Berita
Sabtu, 27 Februari 2021 | 15:01 WIB
APEC 2021
Sabtu, 27 Februari 2021 | 14:01 WIB
KOTA MATARAM
Sabtu, 27 Februari 2021 | 13:01 WIB
INSENTIF PPnBM
Sabtu, 27 Februari 2021 | 12:01 WIB
INSENTIF KEPABEANAN
Fokus
Literasi
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:01 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:38 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Kamis, 25 Februari 2021 | 17:36 WIB
CUKAI (2)
Data & Alat
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Senin, 15 Februari 2021 | 11:38 WIB
STATISTIK RASIO PAJAK
Komunitas
Sabtu, 27 Februari 2021 | 08:30 WIB
KOMIK PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 20:58 WIB
AGENDA PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 15:16 WIB
AGENDA PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 13:49 WIB
INSTITUT STIAMI
Reportase
Perpajakan.id

Menunggu Main Golf

A+
A-
0
A+
A-
0
Menunggu Main Golf

SUATU siang seusai pesta pernikahan seorang kenalan yang membosankan, tiga orang sahabat lama memutuskan kabur bermain golf. Orang pertama adalah seorang rabbi yahudi, yang kedua seorang psikolog, dan yang ketiga seorang fiskus.

Di lapangan golf, mereka mulai main sambil ketawa-ketawa. Tak dinyana, sang rabbi sangat jago. Tak sampai sejam, mereka sudah sampai di lubang 8. Sayang, permainan tak bisa berlanjut, karena di lubang 9 masih ada sepasang suami istri yang bermain sangat lamban.

Selama berjam-jam, sepasang suami-istri itu mondar mandir memukul bola, yang tak kunjung masuk lubang. Sambil menggerutu, ketiga orang sahabat itu pun akhirnya duduk-duduk menunggu.

Baca Juga: Ujian Terakhir

Tak tahan menunggu, mereka mulai protes. “Oh Tuhan, semoga mereka ikut kursus golf dulu sebelum main,” kata sang rabbi. “Sumpah, memang ada orang yang ingin main golf dengan sangat lamban,” teriak si psikolog.

Akhirnya, mereka menemui caddy dan meminta ikut bermain bersama di lubang 9. Permintaan itu dipenuhi. Namun, kata si caddy, sepasang suami istri itu orang buta. Mereka mantan pemadam kebakaran yang kehilangan penglihatannya saat menyelamatkan orang.

“Itulah sebabnya mereka bermain sangat lamban. Makanya Pak, kalau protes ngomongnya jangan kenceng-kenceng. Mereka dengar tuh. Mereka itu pelanggan tetap di sini yang datang tiap hari,” kata si caddy kalem.

Baca Juga: Kembali ke Kantor

Malu dengan penjelasan si caddy, sang rabbi pun terdiam. Kepalanya langsung menengadah dengan mata terpejam. “Di sinilah aku, hamba-Mu yang menyumpah kelambanan permainan golf sepasang suami-istri buta,” kata sang rabbi menyesali perbuatannya

Begitu pula si psikolog. “Inilah aku, yang dilatih membantu orang menyelesaikan masalah mereka tapi malah mengeluh kelambanan permainan golf sepasang orang buta,” katanya sambil menutup muka dengan kedua tangannya.

Sang fiskus tiba-tiba menggamit lengan si caddy, mengajaknya menyingkir beberapa tindak, lalu berbisik, “Denger, ya, besok kita masih mau main di sini. Bisa kau atur kan supaya suami-istri itu mainnya malam hari?” (Bsi)

Baca Juga: Bila Akuntan Bertemu Jin Lampu

Topik : anekdot pajak, humor pajak, humor pajak
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 01 Desember 2016 | 14:55 WIB
ANEKDOT PAJAK
Rabu, 02 November 2016 | 21:05 WIB
ANEKDOT PAJAK
Rabu, 19 Oktober 2016 | 15:01 WIB
ANEKDOT PAJAK
Kamis, 29 September 2016 | 17:12 WIB
ANEKDOT AKUNTAN
berita pilihan
Sabtu, 27 Februari 2021 | 15:01 WIB
APEC 2021
Sabtu, 27 Februari 2021 | 14:01 WIB
KOTA MATARAM
Sabtu, 27 Februari 2021 | 13:01 WIB
INSENTIF PPnBM
Sabtu, 27 Februari 2021 | 12:01 WIB
INSENTIF KEPABEANAN
Sabtu, 27 Februari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 27 Februari 2021 | 09:01 WIB
KOTA PADANG
Sabtu, 27 Februari 2021 | 08:30 WIB
KOMIK PAJAK
Sabtu, 27 Februari 2021 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Sabtu, 27 Februari 2021 | 07:01 WIB
SIDANG WTO
Sabtu, 27 Februari 2021 | 06:01 WIB
PMK 20/2021