Fokus
Data & Alat
Rabu, 28 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 28 JULI 2021 - 3 AGUSTUS 2021
Rabu, 21 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 21 JULI 2021-27 JULI 2021
Kamis, 15 Juli 2021 | 18:15 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 14 Juli 2021 | 13:30 WIB
KURS PAJAK 14 JULI 2021-20 JULI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Ekonomi Digital di Indonesia Diestimasi Tumbuh 8 Kali Lipat pada 2030

A+
A-
0
A+
A-
0
Ekonomi Digital di Indonesia Diestimasi Tumbuh 8 Kali Lipat pada 2030

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi saat konferensi video, Kamis (10/6/2021).

JAKARTA, DDTCNews – Pemerintah memprediksi ekonomi digital Indonesia memiliki peluang besar untuk terus tumbuh hingga 8 kali lipat pada 2030.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan produk domestik bruto (PDB) dari sektor ekonomi digital pada 2020 tercatat baru Rp632 triliun. Angka itu diperkirakan akan melonjak menjadi Rp4.531 triliun dalam 9 tahun mendatang.

"Pertumbuhan ekonomi digital akan tumbuh 8 kali lipat dari Rp632 triliun menjadi Rp4.531 triliun," katanya, dikutip pada Jumat (11/6/2021).

Baca Juga: Pemerintah Targetkan Insentif Pajak Mobil Listrik Dirilis Tahun Ini

Lutfi mengatakan perdagangan elektronik atau e-commerce akan menjadi kontributor terbesar dalam pertumbuhan PDB ekonomi digital. Menurut hitungannya, e-commerce akan berkontribusi hingga Rp1.900 triliun atau 34%.

Kemudian, ada sumbangan dari business-to-business (B2B) dengan besaran Rp763 triliun atau 13%, sedangkan health-tech Rp471,6 triliun atau 8%.

Selain itu, Lutfi juga memperkirakan PDB Indonesia akan tumbuh dari Rp15.400 triliun menjadi Rp24.000 triliun pada 2030. Menurutnya, Indonesia juga akan memiliki kontributor PDB terbesar di Asean yaitu mencapai 55%.

Baca Juga: Hemat Devisa, Pemerintah Jajaki Barter Dagang dengan 35 Negara

Namun demikian, ia menilai masih banyak potensi ekonomi digital yang perlu dikembangkan. Hal ini dikarenakan kontribusi ekonomi digital baru berkontribusi sekitar 4% terhadap PDB nasional pada 2020.

Pada sektor makanan dan minuman saja, nilainya mencapai Rp3.669 triliun. Namun yang dapat terlayani oleh e-commerce hanya 0,5% atau Rp18 triliun.

Menurut Lutfi, pemerintah akan melakukan sejumlah cara untuk mengoptimalkan potensi ekonomi digital di antaranya adalah memperbaiki infrastruktur telekomunikasi serta perlindungan konsumen digital.

Baca Juga: Ini Ketentuan Surat Keterangan Bebas dalam Pengecualian Pungutan PPnBM

Pemerintah juga berharap Indonesia mampu memanfaatkan perkembangan teknologi gelombang baru seperti teknologi 5G, internet of things, blockchain, artificial intelligence, hingga cloud computing untuk menunjang ekonomi digital.

"Termasuk juga tenaga kerja atau SDM yang berketerampilan khusus di bidang teknologi merupakan salah satu pilar dasar yang penting. Ekosistem inovasi pun penting untuk menghidupkan digital ekonomi tersebut," ujar Lutfi. (rig)

Baca Juga: Pengenaan Pajak Penghasilan 1,5% untuk Pelaku e-Commerce Ditunda
Topik : menteri perdagangan lutfi, ekonomi digital, PDB, pertumbuhan ekonomi, nasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 30 Juli 2021 | 10:00 WIB
PERMENAKER 16/2021

Pekerja Bergaji di Atas Rp3,5 Juta Bisa Dapat Subsidi Gaji, Asalkan...

Jum'at, 30 Juli 2021 | 09:30 WIB
PAJAK GANJA

Ini Daftar Negara yang Memacu Penerimaan Lewat Pajak Ganja

Kamis, 29 Juli 2021 | 18:00 WIB
LAPORAN OECD

Tarif Pajak Minimum Global Penting Diterapkan, Ini Alasan OECD

berita pilihan

Minggu, 01 Agustus 2021 | 15:00 WIB
PONTIANAK

Dorong Pengusaha Patuh Prokes, Wali Kota Janjikan Keringanan Pajak

Minggu, 01 Agustus 2021 | 14:00 WIB
KABUPATEN SIDOARJO

Bangun Sistem Pajak Online, Pemda Butuh Anggaran Besar

Minggu, 01 Agustus 2021 | 13:00 WIB
KERJA SAMA INTERNASIONAL

Hemat Devisa, Pemerintah Jajaki Barter Dagang dengan 35 Negara

Minggu, 01 Agustus 2021 | 12:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

4 Jenis Insentif Pajak Penghasilan dalam Penanganan Pandemi Covid-19

Minggu, 01 Agustus 2021 | 11:00 WIB
PMK 96/2021

Ini Ketentuan Surat Keterangan Bebas dalam Pengecualian Pungutan PPnBM

Minggu, 01 Agustus 2021 | 10:00 WIB
KETUA UMUM GPMT DESIANTO BUDI UTOMO

'Kalau Dikenakan Pajak, Bakal Memberatkan Peternak'

Minggu, 01 Agustus 2021 | 09:00 WIB
VIETNAM

Pengenaan Pajak Penghasilan 1,5% untuk Pelaku e-Commerce Ditunda

Minggu, 01 Agustus 2021 | 08:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Aplikasi Pengawasan Pajak Dukung Proses Bisnis di Beberapa Direktorat

Minggu, 01 Agustus 2021 | 07:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Ada Perwakilan Indonesia di Komite Perpajakan PBB, Ini Kata Kemenkeu