MIKHAIL S. GORBACHEV:
'Dana Pajak Ini untuk Meredam Dampak Ekonomi Pasar'
Redaksi DDTCNews | Rabu, 14 April 2021 | 13:50 WIB
'Dana Pajak Ini untuk Meredam Dampak Ekonomi Pasar'

(Foto: achievement.org/achiever/mikhail-s-gorbachev/)

11 BULAN sebelum membubarkan Uni Soviet, ia menerbitkan satu keputusan. Mulai 1 Januari 1991, di negara terluas di dunia itu berlaku pajak penjualan 5%. Bersama dengan pajak omzet yang eksis sejak 1932, kedua pajak itu menjadi pajak barang dan jasa di negara tersebut.

Berlakunya pajak penjualan itu tentu tidak datang dari ruang hampa. Pemerintah Uni Soviet, yang saat itu sudah ditinggal Estonia, Latvia, Lituania, Armenia, dan Rusia yang mendeklarasikan kedaulatannya, terlalu miskin untuk membiayai besarnya APBN 1991.

Memang, APBN Uni Soviet dalam kesulitan besar. DPR yang dipilih demokratis telah menetapkan program pensiun senilai US$50 miliar. Namun di sisi lain, defisit APBN 1991, ditambah beban defisit tahun-tahun sebelumnya, sudah melampaui US$162 miliar!

Baca Juga:
'Menyusun Sistem Pajak Itu Sifatnya Evolusioner, Bukan Revolusioner'

Kesulitan likuiditas ini diperparah transisi menuju glasnost (keterbukaan politik) dan perestroika (restrukturisasi ekonomi) yang gamang. Pada 1991 itu, meski di luar negeri Uni Soviet menuai banyak puja-puji akibat perubahan kebijakannya, laju inflasi di dalam negerinya melejit hingga 300%.

Tak pelak, terjadi kelangkaan makanan berkepanjangan yang mengerek kemiskinan. “Waktu saya ke sana, perempuan di sana masih mau ‘menjual’ dirinya untuk ditukar roti,” kenang seorang wartawan satu harian nasional, saat mengikuti Menteri Perindustrian Tunky Ariwibowo ke Rusia pada 1993.

Dengan merosotnya perekonomian diikuti dengan susutnya nilai mata uang, defisit APBN Uni Soviet bisa melampaui perkiraan US$162 miliar. Namun, ia yakin, dengan penerapan pajak penjualan, defisit APBN Uni Soviet akan susut US$90 miliar sehingga menjadi US$72 miliar.

Baca Juga:
'Jangan Meminta, tetapi Apa yang Bisa Kamu Sumbangkan kepada Negerimu'

“Dana pajak ini untuk meredam dampak perpindahan ke ekonomi pasar dengan memberikan subsidi kepada industri yang akan terpukul keras karena harga negara diganti dengan yang didasarkan pada harga pasar,” kata Presiden Uni Soviet Mikhail Sergeyevich Gorbachev (1931-).

Lalu apa hasil kebijakan pajak penjualan itu? Tidak seperti 3 tahun sebelumnya, ketika Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet ini mengerek tarif cukai minuman keras dan sukses mengerek naik usia harapan hidup penduduk Uni Soviet, kali ini hasil yang diterimanya sungguh di luar dugaan.

Orang-orang di jalanan mengolok pajak itu sebagai ‘pajak presiden’. Di satu toko di Moskow, seorang perempuan yang mengantre untuk membeli cangkir, begitu tiba di kasir dengan tagihan 5% lebih banyak, langsung mencerca Gorbachev seraya mengembalikan cangkir itu, lalu beranjak.

Baca Juga:
'Monopoli Itu Seperti Perbudakan!'

“Kurasa mereka akan berlayar, mungkin ke Yunani,” kata seorang perempuan mengomentari rencana liburan Gorbachev bersama istrinya, Raisa, tahun itu. “Tidak,” jawab rekannya sinis. “Raisa akan mendapat mantel bulu baru dan dia akan memiliki beberapa setelan buatan Italia.” (Fein, 1991)

Gorbachev lahir 2 Maret 1931 di Privolnoye, Stavropol Krai, Rusia, Uni Soviet. Ayahnya petani etnis Rusia, ibunya etnis Ukraina. Keduanya datang dari keluarga miskin. Semula ia dinamai Victor, tetapi ibunya, seorang Kristen Ortodoks yang taat, membaptisnya dengan nama Mikhail.

Meski miskin, Gorbachev adalah pembaca yang rakus. Tidak hanya berjilid-jilid buku Marxisme-Leninisme, ia bisa dengan cepat berpindah dari membaca novel-novel barat ke karya sastra Uni Soviet, dari novel Thomas Mayne Reid ke novel Vissarion Belinsky atau Alexander Pushkin.

Baca Juga:
'Tidak Usah! Saudara Tidak Usah Membayar Pajak!'

Pada 1946, ia bergabung dengan Komsomol (Kommunistícheskiy Soyúz Molodyozhi) Stavropol Krai, divisi pemuda Partai Komunis Uni Soviet, yang belakangan dipimpinnya. Lalu ia bertolak ke Moskow karena diterima tanpa tes di Fakultas Hukum Universitas Negeri Moskow. (Taubman, 2017).

Ia dilantik menjadi pemimpin tertinggi Uni Soviet pada 11 Maret 1985 dan menjadi satu-satunya calon presiden pada pleno Central Committee pada 14 Maret 1990. Pemilu Presiden ini digelar setahun setelah Pemilu Legislatif secara langsung pertama sepanjang sejarah Uni Soviet.

Hanya 8 bulan setelah merilis pajak penjualan itu, di tengah kesulitan ekonomi dan gonjang-ganjing politik, ia dikudeta. Tidak tanggung-tanggung, yang mengudetanya mantan Wakil Presiden yang dipilihnya dan Kepala KGB (Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti), agen intelejen Rusia.

Baca Juga:
Benjamin Franklin: Antara Pajak dan Kematian

Beruntung, sebagian besar rakyat Uni Soviet menolak kudeta tersebut. Mereka menggelar demonstrasi. Presiden Rusia Boris Yeltsin juga menolak kudeta itu. Akhirnya, kudeta itu berakhir setelah 3 hari. Namun, alih-alih mereda, kasak-kusuk politik justru makin kencang.

Tanpa sepengetahuan Gorbachev, pada 8 Desember 1991 Yeltsin bertemu Presiden Ukraina Leonid Kravchuk dan Presiden Belarusia Stanislav Shushkevich di Belovezha, Belarusia. Mereka menganggap Uni Soviet bubar dan membentuk Commonwealth of Independent States (CIS).

Gorbachev baru mengetahui ini saat Stanislav mengontaknya. Ia sangat marah, lalu merilis pernyataan yang menyebut CIS ilegal dan berbahaya. Namun, arah angin telanjur berubah. Pada 20 Desember, 11 pemimpin dari 12 republik Uni Soviet bertemu di Alma-Ata, Kazakhstan.

Baca Juga:
'Belanda Tidak Punya Hak Lagi atas Indonesia'

Mereka sepakat membubarkan Uni Soviet dan secara resmi mendirikan CIS. Mereka juga menerima pengunduran diri Gorbachev sebagai Presiden dari sisa-sisa Uni Soviet. Pada saat yang sama, Gorby, demikian pers barat menyebutnya, malah sedang berfoto bersama band rock Scorpions.

Pada 25 Desember 1991, Gorbachev mengundurkan diri. “Saya menghentikan aktivitas saya sebagai Presiden. Saya menyesal atas bubarnya Uni Soviet, tetapi ada yang kita capai, yaitu kebebasan politik, agama, demokrasi, ekonomi, serta berakhirnya totalitarianisme dan Perang Dingin." (Bsi)

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Senin, 16 Januari 2023 | 09:31 WIB GRACE PEREZ-NAVARRO: 'Menyusun Sistem Pajak Itu Sifatnya Evolusioner, Bukan Revolusioner'
Kamis, 14 Juli 2022 | 09:45 WIB DR. KRT RADJIMAN WEDYODININGRAT: 'Jangan Meminta, tetapi Apa yang Bisa Kamu Sumbangkan kepada Negerimu'
Kamis, 30 Juni 2022 | 13:45 WIB SIR THOMAS STAMFORD RAFFLES 'Monopoli Itu Seperti Perbudakan!'
Rabu, 01 Juni 2022 | 10:00 WIB MR. SJAFRUDDIN PRAWIRANEGARA 'Tidak Usah! Saudara Tidak Usah Membayar Pajak!'
BERITA PILIHAN
Minggu, 26 Maret 2023 | 15:00 WIB PLH DIREKTUR EKSEKUTIF INDONESIA MINING ASSOCIATION DJOKO WIDAJATNO 'Kalau Devisa Hasil Ekspor Ditahan Sampai 30 Persen, Ini Memberatkan'
Minggu, 26 Maret 2023 | 11:00 WIB INFOGRAFIS PAJAK DAERAH Ketentuan Bagi Hasil Pajak Provinsi dalam UU HKPD
Minggu, 26 Maret 2023 | 10:30 WIB PENEGAKAN HUKUM Tegakkan Hukum, Ditjen Pajak Sita Harta Kekayaan Sampai Rp315 Miliar
Minggu, 26 Maret 2023 | 09:00 WIB KEBIJAKAN PEMERINTAH Atasi Piutang PNBP, Kemenkeu Perluas Penerapan Sistem Blokir Ini
Minggu, 26 Maret 2023 | 08:00 WIB KEBIJAKAN PERPAJAKAN Barang Impor Ini Dapat Fasilitas, Laporan Realisasinya Bisa via Email
Minggu, 26 Maret 2023 | 06:00 WIB KEBIJAKAN PEMERINTAH Setoran PNBP Diperkirakan Melandai pada Tengah Tahun
Sabtu, 25 Maret 2023 | 14:00 WIB ADMINISTRASI PAJAK NPWP-nya Terpisah dengan Suami? Begini Cara Lapor Pajak Karyawati
Sabtu, 25 Maret 2023 | 13:30 WIB ADA APA DENGAN PAJAK Pengenaan Pajak atas Reklame, Bagaimana Ketentuannya?