku dan layanan salon dikenakan tarif pajak sebesar 9% dari sebelumnya 6%,” demikian laporan resmi Rijksoverheid, Kamis (14/2).

Baca Juga: Pemerintah Sodorkan Usulan Asumsi Makro Ekonomi 2020, Ini Rinciannya

Semenjak diberlakukannya peningkatan tarif PPN pada 1 Januari 2019, masyarakat Belanda selama Januari membayar 2,2% lebih tinggi dibanding periode sama tahun 2018 untuk barang dan jasa yang dibutuhkannya.

Berdasarkan Badan Statistik Belanda, meningkatnya tarif PPN, biaya pasokan atas gas dan listrik mampu memacu peningkatan inflasi/ indeks harga konsumen (IHK). Peningkatan tersebut juga didorong sektor energi yang meningkat 17,4% lebih tinggi dari capaian periode sama tahun 2018.

“Pengguna gas bumi akan melihat kenaikan EUR0,0363 (Rp576) dalam biaya yang mereka bayarkan per meter kubik gas (termasuk pajak penjualan),” katanya seperti dilansir Netherland Times.

Baca Juga: Pemerintah Usulkan Pajak Baru untuk Penerbangan

Komoditas barang dan jasa dikabarkan cukup berperan dalam peningkatan IHK. Pasalnya, peningkatan tarif PPN tersebut berlaku pada sebanyak 22,5% dari seluruh barang dan jasa yang kerap dibutuhkan konsumen.

Di samping itu, peningkatan pajak ini juga memberi dampak EUR6,07 (Rp96.477) pada harga paspor. Meski harga paspor masih ditentukan kembali oleh pemerintah kota tempat paspor dipesan, tapi harga maksimumnya diperkirakan mencapai EUR71,37 (Rp1,13 juta) untuk dewasa dan EUR53,97 (Rp857.807) untuk anak-anak.

Kemudian biaya kartu identitas lainnya pun meningkat, hanya saja tarif setelah pajak tidak lebih dari EUR57 (Rp905.904) untuk dewasa dan EUR30 (Rp476.792) untuk anak-anak. Namun, tarif untuk kartu identitas selain paspor masih bisa berubah di kemudian hari. (Bsi)

Baca Juga: Darmin: Inflasi April di Atas Ekspektasi
Topik : inflasi, tarif PPN, Belanda
artikel terkait
Jum'at, 11 November 2016 | 17:27 WIB
BRASIL
Kamis, 08 Juni 2017 | 14:18 WIB
ARAB SAUDI
Rabu, 05 Oktober 2016 | 12:33 WIB
AFRIKA SELATAN
Jum'at, 21 Oktober 2016 | 10:03 WIB
SUDAN SELATAN
berita pilihan
Selasa, 23 April 2019 | 11:16 WIB
ZIMBABWE
Senin, 12 September 2016 | 17:01 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 31 Agustus 2017 | 08:54 WIB
ZIMBABWE
Jum'at, 26 April 2019 | 15:54 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 17 Oktober 2016 | 10:15 WIB
ZIMBABWE
Selasa, 17 Januari 2017 | 09:40 WIB
ZIMBABWE
Selasa, 02 Oktober 2018 | 10:48 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Rabu, 31 Oktober 2018 | 11:58 WIB
ZIMBABWE