Fokus
Literasi
Jum'at, 24 Juni 2022 | 18:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 24 Juni 2022 | 16:14 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 24 Juni 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 22 Juni 2022 | 18:00 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 22 Juni 2022 | 13:15 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 22 Juni 2022 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 22 JUNI - 28 JUNI 2022
Rabu, 15 Juni 2022 | 12:45 WIB
STATISTIK CUKAI MULTINASIONAL
Rabu, 15 Juni 2022 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 15 JUNI - 21 JUNI 2022
Reportase
Perpajakan ID

Apa Itu Barang Diangkut Terus dan Diangkut Lanjut?

A+
A-
0
A+
A-
0
Apa Itu Barang Diangkut Terus dan Diangkut Lanjut?

PENGANGKUTAN mempunyai peran yang strategis dalam perdagangan internasional. Tuntutan pelaku bisnis akan kecepatan dan ketepatan waktu produksi serta penyerahan barang menyebabkan pengangkutan memegang kunci dalam perdagangan internasional.

Berdasarkan ketentuan ekspor impor, terdapat keterkaitan antara komponen-komponen dalam pengangkutan dengan penentuan tanggung jawab atas risiko, kewajiban kepabeanan, serta tata cara pembayaran.

Di antara ketentuan mengenai pengangkutan, ketentuan tentang barang diangkut terus dan barang diangkut lanjut menjadi hal yang menarik untuk diulik. Hal ini dikarenakan istilah tersebut kurang familier bagi sebagian besar masyarakat.

Baca Juga: Apa Itu Tax Shifting?

Lantas, sebenarnya apa itu barang diangkut terus dan barang diangkut lanjut atau biasa disebut langsung dengan diangkut terus dan diangkut lanjut?

Barang diangkut terus adalah barang yang diangkut dengan sarana pengangkut melalui kantor pabean tanpa dilakukan pembongkaran terlebih dulu (Pasal 10A UU Kepabeanan ayat (7); Pasal 8 ayat (2) UU Cukai; Pasal 1 angka 10 PMK No. 216/PMK.04/2019).

Sarana pengangkut yang dimaksud adalah kendaraan/angkutan melalui laut, udara, atau darat yang dipakai untuk mengangkut barang dan/atau orang. Sementara itu, pembongkaran merupakan kegiatan menurunkan muatan barang dari sarana pengangkut.

Baca Juga: Apa Itu Kantor Virtual dalam Aspek Perpajakan?

Istilah diangkut terus berarti sarana pengangkut yang membawa suatu barang melakukan transit di suatu pelabuhan di dalam daerah pabean. Namun, sarana pengangkut itu berlabuh untuk keperluan lain, seperti mengisi bahan bakar, air minum atau keperluan lainnya.

Kendati sarana pengangkut tersebut melalui pelabuhan di mana kantor pabean berada, tidak ada pembongkaran terlebih dahulu atas barang yang dimuat. Selain itu, tidak terdapat biaya yang dikeluarkan sehingga tidak dapat dijadikan komponen penghitungan harga transaksi.

Sementara itu, barang diangkut lanjut adalah barang yang diangkut dengan sarana pengangkut melalui kantor pabean dengan dilakukan pembongkaran terlebih dulu (Pasal 10A UU Kepabeanan ayat (7); Pasal 8 ayat (2) UU Cukai; Pasal 1 angka 11 PMK No. 216/PMK.04/2019).

Baca Juga: Apa Itu Surat Bantahan dalam Proses Penyelesaian Sengketa Pajak?

Barang yang diangkut lanjut berarti barang tersebut diangkut melalui kantor pabean dan dilakukan pembongkaran terlebih dahulu. Namun, terdapat kemungkinan pembongkaran tidak dilakukan atas keseluruhan barang yang diangkut dan masih tersisa beberapa kemasan, sehingga perlu dibuatkan manifes (daftar barang) lanjutan.

Dalam pengertian ini, terjadi pemindahan untuk sementara waktu barang barang yang diangkut. Dalam praktik di lapangan pemindahan ini akan dikenakan terminal handling cost (Purwito dan Indriani, 2015).

Dengan demikian, diangkut lanjut ini dapat memengaruhi harga transaksi karena ada tambahan biaya untuk terminal handling cost. Seperti diketahui, nilai transaksi menjadi salah satu dasar dalam menentukan nilai pabean. Simak “Apa Itu Nilai Pabean?

Baca Juga: Apa Itu Surat Tanggapan dalam Proses Gugatan Pajak?

Untuk mencari istilah perpajakan lain dengan lebih mudah, Anda dapat mengunjungi kanal Glosarium Perpajakan pada laman Perpajakan.id. Melalui kanal tersebut, Anda dapat mencari istilah perpajakan yang telah disusun secara alfabetis.

Setiap istilah dalam kanal tersebut telah disertai dengan definisi dan dilengkapi tautan yang berisi penjabaran atau pendalaman. Tautan yang diberikan mengarah pada aturan atau laman DDTCNews yang relevan dengan istilah dalam Glosarium Perpajakan. (rig)

Baca Juga: Apa Itu Surat Uraian Banding?
Topik : kamus pajak, uu kepabeanan, uu cukai, barang diangkut terus, barang diangkut lanjut

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Senin, 28 Maret 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Dana Alokasi Khusus dalam UU HKPD?

Jum'at, 25 Maret 2022 | 19:00 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Program Registrasi Ulang PKP?

Rabu, 23 Maret 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Joint Operation?

Senin, 21 Maret 2022 | 19:00 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Perusahaan Joint Venture?

berita pilihan

Jum'at, 24 Juni 2022 | 20:56 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Wajib Pajak Penuhi Kebijakan II tapi Tak Ikut PPS? Simak Risikonya

Jum'at, 24 Juni 2022 | 20:18 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Penerapan Pajak Karbon Ditunda Lagi, Ini Keterangan Resmi BKF Kemenkeu

Jum'at, 24 Juni 2022 | 19:40 WIB
REFORMASI PERPAJAKAN

Untuk Sistem Pajak Indonesia, World Bank Setujui Pinjaman Rp11 Triliun

Jum'at, 24 Juni 2022 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Pemerintah Alokasikan Rp350 Triliun untuk Subsidi BBM Hingga Listrik

Jum'at, 24 Juni 2022 | 18:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu PTA D-8?

Jum'at, 24 Juni 2022 | 17:45 WIB
PERDAGANGAN BERJANGKA

Akomodir Korban Robot Trading, Bappebti Tambah Kanal Pengaduan Nasabah

Jum'at, 24 Juni 2022 | 17:30 WIB
SE-17/PJ/2022

Sebelum Teliti Suket PPS Milik WP, KPP Wajib Setor Data Temuan ke DJP

Jum'at, 24 Juni 2022 | 17:28 WIB
KANWIL DJP JAWA TIMUR II

PPS Berakhir Sebentar Lagi, Kanwil DJP Jatim II Imbau Advokat

Jum'at, 24 Juni 2022 | 17:00 WIB
PMK 90/2020

Contoh Kasus Hibah Antar-Perusahaan yang Dikecualikan dari Objek PPh

Jum'at, 24 Juni 2022 | 16:45 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi atau KTP, Ini Kata Luhut